Benteng Somba Opu, Saksi Sejarah yang Terlantar

Kompas.com - 29/01/2018, 07:00 WIB
Kompas TV Di Wakatobi terdapat sebuah mata air yang tetap jernih selama ratusan tahun dan juga terdapat benteng yang terbesar di dunia.
|
EditorCaroline Damanik

Setiap hari, Benteng Somba Opu ramai dikunjungi para pelancong maupun ratusan mahasiswa yang melakukan berbagai kegiatan organisasi kemahasiswaan. Para mahasiswa ini pun melakukan berbagai kegiatan kemahasiswaan di rumah-rumah adat dan bahkan sampai menginap beberapa hari.

Baca juga : Selamat Datang di Arg-e Bam, Benteng Kuno yang Bangkit dari Tanah)

Untuk sampai ke Benteng Somba Opu, pengunjung harus melewati jembatan besi yang panjang yang melintang di atas Sungai Jene'berang.

Setelah melewati jembatan besi yang dapat dilewati dua arus kendaraan roda empat ini, pengunjung akan mendapatkan petunjuk arah menuju Benteng Somba Opu.

Di tengah perjalanan, petugas Benteng Somba Opu akan meminta retribusi sebesar Rp 3.000 per pelancong.

Namun, sebelum itu, pengunjung akan menjumpai sebuah tempat permandian dan kebun binatang bernama Gowa Discovery Park yang dikelolah oleh pihak swasta.

Gowa Discovery Park ini sudah berdiri sekitar 6 tahunan setelah diserahkan lahan pengelolaannya oleh Pemerintah Provinsi Sulsel yang Gubernurnya, Syahrul Yasin Limpo.

Pembuatan Gowa Discovery Park ini sempat menimbulkan polemik antara masyarakat Makassar dan Gowa melawan Pemerintah Provinsi Sulsel dan Pemerintah Kabupaten Gowa.

Warga melawan pemerintahan 'Dinasti Yasin Limpo' yang pada waktu itu Gubernur dijabat oleh Syahrul Yasin Limpo dan Bupati Gowa dijabat oleh Ichsan Yasin Limpo dan kalah sehingga pembangunan Gowa Discovery Park dikelola oleh pihak swasta.

Ketika memasuki kawasan Benteng Somba Opu, jalanan terbuat dari batako tampak mulai rusak dan bahkan ada yang berkubang. Selain itu, terdapat beberapa rumah adat yang menjadi cagar budaya mulai rusak dimakan usia tidak kurang mendapat perhatian.

Meski perawatan dan pemeliharaan di bawah pemerintah, terdapat juga pungutan-pungutan retribusi maupun sewa rumah adat untuk digunakan berbagai kegiatan. Namun, kondisi Benteng Somba Opu dan rumah adat yang tidak mendapat perhatian dan perawatan.

Benteng Somba Opu merupakan wajah untuk mengenal kembali sejarah yang ada. Tetapi, penghargaan terhadap saksi sejarah ini terkesan terabaikan yang terkikis oleh perkembangan zaman.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung Adik-adiknya

Cerita di Balik Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung Adik-adiknya

Regional
Mabuk Miras, Pemuda Ini Perkosa Mahasiswi

Mabuk Miras, Pemuda Ini Perkosa Mahasiswi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

Regional
Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Regional
Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Regional
KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

Regional
Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Regional
Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Regional
Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Regional
Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Regional
Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Regional
Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Regional
Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Regional
Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Regional
Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X