Kompas.com - 31/01/2018, 16:13 WIB
Sesepuh desa Bejiharjo, Karangmojo, Gunungkidul, Tukijo Memperlihatkan cara Memukul Kentongan kepada Anak Muda di desanya, saat Persiapan Menyambut Gerhana bulan Nanti malam di Monumen Serangan Belanda di dusun Gelaran KOMPAS.com/Markus YuwonoSesepuh desa Bejiharjo, Karangmojo, Gunungkidul, Tukijo Memperlihatkan cara Memukul Kentongan kepada Anak Muda di desanya, saat Persiapan Menyambut Gerhana bulan Nanti malam di Monumen Serangan Belanda di dusun Gelaran
|
EditorCaroline Damanik

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan tahun lalu, di Gunungkidul, Yogyakarta, saat gerhana matahari atau gerhana bulan terjadi, warga tanpa diperintah langsung membunyikan kentongan dan mengevakuasi wanita hamil ke kolong tempat tidur.

Salah seorang sesepuh Desa Bejiharjo, Karangmojo, Tukijo, menyampaikan, fenomena gerhana, baik matahari maupun bulan, dekat dengan adat Jawa dengan cerita Buto (raksasa) yang memakan sumber cahaya tersebut. Cerita 'gugon tuhon' itu dipercayai turun temurun.

"Masyarakat di sini percaya tentang fenomena gerhana matahari dan bulan ialah adanya raksasa yang memakan matahari," katanya, Kamis (31/1/2018).

Tukijo mengatakan, dulu masyarakat Gunungkidul lebih takut terhadap fenomena gerhana bulan dibandingkan matahari. Pasalnya, saat gerhana bulan terjadi, suasana menjadi gelap dan listrik belum masuk ke desa.

"Masyarakat lebih takut gerhana bulan karena suasana akan menjadi gelap," ucapnya.

Setelah itu, warga memukul kentongan dan lesung. Bunyi-bunyian ini dimaksudkan untuk mengusir raksasa yang mengambil bulan.

Tak hanya itu, keluarga yang sedang hamil diwajibkan masuk ke tempat tidur untuk menghindari bayi dalam kandungan cacat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Setelah selesai gerhana, perut ibu hamil diolesi abu hangat yang berasal dari perapian dapur, tidak boleh yang dingin, sambil mengucapkan 'ojo kaget yo jabang bayi (jangan kaget ya jabang bayi)'. Selain ibu hamil, hewan peliharaan seperti kambing dan sapi pun diolesi abu pada perutnya," tuturnya.

(Baca juga: Mengapa Indonesia Beruntung soal Super Blue Blood Moon?)

Mbah Jo, panggilan akrab Tukijo, mengatakan, dalam beberapa tahun terakhir, tradisi pukul kentongan dan lesung sudah mulai jarang dilakukan berkurang saat gerhana datang. Namun di Dusun Gelaran, masih ada sejumlah warga yang melakukannya.

"Sudah berkurang, tetapi masih ada yang memukul kentongan, dan lesung," ucapnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.