Kisah Tukang Tambal Ban yang Sukses Jadi Peternak Sapi Langganan Jokowi

Kompas.com - 02/03/2018, 11:39 WIB
Muhammad Sholeh saat memantau perkembangan sapi yang dipelihara di kandang miliknya. KOMPAS.com/HamzahMuhammad Sholeh saat memantau perkembangan sapi yang dipelihara di kandang miliknya.

GRESIK, KOMPAS.com – Jalan takdir siapa yang tahu. Itu yang dialami Muhammad Sholeh (55). Warga Desa Campurejo, Kecamatan Panceng, Gresik, Jawa Timur ini pernah hidup susah.

Sholeh mengatakan, semasa muda, ia pernah menekuni profesi sebagai tukang tambal ban hingga petugas pencaga kebersihan di terminal. Upahnya pun tidak seberapa. 

Namun roda berputar. Peruntungan pun berubah, sejak ia memutuskan beralih profesi sebagai peternak. Bahkan kini, sapi yang dipeliharanya kerap dibeli para pejabat.

Alhamdulillah, sejak beberapa tahun lalu banyak pejabat yang beli sapi di sini. Mulai dari bupati, gubernur, hingga presiden. Saya sendiri nggak tahu kenapa, tapi sepertinya sudah rezeki yang digariskan,” ujar Sholeh saat ditemui kompas.com, Kamis (1/3/2018).

(Baca juga : Perjuangan Peternak Sapi di Tengah Krisis Air Bersih )

Pria asal Lamongan ini mengatakan, saat ini ia tengah memelihara seekor sapi di rumah peternakan miliknya seluas dua hektar. Rencananya, sapi tersebut bakal dibeli Presiden Joko Widodo ( Jokowi) untuk Hari Raya Idul Adha (Qurban) mendatang.

“Ini beratnya sekarang sekitar 1,4 ton, dan akan saya upayakan agar bobotnya terus naik  sebelum diambil jelang Hari Raya Qurban nanti. Kemarin memang bukan presiden langsung yang pesan, tapi melalui seseorang yang saya ketahui memang dekat dengan beliau. Tahun sebelumnya juga begitu,” jelasnya.

Selain satu ekor sapi yang diklaim sudah dipesan Presiden Jokowi, terdapat beberapa ekor sapi lain di area peternakan yang sama. Termasuk, ratusan ekor kambing yang berada di kandang terpisah.

“Kalau total saat ini, ada sekitar 100 ekor sapi dan 2.000 ekor kambing. Karena selain di sini, saya juga punya peternakan lagi di Lamongan yang lebih luas, lebih-kurang sekitar tiga hektar,” ucap dia.

(Baca juga : Harga Garam Naik dan Langka, Peternak Sapi Menjerit )

Guna menunjang kinerja di peternakan Gresik maupun Lamongan, Sholeh dibantu 19 pekerja. Mereka sehari-hari bertugas memberikan makan, minum, mencukupi kebutuhan yang diperlukan, maupun menyembelihnya di kala ada permintaan dari pembeli.

“Sebab biasanya ada juga pembeli kambing yang minta langsung disembelihkan, karena untuk keperluan aqiqah. Sehingga mereka tidak repot lagi, dan langsung bisa memasaknya kalau sampai di rumah,” kata Sholeh.

Hanya saja, Sholeh enggan menyebut omzet per bulan. Namun untuk biaya operasional setiap harinya, ia menghabiskan Rp 4 juta.

“Mohon maaf, saya nggak mau karena tidak ingin dikira riya (pamer). Yang pasti, alhamdulillah cukuplah, malah lebih-lebih kok,” tuturnya.


Salah seorang pekerja di peternakan milik Muhammad Sholeh, saat sedang memeriksa perkembangan sapi.KOMPAS.com/Hamzah Salah seorang pekerja di peternakan milik Muhammad Sholeh, saat sedang memeriksa perkembangan sapi.

Terbiasa Hidup Susah

Sebelum Sholeh menikmati hasil dari beternak sapi dan kambing, ia mengaku terbiasa hidup susah. Beberapa profesi ia jalani tanpa ragu. Asalkan mampu memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

“Sempat bersih-bersih di terminal, sempat juga buka tambal ban bertahun-tahun di Lamongan. Saya sendiri bukan asli Gresik, tapi perantauan asal Lamongan. Pindah kesini juga nggak langsung ternak, tapi buka tambal ban dulu,” tutur suami dari Suparmi ini.

Usai lima tahun membuka tambal ban di area Campurejo, sedikit demi sedikit hasil yang diperoleh ia sisihkan untuk membeli kambing serta membangun kandang kecil, sebagai awal mula kesuksesan dirinya saat ini.

“Waktu itu saya beli dua ekor kambing di Pasar Mentaras (pasar hewan). Kemudian saya pelihara dengan telaten dan kemudian berkembang banyak. Sementara untuk (beternak) sapi, mungkin baru enam atau tujuh tahun lalu,” ujar Sholeh.

(Baca juga : Program Kemitraan Berhasil Tingkatkan Produksi Susu Peternak Sapi )

Pertama kali beternak kambing, Sholeh kerap menjadi bahan omongan bahkan pergunjingan warga sekitar lantaran bau yang ditimbulkan. Namun ia coba bersabar menghadapi berbagai hujatan.

“Sekarang alhamdulillah sudah tidak ada yang ngomongin saya lagi, karena setiap tahun saya sudah bertekad untuk menyembelih beberapa kambing untuk dibagi kepada warga sini. Terlebih dengan rezeki yang diberikan saat ini, membuat saya harus menolong sesama yang membutuhkan,” pungkasnya.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Tikam Teman Sendiri karena Cemburu Istri Curhat ke Korban Saat Malam Hari

Pria Tikam Teman Sendiri karena Cemburu Istri Curhat ke Korban Saat Malam Hari

Regional
Diduga Lecehkan Ibu Mertua, Oknum Polisi di Gresik Dilaporkan ke Polisi

Diduga Lecehkan Ibu Mertua, Oknum Polisi di Gresik Dilaporkan ke Polisi

Regional
Hasil Tracing Pelatihan Petugas Haji 9 Hari di Surabaya: 4 Peserta Positif Covid-19, 14 PDP

Hasil Tracing Pelatihan Petugas Haji 9 Hari di Surabaya: 4 Peserta Positif Covid-19, 14 PDP

Regional
Aniaya Warga yang Mabuk Saat Pesta Pernikahan, Empat ASN dan 1 Satpam Diamankan

Aniaya Warga yang Mabuk Saat Pesta Pernikahan, Empat ASN dan 1 Satpam Diamankan

Regional
Hadapi Covid-19, Pemkab Aceh Tengah Pangkas 30 Persen Biaya SPPD

Hadapi Covid-19, Pemkab Aceh Tengah Pangkas 30 Persen Biaya SPPD

Regional
Palangka Raya Kekurangan APD, 2.000 Unit Bantuan Kemenkes hanya Untuk 20 Hari

Palangka Raya Kekurangan APD, 2.000 Unit Bantuan Kemenkes hanya Untuk 20 Hari

Regional
UPDATE Corona di Jatim 28 Maret: 77 Positif, PDP 309, ODP 4.568 Orang

UPDATE Corona di Jatim 28 Maret: 77 Positif, PDP 309, ODP 4.568 Orang

Regional
Mudik Gratis dihapuskan, 1.068 Bus Batal Angkut Pemudik dari Jakarta ke Jateng

Mudik Gratis dihapuskan, 1.068 Bus Batal Angkut Pemudik dari Jakarta ke Jateng

Regional
Wali Kota Kediri Umumkan 1 Kasus Positif Covid-19 Pertama

Wali Kota Kediri Umumkan 1 Kasus Positif Covid-19 Pertama

Regional
Tabrakan Maut Truk Kayu Vs Motor di Timika, Pengendara Motor dan 2 Penumpangnya Tewas

Tabrakan Maut Truk Kayu Vs Motor di Timika, Pengendara Motor dan 2 Penumpangnya Tewas

Regional
Jabar Perpanjang Sekolah di Rumah bagi Pelajar hingga 13 April

Jabar Perpanjang Sekolah di Rumah bagi Pelajar hingga 13 April

Regional
Dalam Sehari Dua Minibus Tertabrak KA di Kecamatan Toroh Grobogan, Dua Tewas

Dalam Sehari Dua Minibus Tertabrak KA di Kecamatan Toroh Grobogan, Dua Tewas

Regional
UPDATE Corona di Sulsel 28 Maret: 33 Positif Covid-19, Terbanyak di Makassar

UPDATE Corona di Sulsel 28 Maret: 33 Positif Covid-19, Terbanyak di Makassar

Regional
Pemudik Tetap Nekat Pulang Kampung, Jumlah ODP di Sukabumi Tiba-tiba Melonjak

Pemudik Tetap Nekat Pulang Kampung, Jumlah ODP di Sukabumi Tiba-tiba Melonjak

Regional
Cegah Penyebaran Covid-19, Hendrar Prihadi Pantau Kondisi Masyarakat Semarang

Cegah Penyebaran Covid-19, Hendrar Prihadi Pantau Kondisi Masyarakat Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X