Kompas.com - 19/01/2018, 06:18 WIB
|
EditorReni Susanti

MATARAM, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) menilai beras impor belum perlu masuk ke daerah lumbung padi tersebut.

Sebab, stok beras NTB hingga lima bulan ke depan aman. Harga beras di pasaran pun masih di bawah harga eceran tertinggi (HET). 

Kepala Badan Urusan Logistik (Bulog) Divisi Regional (Divre) NTB, Achmad Makmun mengatakan, ketersediaan beras di 16 gudang Bulog NTB mencapai 25.000 ton. 

“Berarti sampai Mei, masih ada stoknya. Saat ini jumlahnya 25.000 ton. Rata-rata salur 4.000 ton, kemudian sisanya untuk cadangan untuk operasi pasar,” kata Makmun, Kamis (18/1/2018).

(Baca juga : Stok Beras Melimpah, Bulog Sulsel Tolak Beras Impor)

Selain itu, NTB akan segera memasuki panen raya. Dari data Dinas Pertanian NTB yang diperolehnya, masa panen masih terus belanjut, dan puncaknya akan terjadi pada Maret. Karena itu pihaknya tidak mengkhawatirkan ketersediaan beras untuk NTB. 

Berdasarkan catatan Bulog, dalam 10 tahun terakhir, NTB menjadi 5 daerah terbesar pemasok pangan nasional. Produksi NTB di 2017 lalu surplus, sebanyak 21.000 ton beras. NTB pun berhasil mengirim beras ke Bali dan NTT.

Jumlah ini, sambung dia, di luar data pengiriman pedagang antar pulau. Makmun menyebutkan, tak ada sejarahnya NTB terima impor beras.

Meskipun sekali waktu persediaan terganggu karena NTB terlalu banyak mengirim ke luar daerah saat musim tanam bulan Desember-Januari.

Makmun menilai, impor beras adalah kebijakan pusat untuk menjaga stok beras nasional. Namun itu tidak berpengaruh bagi masyarakat NTB.

Apa yang dikatakan Makmun memang terlihat di sejumlah pasar tradisional di Pulau Lombok, khususnya di Kota Mataram. masyarakat masih bisa menentukan pilihan akan membeli beras jenis apa yang sesuai dengan uang di kantong mereka.

“Kalau saya sih cari yang berasnya pulen tapi murah, kalau duit kurang ya beli yang medium yang harganya murah,” kata Holida, warga Mataram.

(Baca juga : Anggota DPD Minta Kepala Daerah Tolak Beras Impor )

Pedagang beras di Pasar Kebon Roek Ampenan, menawarkan sejumlah pilihan beras pada pembeli, mulai dari Rp 8.200/kg untuk beras medium dari Bulog hingga beras premiun seharga Rp 11.500/kg, dan C4 super yang harganya Rp 11.000/kg.

Harga tersebut mengalami kenaikan Rp 1.000/kg, karena memasuki musim penghujan.

Kepala Dinas Pertanian NTB, Husnul Fauzi menjelaskan, NTB belum perlu beras impor. Karena Januari ini, 114 hektar sawah di NTB siap panen. Sisanya, 30.000 ha akan panen di bulan Maret. 

"Akan ada 500.000 ton beras di akhir Maret untuk wilayah NTB. Jadi masih aman untuk mencukupi kebutuhan 4,5 juta penduduk NTB,” tutur Husnul.

Tolak Beras Impor 

Sejumlah petani yang bermitra dengan Bulog, nampak gelisah di depan kantor Bulog. Salah satunya H Jalal, yang selama ini menggarap 7 hektar lahannya.

Baginya, kabar impor beras itu menyakitkan hati petani. Jalal membayangkan masuknya beras dari luar Indonesia akan menggeser beras petani lokal seperti dirinya.

“Saya tidak setuju impor beras itu, akan buat anjlok harga beras kami, sebaiknya pemerintah batalkan impor beras,” ucap Jalal.

Sebagai mitra Bulog, dia berharap pemerintah mendengarkan apa yang menjadi harapan petani. Sebab apa yang disampaikannya merupakan suara ribuan petani lainnya di Pulau Lombok. 

Selama ini, petani harus menghadapi permainan harga pupuk dan serangan hama. Karena itu, impor beras hanya akan membuat petani di NTB, patah arang.

Kompas TV Beras impor diperkirakan akan masuk pertengahan Februari untuk menstabilkan harga beras sekaligus menutup stok beras Bulog yang terus menjauhi batas aman.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Regional
Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Regional
Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Regional
Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Regional
Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Regional
Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Regional
Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Regional
Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Regional
Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Regional
Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.