Ikan, Madu, dan Para Perempuan yang Berinovasi di Tepi Sungai Kapuas

Kompas.com - 30/01/2018, 15:18 WIB
Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang menyiangi ikan diatas lanting di tepian sungai di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang menyiangi ikan diatas lanting di tepian sungai di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)

KAPUAS HULU, KOMPAS.com – Hujan deras baru saja berhenti menyisakan gerimis yang masih membasahi setiap hasta titian kayu yang terletak di Desa Ujung Said, sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Kapuas.

Waktu sudah menunjukkan pukul 10.00 WIB, Rabu (23/1/2018) itu. Sumaryani dan empat rekannya bergegas turun ke lanting (rakit apung) di tepian sungai membawa pisau dan telanan, serta satu karung plastik berisi puluhan ikan toman yang masih hidup.

Di antara rinai gerimis, perempuan paruh baya itu bersama rekannya gapah menyiangi ikan toman, memisahkan daging dari kulit dan tulangnya satu per satu.

Mereka berbagi tugas, ada yang memisahkan kepala dengan badan ikan dan isi perutnya, ada yang memisahkan daging dengan kulit dan tulang. Ukuran ikan yang disiangi itu beratnya tak lebih dari setengah kilogram setiap ekor.


Maklum, saat ini musim penghujan, ikan di sungai maupun danau sulit ditangkap, sedangkan ikan di keramba belum cukup usia.

Setelah terpisah, daging ikan tersebut kemudian dicuci bersih dan dibawa ke rumah produksi yang tak jauh dari tepian Kapuas untuk digiling halus, untuk selanjutnya diolah menjadi kerupuk.

(Baca juga: Panen Madu Hutan di Kapuas Hulu, Kearifan Lokal Menyesuaikan Zaman)

Sumaryani dan rekannya merupakan potret kecil gambaran keseharian kaum perempuan, khususnya para ibu rumah tangga di Desa Ujung Said dan Desa Penepian Raya, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu.

Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang mengolah ikan disalah satu rumah warga Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang mengolah ikan disalah satu rumah warga Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)
Kedua desa ini berdempetan memanjang di DAS Kapuas dengan panjang dari ujung ke ujung sekitar 1,5 kilometer. Dulunya kedua desa ini merupakan satu kesatuan, yaitu Desa Ujung Said sebelum dimekarkan menjadi dua desa seperti sekarang.

Desa ini hanya bisa ditempuh menggunakan moda transportasi air. Dari Putussibau, ibu kota kabupaten, membutuhkan waktu sekitar tiga jam perjalanan menggunakan speedboat dengan mesin penggerak 40 PK. Pasokan listrik dari PLN hanya menjamah masyarakat mulai jam 5 sore hingga jam 6 keesokan paginya.

Keberadaan ikan di sungai-sungai kecil dan danau yang dimiliki kedua desa ini di sepanjang DAS Kapuas bergantung pada musim.

Pada musim hujan, ikan cenderung sulit diperoleh karena hamparan sungai-sungai kecil menyatu menggenang membentuk danau. Kedua desa ini memiliki 76 anak sungai yang dikelola masyarakat untuk menangkap ikan setiap tahunnya.

Sementara itu, musim kering merupakan masa panen. Ikan akan berkumpul di danau-danau yang cukup dalam dan masih menyimpan genangan air.

“Ikan di sini tergantung musim. Kalau pada saat panen berlimpah ikan segar bisa langsung dijual atau diolah menjadi ikan asin atau kerupuk,” ujar Sumaryani yang juga merupakan ketua kelompok perempuan di kedua desa tersebut.

Kelompok perempuan yang dipimpin Sumaryani ini baru terbentuk sekitar setahun, yang diinisiasi dalam program Pengelolaan Sumber Daya Alam Berbasis Masyarakt (PSDA-BM).

Program ini dilaksanakan menggunakan dana hibah dari Amerika oleh Millenium Challenge Account (MCA) Indonesia melalui Konsorsium Dian Tama yang beranggotakan enam lembaga, yaitu Yayasan Dian Tama, Perkumpulan Kaban, Yayasan Riak Bumi, Asosiasi Periau Danau Sentarum, Kompakh dan LPS AIR.

Lead Konsorsium Dian Tama, Herculana Ersinta, mengungkapkan, program yang dijalankan tersebut fokus pada tiga hal utama, yaitu madu hutan, ikan dan ekowisata.

Ketiga elemen itu mengharuskan keterlibatan kaum perempuan dengan memberi porsi yang sama dengan laki-laki.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Wacana Gerindra Gabung Koalisi Pemerintahan, Ini Kata Gus Sholah

Wacana Gerindra Gabung Koalisi Pemerintahan, Ini Kata Gus Sholah

Regional
Pindad Bongkar Rahasia TNI AD Juarai Lomba Tembak Internasional 12 Kali Berturut-turut

Pindad Bongkar Rahasia TNI AD Juarai Lomba Tembak Internasional 12 Kali Berturut-turut

Regional
Kesaksian Satu Keluarga asal Australia Saat Mobil Terguling ke Underpass Kentungan yang Ambles

Kesaksian Satu Keluarga asal Australia Saat Mobil Terguling ke Underpass Kentungan yang Ambles

Regional
Peduli Literasi Anak, 4 Pemuda Jalan Kaki Wonogiri-Jakarta untuk Temui Jokowi

Peduli Literasi Anak, 4 Pemuda Jalan Kaki Wonogiri-Jakarta untuk Temui Jokowi

Regional
Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Regional
Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Regional
Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Regional
25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

Regional
Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Regional
Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Regional
Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Regional
Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Regional
Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Regional
Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Regional
6 Fakta Proyek 'Underpass' Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

6 Fakta Proyek "Underpass" Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

Regional
Close Ads X