Kisah TKW Lombok yang Selamat dari Sindikat Perdagangan Orang

Kompas.com - 09/02/2018, 12:43 WIB

MATARAM, KOMPAS.com - Kisah pahit yang menimpa tenaga kerja wanita (TKW) terus terjadi. Kali ini menimpa 25 orang TKW asal Lombok, Nusa Tenggara Barat. Mereka berhasil diselamatkan aparat kepolisian dan Kementerian Tenaga Kerja Republik Indonesia (Kemenaker RI), awal Februari lalu, setelah disekap selama dua bulan di Balai Latihan Kerja Luar Negeri Restu Putri, Pondok Kopi, Jakarta Timur.

“Kami hanya membantu proses kepulangan mereka hingga kampung halaman, setelah tiba di Dinas Tenaga Kerja NTB, tugas kami sampai di sini, termasuk mengingatkan mereka agar tidak tergiur berangkat ke luar negeri secara ilegal,” terang Kepala Balai Pelayanan, Penempatan, dan Perlindungan TKI (BP3TKI) Mataram, Joko Purwanto, Rabu (7/2/2018).

Bahkan, Joko mengatakan, kasus dugaan perdagangan orang telah ditangani Bareskrim Polri, karena penyekapannya ada di wilayah Jakarta.

“Kalau untuk kelanjutan kasusnya itu sudah urusan Bareskrim, kami hanya urus bagaimana mereka sampai di kampung halamannya, gitu,” ujar Joko.

Beruntung, belum sempat diberangkatkan ke Arab Saudi ataupun Abu Dhabi, ratusan TKW dari berbagai daerah berhasil diselamatkan oleh Tim Satgas TKI dari Kemenaker RI bersama aparat kepolisian dalam penggerebekan di lokasi penampungan.

Baca juga: Menguak Cerita 6 TKW, Korban Perdagangan Manusia Asal NTB

Para TKW itu berasal dari Jawa Barat sebanyak 77 orang, tiga orang dari Jawa Timur dan Sulawesi Tenggara, dua orang dari Jawa Tengah, dan 25 orang dari NTB.

"Untung saja mereka belum ke negara tujuan, Arab Saudi dan Abu Dhabi, akan sulit kami lacak jika sudah sampai luar negeri, urusannya akan panjang," terang petugas Sub-Dit Perlindungan Tenaga Kerja Luar Negeri, Firmansyah Kurniawan, yang mendampingi puluhan TKW tersebut.

Puluhan TKW itu akhirnya dipulangkan bersama TKW dari tiga daerah lainnya dan didampingi langsung oleh Satgas TKI.

“Kami mendapat laporan dari masyarakat, kalau ada seratusan orang yang berada di tempat penampungan di Jakarta Timur. Setelah kami melakukan pelacakan dan beberapa tim kami turun mengintai BKLN yang dicurigai, akhirnya kami menggerebek lokasi tersebut bersama aparat kepolisian,” ucap Firmansyah.

Puluhan TKW korban penipuan dan perdagangan orang ini tengah didata oleh BP3TKI Mataram di Aula Disnaker NTB.Kompas.com/Fitri Rachmawati Puluhan TKW korban penipuan dan perdagangan orang ini tengah didata oleh BP3TKI Mataram di Aula Disnaker NTB.

Cerita pahit para TKW

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.