Kompas.com - 30/01/2018, 15:18 WIB
Salah satu aktivitas masyarakat nelayan di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018) KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANSalah satu aktivitas masyarakat nelayan di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)
|
EditorCaroline Damanik

Dalam keseharian, pembagian peran sebenarnya sudah cukup terwakili dalam setiap rumah tangga, seperti misalnya masyarakat nelayan. Kaum lelaki bertugas mencari ikan, sedangkan kaum perempuan bertugas mengolah ikan hasil tangkapan tersebut.

Begitu juga dengan madu hutan, kaum lelaki yang tergabung dalam periau (kelompok petani madu hutan) memanen sarang lebah hutan (apis dorsata) dan kaum perempuan juga terlibat dalam proses memisahkan madu dengan sarang lebah.

Namun, selama ini kelompok perempuan di kedua desa tersebut belum tersentuh pendampingan. Padahal, kawasan di kedua desa ini memiliki potensi yang bisa dikembangkan.

“Sebagian besar pengolahan produk turunan seperti ikan asin dan kerupuk dikerjakan oleh kaum perempuan yang turut menopang perekonomian keluarga mereka,” ungkap Herculana.

Para ibu yang tergabung dalam kelompok ini diberi pelatihan membuat produk turunan, membuat nugget, sosis dan abon, selain ikan asin dan kerupuk yang sejak puluhan tahun mereka geluti.

Dengan adanya keterampilan baru tersebut, para perempuan ini diharapkan bisa lebih inovatif dalam memasarkan produk olahan ikan yang mereka produksi.

Proses panen madu hutan di Desa Semangit, Kecamatan Selimbau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat (27/10/2017). Proses panen madu hutan ini menggunakan teknik panen lestari sehingga panen bisa dilakukan lebih dari satu kali dalam setahun. KOMPAS.com / YOHANES KURNIA IRAWAN Proses panen madu hutan di Desa Semangit, Kecamatan Selimbau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat (27/10/2017). Proses panen madu hutan ini menggunakan teknik panen lestari sehingga panen bisa dilakukan lebih dari satu kali dalam setahun.
Senada dengan Herculana, Staf Pemberdayaan Perempuan Konsorsium Dian Tama, Anatalia Sri Lestari menjelaskan, proses pendampingan terhadap kaum perempuan ini menargetkan lima kelompok dengan jumlah anggota mencapai 150 orang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Proses pendampingan dilakukan dengan pelatihan pengolahan ikan, namun seiring berjalannya waktu, kami berpikir, sayang sekali kalau kaum perempuan yang sudah terbentuk dalam kelompok hanya ditingkatkan kapasitasnya melalui produk saja. Kami juga mengajak mereka untuk berpikir kritis, berinovasi dan menyuarakan pendapatnya di forum masyarakat,” ungkap Sri.

Oleh karena itu, kelompok perempuan ini menambah daftar organisasi kelembagaan di tengah masyarakat yang sudah terbentuk sebelumnya di desa, seperti kelompok nelayan, kelompok pengawas masyarakat (pokmaswas) dan kelompok petani madu hutan yang tergabung dalam wadah Asosiasi Periau Mitra Penepian (APMP).

Selain memberikan pendampingan untuk peningkatan kapasitas masyarakat, program ini juga membangun infrastruktur berupa rumah produksi yang digunakan untuk mengolah produk madu hutan maupun ikan.

Rumah produksi ini dilengkapi dengan mesin pengolahan dengan sumber energi terbarukan yang berasal dari panel surya dengan menggunakan tenaga matahari dan ramah lingkungan.

Ditemui terpisah, Sekretaris Daerah Kabupaten Kapuas Hulu, Muhammad Sukri, menyambut baik adanya program dari lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang menyentuh langsung ke tingkat masyarakat, terutama yang mengarah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarkat.

“Kami harapkan, ke depan program dari lembaga-lembaga swadaya masyarakat yang bekerja di Kapuas Hulu ini bisa selaras dengan program pemerintah sehingga dalam progress-nya bisa berbagi peran dan saling bersinergi karena pemerintah daerah juga punya keterbatasan,” ujar Sukri.

Keberadaan kelompok perempuan serta keterlibatan perempuan dalam meningkatkan kesejahteraan keluarga diharapkan tidak hanya berhenti sebatas pendampingan saja, tapi bisa terus berlanjut terutama dalam berinovasi.

Sebab, menurut Sukri, inovasi dalam membuat dan memasarkan produk unggulan Kapuas Hulu, baik itu madu hutan, produk olahan ikan maupun pariwisata masih terus diperlukan oleh pemerintah daerah.

“Paling tidak (kaum perempuan) bisa memberdayakan diri sendiri dan terus berinovasi dan tidak berhenti sampai di sini saja,” ucapnya.

Kompas TV Indahnya Berpuasa Dalam Perbedaan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.