Mengenal “Kotekan”, Tradisi Selamatkan Bulan Saat Terjadi Gerhana

Kompas.com - 01/02/2018, 08:54 WIB
Sejumlah warga berkeliling kampung sambil menabuh bunyi-bunyian saat terjadi super blue blood moon atau gerhana matahari total perige di Desa Kalisongo, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang, Rabu (31/1/2018) malam. KOMPAS.com/Andi HartikSejumlah warga berkeliling kampung sambil menabuh bunyi-bunyian saat terjadi super blue blood moon atau gerhana matahari total perige di Desa Kalisongo, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang, Rabu (31/1/2018) malam.
|
EditorErwin Hutapea

MALANG, KOMPAS.com - Gerimis membasahi Desa Kalisongo, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang, Rabu (31/1/2018) malam. Fenomena super blue blood moon atau gerhana bulan total perige yang terjadi ketika itu tidak tampak sedikit pun.

Langit gelap. Warga tidak mendapatkan apa yang ditunggu-tunggunya.

Kendati demikian, semangat warga menyambut fenomena yang terjadi sekali dalam 2.380 purnama itu tidak surut. Gerimis tidak membuat warga membiarkan fenomena itu berlalu begitu saja.

Tepat saat gerhana bulan total perige itu diprediksi terjadi, sejumlah warga keluar dari rumahnya. Masing-masing dari mereka membawa alat musik untuk ditabuh, seperti angklung, kulintang, dan djembe.

Mereka berkumpul, lalu membunyikan setiap alat musik yang dipegangnya sehingga membentuk irama.

Sembari itu, mereka berjalan menyusuri jalan desa dan memasuki gang-gang di desa tersebut. Mereka menyebutnya sebagai tradisi kotekan saat terjadi gerhana, baik gerhana bulan maupun gerhana matahari.

Tradisi tetabuhan atau kotekan itu dilakukan masyarakat terdahulu untuk mengejar Batara Kala. Dalam cerita Jawa kuno, gerhana bulan terjadi karena ada Batara Kala yang hendak menelannya.

Baca juga: Fenomena Gerhana Bulan Total Menurut Tradisi Jawa

Oleh karenanya, saat terjadi gerhana bulan, sebagian masyarakat Jawa kuno menjalankan tradisi tersebut untuk mengusir raksasa dan memaksanya untuk memuntahkan bulan yang telah ditelannya.

"Ini sebetulnya respons spontanitas ya. Mendengar cerita dari masyarakat sini ada tradisi seperti ini. Bulannya dimakan Betoro Kolo gitu," kata Redy Eko Prasetyo, salah satu seniman di desa tersebut.

"Tetapi, kami meresponsnya pada perspektif membangkitkan potensi kreativitas. Bahwa momentum ini fenomena alam. Tapi, bagaimana fenomena alam ini kita sikapi sebagai spirit bahwa alam memang mempunyai perubahan-perubahan. Alam itu dinamis, maka wilayah-wilayah kreatif juga dinamis," imbuhnya.

Sejumlah warga berkekeliling sambil menabuh bunyi -bunyian (kotekan) saat terjadi super blue blood moon atau gerhana bulan total perige di Desa Kalisongo, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang, Rabu (31/1/2018) malam.KOMPAS.com/Andi Hartik Sejumlah warga berkekeliling sambil menabuh bunyi -bunyian (kotekan) saat terjadi super blue blood moon atau gerhana bulan total perige di Desa Kalisongo, Kecamatan Dau, Kabupaten Malang, Rabu (31/1/2018) malam.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Regional
Gubernur Kalbar Geram karena Lahan Konsesi Sengaja Dibakar: Mereka Pikir Saya Takut

Gubernur Kalbar Geram karena Lahan Konsesi Sengaja Dibakar: Mereka Pikir Saya Takut

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 1 Maret 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 1 Maret 2021

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Maret 2021

Regional
Diduga Korupsi Dana Rehabilitasi SD, Eks Pejabat Disdik Bantaeng Ditahan

Diduga Korupsi Dana Rehabilitasi SD, Eks Pejabat Disdik Bantaeng Ditahan

Regional
Tambak Dipasena Dibangun Ulang, Bupati Tulang Bawang Berikan Apresiasi kepada Jokowi

Tambak Dipasena Dibangun Ulang, Bupati Tulang Bawang Berikan Apresiasi kepada Jokowi

Regional
Gubernur: Agar Orang Mau Berkunjung ke Bali, Pandemi Harus Dikendalikan

Gubernur: Agar Orang Mau Berkunjung ke Bali, Pandemi Harus Dikendalikan

Regional
Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Regional
2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Regional
Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Regional
Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Regional
Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Regional
Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X