Beredar, Video Imigran Diseret Petugas Imigrasi di Makassar

Kompas.com - 21/02/2018, 20:16 WIB
Ilustrasi CCTV ShutterstockIlustrasi CCTV

MAKASSAR, KOMPAS.com - Video sejumlah warga imigran yang diseret saat menjalani penahanan di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) di Makassar beredar dan ramai diperbincangkan di media sosial. 

Dari video rekaman CCTV yang terpasang Rudenim itu, sejumlah warga imigran terlihat diamankan dan diseret oleh puluhan petugas Rudenim.

Penyiksaan warga imigran dibantah oleh Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Ka Kanwil KemenkumHAM) Sahabuddin Kilkoda.

(Baca juga : Kisahnya Viral, Bocah yang Merawat Sang Ibu Seorang Diri Kini Bahagia... )

Menurut Sahabuddin, tidak ada penyiksaan terhadap warga imigran. Dia mengaku telah melihat rekaman CCTV Rudenim yang beredar di media sosial.

Sahabuddin mengatakan, petugas Rudenim itu hanya berupaya mengamankan 4 orang imigran yang melakukan perlawanan.

"Tidak ada itu penyiksaan warga imigran, hanya ada 4 orang yang terus melawan dan tidak mau diatur. 4 orang itu hanya diamankan, karena nyelonong saja keluar masuk seenaknya," ungkap Sahabuddin.

(Baca juga : Merasa Terkekang, Imigran dari Berbagai Negara Demo di Makassar )

Dia menjelaskan, pihak Kemenkumham memperketat peraturan yang ada. Warga imigran hanya boleh keluar dari tempat penampungan mulai pukul 08.00 sampai pukul 22.00 Wita.

"Namun kenyataannya, banyak yang melanggar. Seenaknya saja mereka, bahkan ada yang tidak pulang ke tempat penampungannya. Kami menghindari saja hal-hal yang tak diinginkan terjadi kepada warga imigran selama tinggal sementara di Indonesia," katanya.

Sahabuddin mengungkapkan, selama ini sejumlah imigran yang tinggal di Makassar kedapatan keluyuran dan berpacaran dengan pribumi.

"Biasa warga imigran pria keluyuran pacaran-pacaran sama wanita di Makassar. Takutnya, warga imigran ini mendapat masalah belakangan hari. Ataukah wanita yang dipacari warga imigran ini mendapat masalah. Lagian juga, warga imigran tidak diperbolehkan pacaran apalagi menikah selama pengungsiannya di Indonesia," ungkapnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 3 Pengedar Sabu, Salah Satu Pelaku Masih SMA

Polisi Tangkap 3 Pengedar Sabu, Salah Satu Pelaku Masih SMA

Regional
Total 18 Tenaga Medis Positif Covid-19, Gugus Tugas Pertimbangkan Tutup RSUD Sumedang

Total 18 Tenaga Medis Positif Covid-19, Gugus Tugas Pertimbangkan Tutup RSUD Sumedang

Regional
150 Prajurit TNI Terbaik Tiba di Palu untuk Buru Kelompok Mujahidin di Poso

150 Prajurit TNI Terbaik Tiba di Palu untuk Buru Kelompok Mujahidin di Poso

Regional
Tantang Petahana, PKB Usung Cucu Pendiri NU di Pilkada Kabupaten Malang

Tantang Petahana, PKB Usung Cucu Pendiri NU di Pilkada Kabupaten Malang

Regional
Seorang Remaja Cabuli Pacarnya, Terungkap Saat Orangtua Periksa Ponsel Korban

Seorang Remaja Cabuli Pacarnya, Terungkap Saat Orangtua Periksa Ponsel Korban

Regional
Jubir Komite Peralihan Aceh: Pengibaran Bendera Bulan Bintang Sesuai Aturan

Jubir Komite Peralihan Aceh: Pengibaran Bendera Bulan Bintang Sesuai Aturan

Regional
Listrik di Pekanbaru Padam karena Gangguan Transmisi, PLN Minta Maaf

Listrik di Pekanbaru Padam karena Gangguan Transmisi, PLN Minta Maaf

Regional
Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Regional
Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Regional
Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Regional
Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Regional
Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Regional
Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X