Unjuk Kemampuan, Siswa SLB di Banyuwangi Tampil dalam Wayang Lakon

Kompas.com - 27/02/2018, 18:05 WIB
Para pemeran wayang lakon Anoman Obong adalah siswa SLB PGRi 3 Cluring saat tampil di Festival Anak Berkebutuhan Khusus, Selasa (27/2/2018). KOMPAS.com/Ira RachmawatiPara pemeran wayang lakon Anoman Obong adalah siswa SLB PGRi 3 Cluring saat tampil di Festival Anak Berkebutuhan Khusus, Selasa (27/2/2018).


BANYUWANGI, KOMPAS.com - Para siswa SLB PGRI 3 Cluring tampil memukau pada Festival Anak Berkebutuhan Khusus yang digelar Pemkab Banyuwangi, Selasa (27/2/2018). Mereka adalah anak-anak penyandang tunanetra, tunarungu, tunadaksa, dan tunagrahita.

Sejumlah anak berkebutuhan khusus tersebut menampilkan wayang lakon dengan judul "Anoman Obong" yang menceritakan kisah pewayangan Rahwana menculik Dewi Shinta lalu diselamatkan oleh Hanoman.

Wayang lakon dibuka dengan penampilan Wahyu Eko Prasetyo, penyandang tunanetra yang menjadi dalang serta memainkan wayang dan nembang. Kemudian dilanjutkan dengan tari teatrikal diiringi dengan lagu "Anoman Obong" yang dibawakan dengan apik oleh Frista yang berperan sebagai Shinta, Irfan sebagai Rahwana, dan Syaiful sebagai Hanoman.

Ketiganya adalah penyandang tunarungu. Sementara para pemain musik dan penyanyi adalah penyandang tunagrahita. Total ada tujuh anak berkebutuhan khusus yang terlibat dalam penampilan wayang lakon itu yang berperan sebagai dalang, penari, penyanyi, dan pemain musik. Mereka dilatih oleh lima guru pembimbing.

Baca juga: Ketika Penyandang Tunanetra Melukis di Atas Kanvas...

Yuscita Kesyuhandari, guru pendamping SLB PGRI 3 Cluring, menjelaskan kepada Kompas.com, untuk berlatih wayang lakon, mereka butuh waktu sekitar dua minggu. Selain itu, juga butuh kesabaran yang tinggi untuk melatih para siswa agar gerak tari dan musik menjadi selaras.

Untuk mempermudah latihan, pertama kali mereka mendapatkan gambaran cerita tentang Anoman Obong dari guru pendamping.

"Tuna yang disandang oleh mereka berbeda-beda sehingga metode pelatihannya tidak sama. Contohnya yang tunarungu, mereka belajar dengan metode bina komunikasi persepsi bunyi dan irama khusus. Ada latihannya sendiri. Setelah itu baru latihan bersama-sama dengan musiknya," jelas Yuscita.

Wahyu Eko, penyandang tunanetra, sebagai dalang di Wayang Lakon Anoman Obong yang tampil di Festival Anak Berkebutuhan Khusus, Selasa (27/2/2018).KOMPAS.com/Ira Rachmawati Wahyu Eko, penyandang tunanetra, sebagai dalang di Wayang Lakon Anoman Obong yang tampil di Festival Anak Berkebutuhan Khusus, Selasa (27/2/2018).

Sebelumnya, mereka juga pernah meraih juara pertama Unesa Go Talent pada Desember 2017 saat membawakan wayang lakon dengan cerita yang sama.

Sementara itu, Frista (16), penyandang tunarungu mengaku senang bisa tampil di hadapan orang banyak. Awalnya dia sempat tidak percaya diri dan merasa malu untuk tampil menari.

Namun, percaya dirinya muncul ketika banyak yang mengatakan bahwa dia pandai menari. "Suka sekali. Saya suka menari. Capek, tapi senang," kata Frista dengan terbata-bata.

Festival Anak Kebutuhan Khusus yang diselenggarakan di halaman Pendopo Shaba Swagata Blambangan tersebut dihadiri sekitar 2.000 orang berkebutuhan khusus, baik dewasa maupun anak-anak. Festival tersebut masuk agenda Banyuwangi Festival sejak tahun 2017.

Baca juga: Atlet Penyandang Disabilitas, Oase bagi Prestasi Olahraga Nasional...

Untuk diketahui, Kabupaten Banyuwangi mempunyai Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2017 yang mewajibkan sekolah umum untuk menerima siswa berkebutuhan khusus di setiap rombongan belajar (rombel) tiap tahun.

Menurut Sulihtiyono, Kepala Dinas Pendidikan Banyuwangi, saat ini ada 1.065 siswa berkebutuhan khusus yang sekolah di 117 sekolah inklusi, yaitu sekolah reguler yang menerima siswa berkebutuhan khusus dengan 465 guru pendamping.

Sedangkan jumlah siswa di sekolah luar biasa ada 2.600 siswa yang bersekolah di 40 lembaga yang menangani anak-anak berkebutuhan khusus.

"Festival ini kami adakan sebagai ruang bagi mereka yang berkebutuhan khusus untuk menampilkan kemampuan mereka serta penyamaan pemahaman jika anak berkebutuhan khusus harus mendapatkan perhatian dan kesempatan seperti anak pada umumnya," jelas Sulihtiyono.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Regional
Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Regional
Kronologi Demo Berujung Ricuh, Gas Air Mata ke Permukiman Membuat Warga Marah

Kronologi Demo Berujung Ricuh, Gas Air Mata ke Permukiman Membuat Warga Marah

Regional
Bukti Tagihan Diedit, Perempuan Ini Gelapkan Uang Perusahaan Rp 101 Juta

Bukti Tagihan Diedit, Perempuan Ini Gelapkan Uang Perusahaan Rp 101 Juta

Regional
Gas Air Mata Masuk Permukiman Picu Kemarahan Warga, Polisi Minta Maaf

Gas Air Mata Masuk Permukiman Picu Kemarahan Warga, Polisi Minta Maaf

Regional
Mabuk dan Buat Keributan, 6 Muda-mudi Diamankan Tidur Seranjang di Indekos

Mabuk dan Buat Keributan, 6 Muda-mudi Diamankan Tidur Seranjang di Indekos

Regional
4 Hari Terakhir Positif Covid-19 di Sulut Bertambah 118 Kasus

4 Hari Terakhir Positif Covid-19 di Sulut Bertambah 118 Kasus

Regional
Tujuh Orang dari Klaster Demo di Semarang Sembuh dari Covid-19

Tujuh Orang dari Klaster Demo di Semarang Sembuh dari Covid-19

Regional
Debat Pilkada Makassar Digelar 3 Kali, Penerapan Protokol Kesehatan Jadi Perhatian Utama

Debat Pilkada Makassar Digelar 3 Kali, Penerapan Protokol Kesehatan Jadi Perhatian Utama

Regional
HKTI Siap Bantu Petani di Tegal untuk Pasarkan Hasil Pertanian

HKTI Siap Bantu Petani di Tegal untuk Pasarkan Hasil Pertanian

Regional
Video Viral Lima Perempuan ABG Rebutan Cowok di Ponorogo

Video Viral Lima Perempuan ABG Rebutan Cowok di Ponorogo

Regional
Kasus Covid-19 Melonjak, Gubernur Sulteng Minta Bupati dan Walkot Ajukan PSBB

Kasus Covid-19 Melonjak, Gubernur Sulteng Minta Bupati dan Walkot Ajukan PSBB

Regional
Staf TU IPDN Lombok Tengah Positif Covid-19

Staf TU IPDN Lombok Tengah Positif Covid-19

Regional
Separuh Wilayah Jatim Masuk Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Ini Kerja Keras Semua Elemen...

Separuh Wilayah Jatim Masuk Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Ini Kerja Keras Semua Elemen...

Regional
Dua Pejabatnya Meninggal karena Covid-19, Rektor UNS: Kami 'Lockdown' Kampus

Dua Pejabatnya Meninggal karena Covid-19, Rektor UNS: Kami "Lockdown" Kampus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X