Ketika Dedi Mulyadi Tantang Petani Adu Cepat Menyabit Padi di Sawah

Kompas.com - 06/03/2018, 14:52 WIB
Bakal calon Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi saat menyabit padi di sawah di Bekasi, Selasa (6/3/2018). KOMPAS.com/ IRWAN NUGRAHABakal calon Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi saat menyabit padi di sawah di Bekasi, Selasa (6/3/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi tiba-tiba menantang para buruh tani untuk menyabit panen padi di areal sawah Desa Karangmekar, Kecamatan Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi, Selasa (6/3/2018).

Agenda tak sesuai jadwal kunjungan itu membuat kaget para buruh tani yang berada di hamparan pematang sawah saat memanen padi.

Dedi pun langsung memanggil buruh tani dan meminjam celurit khusus memotong padi.

Dengan telaten dan layaknya petani, Dedi menunjukkan kelihaiannya menyabit padi yang dipelajarinya sejak kecil, dan dia pun masih bertani sampai sekarang.

"Ya, benar bisa ya, si Bapa (Dedi Mulyadi) ini. Saya baru tahu ada pejabat bisa motong padi kayak kita di sawah. Cepet terus rapi lagi," kata Bejo (56), salah seorang buruh tani yang melongo dan terheran-heran melihat mantan bupati Purwakarta itu pandai menyabit padi.

Para buruh tani lainnya yang ikut menyabit padi di samping Dedi langsung berhenti dan malah melihat aksi kandidat nomor empat di Pilkada Jabar itu yang bisa menyabit padi dengan cepat dan rapi. Sontak, semua buruh tani dan warga di pinggir jalan langsung heboh melihat aksi adu kecepatan menyabit padi dengan para petani. Terlebih lagi kebiasaan Dedi tak memakai alas kaki turun ke sawah membuat warga sekitar semakin penasaran.

"Woi, para petani kalah sama Pak Dedi, ha ha. Beneran ini mah bisa nyabit padi, bukan nyabit padi yang pura-pura bisa. Asli ini Pak Dedi pakai celuritnya lincah dan benar," teriak Dadan (71), petani lainnya yang terlihat sudah renta tetapi masih kuat menyabit padi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Dedi Mulyadi Pantau Mediasi Kasus Anak Gugat Ibu Kandung di PN Bandung

Seusai adu sabit padi di sawah, Dedi mendengarkan keluh kesah seorang buruh tani yang terus-terusan miskin dan susah mengubah nasib. Ia pun merasa prihatin dengan kondisi petani selama ini yang selalu mengurus padi di sawah tetapi tak memiliki beras.

"Bayangkan selama ini kondisi buruh tani selalu pegang beras tapi susah dapat beras. Ini aneh kan. Ada pola sistem yang berubah, yaitu buruh tani mendapatkan upah bukan oleh padi lagi, tapi dengan uang. Kalau uang mudah dibelanjakan dan akan kesulitan dapat beras," kata Dedi.

Dedi pun berkelakar bahwa dirinya turun ke sawah bukan pencitraan. Ia mengaku selama ini memang masih bertani dan beternak meski sudah menjabat sebagai bupati.

Mengetahui rendahnya upah petani saat ini membuat Dedi semakin ingin mencarikan solusi untuk kesejahteraan petani.

"Ini bukan pencitraan, ini saya petani, tanya saja ke mereka sabit rumput saya benar atau salah. Selama ini buruh tani sangat memprihatinkan dan sangat rendah upahnya," ungkapnya.

Solusi buruh tani

Pendapatan buruh tani selama ini berdasarkan hasil panen padi di sawah majikannya. Jika seperti sekarang tanaman padinya terkena hama dan gagal panen, maka penghasilannya pun tidak ada untuk menghidupi keluarganya.

Solusi atas kondisi seperti ini beberapa kali disampaikannya, yaitu asuransi untuk buruh tani, asuransi kecelakaan kerja, dan asuransi tanaman padinya.

"Kalau dipatok ular atau kecelakaan di sawah siapa yang mau ngobatinya kalau tidak ada asuransi. Kalau tidak diasuransikan padinya, dari mana penghasilannya kalau gagal panen. Bisa jatuh miskin kedua kalinya," ungkap dia.

Baca juga : Dedi Mulyadi Ingin Rumah Sakit di Jabar Lebih Banyak dari DKI Jakarta

Selain itu, para petani pun nantinya akan disiapkan dokter di desanya, sekolah dekat perkampungannya, dan petugas hansip atau RT-RW dinaikkan gajinya.

"Itu semua cukup anggarannya, cukup dari provinsi, kalau kurang dibantu dari APBD kabupaten masing-masing. Kalau sudah terpenuhi itu, petani tinggal senang dan nyaman," pungkasnya.

Kompas TV Ia disambut ratusan warga yang mengajak bersalaman dan berfoto.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Sistem Hibah, Pemkab Tanah Bumbu Ajak Perusahaan Dongkrak Penghasilan Daerah

Lewat Sistem Hibah, Pemkab Tanah Bumbu Ajak Perusahaan Dongkrak Penghasilan Daerah

Regional
Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Regional
UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

Regional
Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Regional
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.