Kompas.com - 22/01/2018, 22:52 WIB
|
EditorErwin Hutapea


LOMBOK UTARA, KOMPAS.com - Tak ada yang tahu kematian Rambo, seekor gajah yang usianya lebih dari 50 tahun, di Taman Satwa Lombok Elephant Park (LEP) di Kabupaten Lombok Utara, pada 15 Januari lalu.

Seorang pencinta satwa, Erchi Kandaulah, adalah orang yang membuka tabir kematian Rambo. Erchi menulis di sebuah grup pencinta satwa bahwa manajemen atau pengelola LEP sempat meminta bantuan ke Taman Safari Indonesia (TSI). Namun, pihak TSI menjawab baru bisa memeriksa Rambo yang tengah sakit pada Februari nanti, padahal gajah itu sudah dalam kondisi sakit dan kritis.

Perhimpunan Kebun Binatang Se-Indonesia (PKBSI) pun tidak menanggapi permintaan agar melihat kondisi Rambo yang makin lemah. Mereka hanya menanggapi melalui telepon dan video call.

“Sedih jadinya. Kenapa mereka tidak ada yang mau meluangkan waktu sebentar saja datang untuk membantu Rambo? Semestinya pengelola LEP mencari dan sharing dengan dokter hewan, tidak mengacu sepenuhnya ke TSI ataupun ke PKBSI. Mereka harus cari tahu kenapa gajahnya ndak mau makan,” ungkap Ercie kepada Kompas.com, Senin (22/1/2018).

“Saya masih sedih atas kematian Rambo, tapi saya bersedia tulisan saya disebarkan agar tak ada Rambo-Rambo lainnya,” ujarnya.

Ercie menilai minimnya upaya semua pihak menjaga gajah Rambo agar bisa selamat. Menurut Ercie, mereka terlalu cepat menyerah, mestinya harus diperjuangkan agar bisa hidup dengan baik dan sehat.

Baca juga: Sebelum Mati, Kondisi Gajah Rambo Sangat Lemah

Dia juga mengatakan, BKSDA setempat mestinya bisa lebih aktif mencari tahu, apalagi ketika ada kasus seperti ini, mestinya mereka langsung bisa mengambil tindakan.

Hal yang dirasakan Erchi juga dirasakan Maidianto atau Antok, warga Lombok Utara yang pernah berkunjung ke Taman Satwa LEP pada 2017. Menurut Antok, saat itu dia melihat empat ekor gajah, tiga ekor di alam terbuka, sedangkan satu ekor masih di kandang dan diikat.

“Mungkin karena masih liar, jadi diikat dan dikandangkan. Kasihan, tapi gajah-gajah itu kalau menurut saya sebaiknya di hutan,” kata Antok.

Antok juga mengaku melihat di satu kandang ditempatkan dua ekor gajah. Besar kandangnya 8 meter x 5 meter dan di depan kandang itu terdapat kolam seluas 150 meter persegi.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Regional
Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Regional
Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Regional
Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Regional
Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Regional
Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Regional
Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Regional
Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Regional
Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Regional
Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Regional
Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.