Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/02/2018, 08:00 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Alat transportasi tradisional becak banyak dijumpai di Yogyakarta. Seiring perkembangannya, transportasi roda tiga yang awalnya dikayuh mulai dimodifikasi. Salah satunya adalah becak listrik tenaga surya karya SMK Piri I Yogyakarta.

Becak listrik tenaga surya ini kini telah digunakan oleh beberapa tukang becak untuk mencari rejeki. Meski bertitel tenaga listrik, namun secara bentuk fisik tetap seperti becak pada umumnya sehingga tidak mengurangi ciri khas aslinya.

Guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta Raden Sunarto menceritakan, ide ini berawal saat dirinya diundang oleh Kementerian Riset dan Teknologi pada 2012. 

Di pertemuan itu, dia mendengarkan bahwa diperkirakan, 20 tahun mendatang terhitung dari tahun 2012, bahan bakar minyak dari fosil akan menyusut habis.

Kementerian Riset dan Teknologi saat itu juga menunjukkan contoh mobil dan bus tenaga listrik sebagai persiapan masa yang akan datang.

Becak listrik tenaga Surya SMK Piri I Yogyakarta dilengkapi spedometer untuk mengetahui daya KOMPAS.com / Wijaya Kusuma Becak listrik tenaga Surya SMK Piri I Yogyakarta dilengkapi spedometer untuk mengetahui daya
"Nah, kami yang hidup di bumi persiapan untuk menggunakan energi alternatif, energi baru terbarukan. Lalu bagaimana saya sebagai orang teknik kejuruan ditantang akan menciptakan apa untuk di Yogyakarta," ujar Guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta, Raden Sunarto saat ditemui Kompas.com, Senin (26/2/2018).

(Baca juga: Uniknya Helm Tabung Gas Melon dari Yogyakarta (1))

Raden lantas menjawab, dirinya akan menciptakan becak listrik tenaga surya. Sebab di Yogyakarta banyak terdapat alat transportasi becak.

"Saya mantap menjawab akan menciptakan becak listrik tenaga surya. Kenapa? Karena di Yogyakarta masih banyak becak," tuturnya.

Sepulang dari Jakarta, Raden Sunarto dibantu para siswa SMK Piri I Yogyakarta lantas membuat rancangan becak listrik tenaga surya. Setelah tiga bulan, guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta ini menghasilkan satu becak tenaga surya.

"Tiga bulan saya berhasil mencetak 1 unit becak tenaga surya. Becak ini generasi satu," ucapnya.

Di becak listrik generasi pertama ini, panel surya terpasang memanjang di atas spakbor belakang becak. Becak listrik tenaga surya generasi pertama ini mampu melaju dengan kecepatan 20 km/jam.

"Energi baterainya 48 volt, pengisian 8 jam, kecepatan 20 km/jam. Jarak tempuh malam hari 40 km dan siang hari 60 km," ungkapnya.

(Baca juga: Saat Mobil hingga Becak Listrik UGM Mejeng Keliling Jogja)

Keputusanya membuat becak tenaga surya ini karena bisa mengisi daya sewaktu-waktu selama ada cahaya matahari sehingga tidak menyusahkan tukang becak ketika akan mengisi daya.

"Sambil jalan bisa mengisi, parkir juga bisa mengisi. Asal ada cahaya matahari bisa tetap bisa mengisi," ungkapnya.

Diperbanyak

Setelah becak listrik tenaga surya ciptaannya selesai, lalu dirinya melaporkan ke Kementerian Riset dan Teknologi. Setelah itu, Kementerian meminta agar dirinya memperbanyak becak listrik tenaga surya.

"Saya dihubungi diminta memperbanyak dan dana akan dibantu. Saya menyanggupi membuat 10 unit karena hanya diberi waktu satu bulan," tuturnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.