150 Warga Keracunan Makanan, Diduga gara-gara Nasi Kotak dari Hajatan

Kompas.com - 06/03/2018, 19:48 WIB
Selasar Puskesmas Malangbong yang biasa jadi empat tunggu pasien dijadikan tempat perawatan warga yang terkena dampak keracunan makanan, Selasa (6/3/2018). KOMPAS.com/Ary Maulana KarangSelasar Puskesmas Malangbong yang biasa jadi empat tunggu pasien dijadikan tempat perawatan warga yang terkena dampak keracunan makanan, Selasa (6/3/2018).

GARUT, KOMPAS.com - Lebih dari 150 warga asal Desa Sakawayana, Kecamatan Malangbong, Kabupaten Garut, Jawa Barat, diduga menderita keracunan massal setelah menikmati nasi kotak dari hajatan di Kampung Rancamaya di desa itu.

Camat Malangbong Teten Sundara membenarkan bahwa sekitar 150 warganya mengalami keracunan massal diduga akibat mengonsumsi makanan yang dibagikan oleh warga yang hajat menikahkan.

"Kami masih terus menyisir warga yang terkena dampak," ujar Teten saat dihubungi, Selasa (6/3/2018) petang.

Sementara itu, Wawan Gunawan dari Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, sedikitnya ada 152 warga yang saat ini mengalami gejala seperti keracunan makanan.

(Baca juga: Pengantin Diminta Bayar Rp 120 Juta untuk Pakai Helikopter Polisi)

Mereka kini dirawat menyebar di tiga tempat perawatan, yaitu di Puskesmas Malangbong sebanyak 49 orang, Aula Desa Sakawayana 96 orang dan Puskesmas Citeras 8 orang.

"Satu pasien di Puskesmas Malangbong dirujuk ke RSUD, jadi sekarang sisa 48 orang di Puskesmas Malangbong," ujar Wawan saat ditemui di Puskesmas Malangbong, Selasa (6/3/2018) petang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Wawan, petugas dari Dinas Kesehatan telah turun ke lapangan untuk mengambil sampel makanan yang diduga menjadi penyebab keracunan. Kebanyakan, warga yang mengalami gejala keracunan setelah makan nasi kotak yang dibagikan warga yang akan hajatan.

"Dari keterangan warga, ada 400 boks nasi yang dibagikan, jadi masih ada kemungkinan bertambah," katanya.

(Baca juga: Ibu Diduga Tewas Dicekoki Air dari Selang oleh Anak Kandung dan Menantu)

Tutu (36), warga Kampung Rancamaya yang menjadi salah satu korban keracunan massal, mengaku, dirinya mengalami gejala mulas, pusing hingga buang air besar (BAB) terus menerus setelah mengkonsumsi makanan nasi kotak yang didapat dari warga yang hajatan.

"Awalnya nyangkanya masuk angin biasa saja, jadi tidak menyangka keracunan makanan," ujar Tutu saat ditemui di Puskesmas Malangbong, Selasa petang.

Tutu baru sadar dirinya terkena keracunan setelah mengetahui banyak warga mengalami gejala yang sama pada siang harinya, termasuk ibunya yang masih tinggal satu kampung.

"Saya makan nasi boks kemarin pagi sekitar jam 10, malamnya sekitar jam 11 berasa mual dan melilit, besoknya baru ramai warga sampai ada ambulan datang ngangkut warga," katanya.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X