Becak Listrik Tenaga Surya Karya Pak Guru untuk Yogyakarta Tercinta

Kompas.com - 28/02/2018, 08:00 WIB
Guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta, Raden Sunarto saat berada di atas becak listrik tenaga Surya buatannya. KOMPAS.com / Wijaya KusumaGuru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta, Raden Sunarto saat berada di atas becak listrik tenaga Surya buatannya.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Alat transportasi tradisional becak banyak dijumpai di Yogyakarta. Seiring perkembangannya, transportasi roda tiga yang awalnya dikayuh mulai dimodifikasi. Salah satunya adalah becak listrik tenaga surya karya SMK Piri I Yogyakarta.

Becak listrik tenaga surya ini kini telah digunakan oleh beberapa tukang becak untuk mencari rejeki. Meski bertitel tenaga listrik, namun secara bentuk fisik tetap seperti becak pada umumnya sehingga tidak mengurangi ciri khas aslinya.

Guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta Raden Sunarto menceritakan, ide ini berawal saat dirinya diundang oleh Kementerian Riset dan Teknologi pada 2012. 

Di pertemuan itu, dia mendengarkan bahwa diperkirakan, 20 tahun mendatang terhitung dari tahun 2012, bahan bakar minyak dari fosil akan menyusut habis.

Kementerian Riset dan Teknologi saat itu juga menunjukkan contoh mobil dan bus tenaga listrik sebagai persiapan masa yang akan datang.

Becak listrik tenaga Surya SMK Piri I Yogyakarta dilengkapi spedometer untuk mengetahui daya KOMPAS.com / Wijaya Kusuma Becak listrik tenaga Surya SMK Piri I Yogyakarta dilengkapi spedometer untuk mengetahui daya
"Nah, kami yang hidup di bumi persiapan untuk menggunakan energi alternatif, energi baru terbarukan. Lalu bagaimana saya sebagai orang teknik kejuruan ditantang akan menciptakan apa untuk di Yogyakarta," ujar Guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta, Raden Sunarto saat ditemui Kompas.com, Senin (26/2/2018).

(Baca juga: Uniknya Helm Tabung Gas Melon dari Yogyakarta (1))

Raden lantas menjawab, dirinya akan menciptakan becak listrik tenaga surya. Sebab di Yogyakarta banyak terdapat alat transportasi becak.

"Saya mantap menjawab akan menciptakan becak listrik tenaga surya. Kenapa? Karena di Yogyakarta masih banyak becak," tuturnya.

Sepulang dari Jakarta, Raden Sunarto dibantu para siswa SMK Piri I Yogyakarta lantas membuat rancangan becak listrik tenaga surya. Setelah tiga bulan, guru Teknik Listrik SMK Piri I Yogyakarta ini menghasilkan satu becak tenaga surya.

"Tiga bulan saya berhasil mencetak 1 unit becak tenaga surya. Becak ini generasi satu," ucapnya.

Di becak listrik generasi pertama ini, panel surya terpasang memanjang di atas spakbor belakang becak. Becak listrik tenaga surya generasi pertama ini mampu melaju dengan kecepatan 20 km/jam.

"Energi baterainya 48 volt, pengisian 8 jam, kecepatan 20 km/jam. Jarak tempuh malam hari 40 km dan siang hari 60 km," ungkapnya.

(Baca juga: Saat Mobil hingga Becak Listrik UGM Mejeng Keliling Jogja)

Keputusanya membuat becak tenaga surya ini karena bisa mengisi daya sewaktu-waktu selama ada cahaya matahari sehingga tidak menyusahkan tukang becak ketika akan mengisi daya.

"Sambil jalan bisa mengisi, parkir juga bisa mengisi. Asal ada cahaya matahari bisa tetap bisa mengisi," ungkapnya.

Diperbanyak

Setelah becak listrik tenaga surya ciptaannya selesai, lalu dirinya melaporkan ke Kementerian Riset dan Teknologi. Setelah itu, Kementerian meminta agar dirinya memperbanyak becak listrik tenaga surya.

"Saya dihubungi diminta memperbanyak dan dana akan dibantu. Saya menyanggupi membuat 10 unit karena hanya diberi waktu satu bulan," tuturnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Regional
Berstatus OTG, Anggota DPRD Maluku yang Positif Covid-19 Jalani Karantina Mandiri

Berstatus OTG, Anggota DPRD Maluku yang Positif Covid-19 Jalani Karantina Mandiri

Regional
Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Regional
Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Regional
Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Regional
Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Regional
Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Regional
Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Regional
Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Regional
Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Regional
Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Regional
Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Regional
Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Regional
Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X