Kompas.com - 29/01/2018, 16:53 WIB
Salah seorang wisatawan yang sedang berjemur di jalan Bali tampak digilas pemotor. screeshot video FacebookSalah seorang wisatawan yang sedang berjemur di jalan Bali tampak digilas pemotor.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta

DENPASAR, KOMPAS.com — Netizen di Pulau Bali dihebohkan aksi dua wisatawan asing. Jika biasanya wistawan berjemur di pantai, kedua wisatawan tersebut malah berjemur di jalan dengan posisi menelungkup. Tangan keduanya juga terlihat memegang botol minuman.

Kontan aksi mereka ini menarik perhatian warga sekaligus mengganggu aktivitas pengguna jalan. Dalam video berdurasi 9 detik tersebut, terlihat dua warga lokal kesulitan melintas karena aksi kedua pria asing ini. Saat pengendara hendak melintas, kedua wistawan tersebut malah cuek dan terus berjemur di tengah jalan.

Entah karena kesal atau ingin segera melanjutkan perjalanan, salah satu pengendara nekat menggilas salah satu wisatawan tersebut. Sontak wisatawan tersebut kaget dan langsung bangun. Pengendara tadi berlalu begitu saja tanpa memedulikan wisatawan tersebut.

Video ini pertama kali diunggah pemilik akun Facebook Bo Gerster pada 5 November 2017 silam. Peristiwa ini terjadi di Gang Sorga, Legian, Kuta, Bali. Namun, video ini menjadi viral di awal 2018. Bahkan, video ini sudah disebarkan 13.175 kali.

Baca juga: Hati Fauzi Hancur, Ayah Ibu Tewas di Longsor Bali, Rencana Nikah Pun Buyar

Beragam komentar datang dari netizen. Umumnya mereka mengecam aksi kedua wistawan ini yang seenaknya tidur di jalan dan mengganggu kenyamanan warga.

“Bule sudah berani mengganggu ketertiban umum. Ditegur saja secara baik-baik, beretika di Bali,” kata pemilik akun Nyoman Rantau Nyoman.

“Hahaha kapok Kau Bule..Kau kira kau dianggap dewa kalau bertingkah seperti setan,” timpal pemilik akun Suarna Cahyana.

Sementara itu, Wakil Ketua DPD Perhimpuan Hotel dan Restoran (PHRI) Bali Anak Agung Adhi Ardana menyayangkan adanya peristiwa ini. Menurut dia, peristiwa seperti ini merupakan dampak dari pariwisata massal.

“Akibat pariwisata massal dan persaingan harga menjadikan Bali juga ada sebagian berkategori murah. Dan, akhirnya tentu wisatawan yang berkunjung pada segmen ini adalah termasuk level masyarakat golongan ke bawah di negaranya,” kata Ardana, Senin (29/1/2018).

Turis pada segmen ini biasanya datang dengan kebiasaan-kebiasaan yang menganggap Bali sebagai pemuja wisatawan.

Baca juga: Ketinggian Banjir Bali Capai 1,4 Meter, Tim SAR Evakuasi Warga

Ardana berpandangan hukum harus ditegakkan baik kepada warga maupun wisatawan. Pemandangan wisatawan yang ugal-ugalan dan melanggar aturan di jalan menjadi pemandangan lazim. Misalnya, mereka mengendarai motor tanpa mengenakan helm dan berpakaian tidak pantas.

“Aparat penegak hukum harus tegas karena hal itu akan membawa dampak bagi masyarakat sebagai contoh yang tidak baik,” kata Ardana.

Berita ini sudah melalui pengecekan fakta sesuai metodologi verifikasi oleh Kompas.com.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X