Kompas.com - 09/02/2018, 11:19 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Sumardi (35), orangtua dari Fiki (Sebelumnya ditulis Fikri), mengatakan, siswa SDN Kedungmiri di Desa Sriharjo, Imogiri, Kabupaten Bantul, Yogyakarta, bercerita bahwa pihak sekolah sudah memberikan bantuan pelampung kepada lima siswa yang kerap menyeberangi Sungai Oya demi untuk sekolah.

Kelima anak yang menerima pelampung itu adalah Fiki, Amelia, Devan, Reno, dan Rina.

Menurut Sumardi, hal ini berawal ketika salah seorang guru tak percaya bahwa para siswa tersebut kerap menyeberang sungai menuju sekolah.

(Baca juga: Siswa SD Ini Bertaruh Nyawa Seberangi Sungai dengan Ban demi Sekolah)

Berbekal foto yang ditunjukkan Sumardi, guru tersebut lantas mendatangi lokasi dan memberikan pelampung kepada anak didiknya. Pihak sekolah pun memaklumi bahwa para siswa itu terlambat ke sekolah.

"Lima anak, ya lima pelampung," ucapnya, Kamis (8/2/2018).

Saat ini, Sumardi mengaku, sebenarnya mereka hanya berharap, jembatan gantung yang menghubungkan Selopamioro dengan Sriharjo segera diperbaiki sehingga para siswa bisa berangkat ke sekolah dengan normal. Jembatan gantung itu roboh sejak November 2017.

Sementara itu, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Bantul, Yogyakarta, akan berkoordinasi dengan instansi terkait dan sekolah untuk menindaklanjuti para siswa sekolah yang kerap menyeberang Sungai Oya saat menuju ke sekolah.

"Nanti akan segera ditangani," kata Kepala Disdikpora Bantul, Didik Warsito saat dihubungi, Kamis.

(Baca juga: Berita Foto: Perjuangan Siswa SD hingga Pengendara Motor Seberangi Sungai dengan Tali)

Dia mengatakan, pihaknya belum mengetahui secara pasti alasan siswa memilih menyebrangi sungai.

Selain itu, Didik mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan instansi lain untuk memperbaiki jembatan gantung tersebut.

"Karena menyangkhut fisik perlu adanya koordinasi dengan instansi lain," ucapnya.

Untuk sementara, Didik mengatakan, nantinya akan berkoordinasi dengan sekolah agar para siswa itu diberikan perhatian khusus. Sebab, para siswa ini pun menolak untuk pindah ke sekolah yang lebih dekat. Pihaknya pun berjanji akan mencari solusi sementara agar siswa ini bisa berangkat dengan nyaman.

"Tingkat yang paling kritis kami mempertimbangkan kondisi siswa. Cuma saja kalau nanti harus, mohon nanti bisa mempermaklumkan kalau sampai anak-anak itu terlambat," tuturnya.


 

Kompas TV Mereka tidak bisa belajar di dalam ruang kelas sementara waktu karena ruang kelas mereka hancur tergerus arus Sungai Ngegong.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.