Ikan, Madu, dan Para Perempuan yang Berinovasi di Tepi Sungai Kapuas

Kompas.com - 30/01/2018, 15:18 WIB
Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang menyiangi ikan diatas lanting di tepian sungai di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018) KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANSumaryani (kanan) bersama rekannya sedang menyiangi ikan diatas lanting di tepian sungai di Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)
|
EditorCaroline Damanik

KAPUAS HULU, KOMPAS.com – Hujan deras baru saja berhenti menyisakan gerimis yang masih membasahi setiap hasta titian kayu yang terletak di Desa Ujung Said, sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Kapuas.

Waktu sudah menunjukkan pukul 10.00 WIB, Rabu (23/1/2018) itu. Sumaryani dan empat rekannya bergegas turun ke lanting (rakit apung) di tepian sungai membawa pisau dan telanan, serta satu karung plastik berisi puluhan ikan toman yang masih hidup.

Di antara rinai gerimis, perempuan paruh baya itu bersama rekannya gapah menyiangi ikan toman, memisahkan daging dari kulit dan tulangnya satu per satu.

Mereka berbagi tugas, ada yang memisahkan kepala dengan badan ikan dan isi perutnya, ada yang memisahkan daging dengan kulit dan tulang. Ukuran ikan yang disiangi itu beratnya tak lebih dari setengah kilogram setiap ekor.


Maklum, saat ini musim penghujan, ikan di sungai maupun danau sulit ditangkap, sedangkan ikan di keramba belum cukup usia.

Setelah terpisah, daging ikan tersebut kemudian dicuci bersih dan dibawa ke rumah produksi yang tak jauh dari tepian Kapuas untuk digiling halus, untuk selanjutnya diolah menjadi kerupuk.

(Baca juga: Panen Madu Hutan di Kapuas Hulu, Kearifan Lokal Menyesuaikan Zaman)

Sumaryani dan rekannya merupakan potret kecil gambaran keseharian kaum perempuan, khususnya para ibu rumah tangga di Desa Ujung Said dan Desa Penepian Raya, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu.

Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang mengolah ikan disalah satu rumah warga Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Sumaryani (kanan) bersama rekannya sedang mengolah ikan disalah satu rumah warga Desa Ujung Said, Kecamatan Jongkong, Kabupaten Kapuas Hulu (24/1/2018)
Kedua desa ini berdempetan memanjang di DAS Kapuas dengan panjang dari ujung ke ujung sekitar 1,5 kilometer. Dulunya kedua desa ini merupakan satu kesatuan, yaitu Desa Ujung Said sebelum dimekarkan menjadi dua desa seperti sekarang.

Desa ini hanya bisa ditempuh menggunakan moda transportasi air. Dari Putussibau, ibu kota kabupaten, membutuhkan waktu sekitar tiga jam perjalanan menggunakan speedboat dengan mesin penggerak 40 PK. Pasokan listrik dari PLN hanya menjamah masyarakat mulai jam 5 sore hingga jam 6 keesokan paginya.

Keberadaan ikan di sungai-sungai kecil dan danau yang dimiliki kedua desa ini di sepanjang DAS Kapuas bergantung pada musim.

Pada musim hujan, ikan cenderung sulit diperoleh karena hamparan sungai-sungai kecil menyatu menggenang membentuk danau. Kedua desa ini memiliki 76 anak sungai yang dikelola masyarakat untuk menangkap ikan setiap tahunnya.

Sementara itu, musim kering merupakan masa panen. Ikan akan berkumpul di danau-danau yang cukup dalam dan masih menyimpan genangan air.

“Ikan di sini tergantung musim. Kalau pada saat panen berlimpah ikan segar bisa langsung dijual atau diolah menjadi ikan asin atau kerupuk,” ujar Sumaryani yang juga merupakan ketua kelompok perempuan di kedua desa tersebut.

Kelompok perempuan yang dipimpin Sumaryani ini baru terbentuk sekitar setahun, yang diinisiasi dalam program Pengelolaan Sumber Daya Alam Berbasis Masyarakt (PSDA-BM).

Program ini dilaksanakan menggunakan dana hibah dari Amerika oleh Millenium Challenge Account (MCA) Indonesia melalui Konsorsium Dian Tama yang beranggotakan enam lembaga, yaitu Yayasan Dian Tama, Perkumpulan Kaban, Yayasan Riak Bumi, Asosiasi Periau Danau Sentarum, Kompakh dan LPS AIR.

Lead Konsorsium Dian Tama, Herculana Ersinta, mengungkapkan, program yang dijalankan tersebut fokus pada tiga hal utama, yaitu madu hutan, ikan dan ekowisata.

Ketiga elemen itu mengharuskan keterlibatan kaum perempuan dengan memberi porsi yang sama dengan laki-laki.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

Regional
Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Regional
Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Regional
Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Regional
Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Regional
19 Tahun Hidup di 'Dunia Malam' Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

19 Tahun Hidup di "Dunia Malam" Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

Regional
Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Regional
Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

Regional
Tengok Rumah Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Bupati Cianjur Jamin Masa Depan Anak-anak Korban

Tengok Rumah Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Bupati Cianjur Jamin Masa Depan Anak-anak Korban

Regional
Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Regional
Fakta di Balik Tini Diboikot Warga gara-gara Beda Pilihan Pilkades di Sragen

Fakta di Balik Tini Diboikot Warga gara-gara Beda Pilihan Pilkades di Sragen

Regional
Fakta Lengkap Motivator Tempeleng Siswa, Korban Jadi 10 hingga Pelaku Minta Maaf

Fakta Lengkap Motivator Tempeleng Siswa, Korban Jadi 10 hingga Pelaku Minta Maaf

Regional
Cerita di Balik Penutupan Lokalisasi Sunan Kuning, Berdiri Sejak 53 Tahun dengan Omzet 1 Miliar Per Malam

Cerita di Balik Penutupan Lokalisasi Sunan Kuning, Berdiri Sejak 53 Tahun dengan Omzet 1 Miliar Per Malam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X