Kisah Kakak Beradik Korban Perdagangan Manusia hingga Kasusnya Disidangkan

Kompas.com - 27/02/2018, 07:32 WIB
Rabitah, TKW yang pernah diduga kehilangan ginjalnya di Qatar, Timur Tengah 2014 silam. Senin  (26/2/2018) menjadi saksi atas kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang di Pengadilan Negeri Mataram. KOMPAS.com/FITRIRabitah, TKW yang pernah diduga kehilangan ginjalnya di Qatar, Timur Tengah 2014 silam. Senin (26/2/2018) menjadi saksi atas kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang di Pengadilan Negeri Mataram.

MATARAM, KOMPAS.com - Kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan korban Juliani, adik kandung tenaga kerja wanita (TKW) Rabitah, mulai disidangkan di Pengadilan Negeri Mataram, Senin (26/2/2018).

Juliani diduga kuat sebagai korban TPPO karena diberangkatkan menjadi TKW ke Oman, Timur Tengah saat berusia 14 tahun atau di bawah umur.

Kasus ini adalah kasus pertama tindak pidana perdagangan orang (TPPO) di NTB yang berhasil diusut hingga ke meja hijau, khususnya TKW.

“Ini adalah kasus tindak pidana perdagangan orang pertama di NTB, dengan korban TKW, yang berhasil disidangkan atau sampai ke meja hijau. Kami akui ini yang pertama kalinya di NTB,” kata Didik Jatmiko, Humas Pengadilan Negeri Mataram.

(Baca juga : Kisah Pilu TKW di Turki, Ditumpuk seperti Kucing dan Disiksa hingga Tulang Iga Patah )

Bagi Didik, pengungkapan kasus ini akan berdampak baik. Bukan hanya menimbulkan efek jera bagi pelaku, tapi juga menumbuhkan kesadaran masyarakat dan mereka yang mau berangkat ke luar negeri untuk selalu hati-hati dan waspada penipuan.

Sidang yang dipimpin Majelis Hakim Suradi, memberikan sejumlah pertanyaan pada para saksi korban. Juliani dengan sangat hati-hati, mengingat apa yang dialaminya seperti saat ia tengah mengidap sakit tumor di pipinya dan hamil muda.

Dalam persidangan, Juliani, Rabitah, dan sang ibu Sarinah mengatakan, terdakwa UL, yang merupakan tetangga mereka, merupakan tekong yang membujuk Juliani dan Rabitah mengadu nasib di Timur Tengah. Mereka diiming-imingi gaji Rp 6 juta per bulan.

Rabitah, TKW yang pernah diduga kehilangan satu ginjalnya saat bekekerja di Qatar 2014 silam, hadir sebagai saksi atas kasus TPPO adiknya, Juliani.

Ilustrasi TKIKompas.com/ERICSSEN Ilustrasi TKI
Dikirim Tanpa Dokumen

Terdakwa UL dan IJ merupakan tekong yang memberangkatkan Juliani dan Rubitah ke Timur Tengah. Juliani tidak sendiri. Sebab UL dan IJ memberangkatkan ratusan TKW asal NTB tanpa dokumen. Rubitah dan Juliani adalah salah satu korban dari Ul dan IJ.

(Baca juga : Saat Rekrut Adelina Jadi TKW, Calo Beri Uang Rp 150.000 ke Orangtuanya)

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Penularan Virus Corona, Bupati Bogor Minta Jakarta Dilockdown

Cegah Penularan Virus Corona, Bupati Bogor Minta Jakarta Dilockdown

Regional
Kisah Haru Perawat Positif Covid-19: Anak Sering Tanya Mama Kapan Pulang?

Kisah Haru Perawat Positif Covid-19: Anak Sering Tanya Mama Kapan Pulang?

Regional
Wali Kota Tegal: Saya Ajak Gubernur, Wali Kota, Isolasi Daerah Masing-masing Sebelum Menyesal

Wali Kota Tegal: Saya Ajak Gubernur, Wali Kota, Isolasi Daerah Masing-masing Sebelum Menyesal

Regional
Bupati Tolitoli Tutup Seluruh Akses Keluar Masuk ke Wilayahnya Cegah Penyebaran Corona

Bupati Tolitoli Tutup Seluruh Akses Keluar Masuk ke Wilayahnya Cegah Penyebaran Corona

Regional
Kronologi Mahasiswa Serang dan Caci Maki Polisi Saat Sedang Sosialisasi Pencegahan Corona

Kronologi Mahasiswa Serang dan Caci Maki Polisi Saat Sedang Sosialisasi Pencegahan Corona

Regional
1 Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Meninggal, Berasal dari Klaster Ijtima Ulama Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Meninggal, Berasal dari Klaster Ijtima Ulama Dunia

Regional
Cegah Masuknya Virus Corona, Pemkab Tolitoli Tutup Jalur Masuk Wilayah Itu

Cegah Masuknya Virus Corona, Pemkab Tolitoli Tutup Jalur Masuk Wilayah Itu

Regional
Peta Sebaran Covid-19 di Denpasar Dibuka, 91 ODP di 33 Kelurahan, 2 Kasus Positif Corona

Peta Sebaran Covid-19 di Denpasar Dibuka, 91 ODP di 33 Kelurahan, 2 Kasus Positif Corona

Regional
Seluruh ODP Corona di Lhokseumawe Diberi Biaya Hidup Rp 200.000 Per Hari

Seluruh ODP Corona di Lhokseumawe Diberi Biaya Hidup Rp 200.000 Per Hari

Regional
'Social Distancing' Tak Efektif, Jabar Buka Opsi 'Lockdown' Zona Merah Covid-19

"Social Distancing" Tak Efektif, Jabar Buka Opsi "Lockdown" Zona Merah Covid-19

Regional
Warga Solo Ciptakan Portal Disinfektan Khusus Driver Ojek Online

Warga Solo Ciptakan Portal Disinfektan Khusus Driver Ojek Online

Regional
Juru Bicara Gugus Penanganan Covid-19 Kabupaten Kediri Positif Terjangkit Corona

Juru Bicara Gugus Penanganan Covid-19 Kabupaten Kediri Positif Terjangkit Corona

Regional
Dua Warga Magetan yang Positif Corona dan Meninggal ikut Seminar di Bogor

Dua Warga Magetan yang Positif Corona dan Meninggal ikut Seminar di Bogor

Regional
Diduga Sebarkan Hoaks tentang Corona, Oknum Polwan Polda Maluku Dilaporkan ke Polisi

Diduga Sebarkan Hoaks tentang Corona, Oknum Polwan Polda Maluku Dilaporkan ke Polisi

Regional
2 Pasien Positif Covid-19 di Kabupaten Bogor Sembuh Setelah Jalani Isolasi

2 Pasien Positif Covid-19 di Kabupaten Bogor Sembuh Setelah Jalani Isolasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X