KSAL: Indonesia Negara Maritim, Pekerja di Laut Cuma 2,3 Juta Orang

Kompas.com - 16/01/2018, 16:50 WIB
Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Ade Supandi saat berkunjung ke SMA Negeri Taruna Nala Jawa Timur yang ada di Tlogowaru, Kota Malang, Selasa (16/1/2018) KOMPAS.com/Andi HartikKepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Ade Supandi saat berkunjung ke SMA Negeri Taruna Nala Jawa Timur yang ada di Tlogowaru, Kota Malang, Selasa (16/1/2018)
|
EditorCaroline Damanik

MALANG, KOMPAS.com – Kepala Staf TNI Angkatan Laut ( KSAL) Laksamana Ade Supandi mengatakan, jumlah pekerja Indonesia yang berpraktisi di laut masih sedikit.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Tahun 2012, lanjut dia, tenaga kerja yang berpraktisi di laut hanya berjumlah 2,3 juta orang.

Menurut Ade, jumlah itu sangat minim lantaran Indonesia merupakan negara maritim. Seharusnya jika ingin mengelola laut dengan bagus, lanjut dia, jumlah tenaga kerja yang berpraktisi di laut setidaknya berjumlah 25 juta orang.

“Kita tahu bahwa BPS tahun 2012, tenaga kerja kita yang berpraktisi di laut itu hanya 2,3 juta. Artinya hanya 1 persen. Kalau kita ingin membangun negara yang bagus mengelola laut, paling tidak itu 10 persenlah. 10 persen artinya apa, 25 juta orang,” katanya saat mengunjungi SMA Negeri Taruna Nala Jawa Timur yang ada di Kelurahan Tlogowaru, Kota Malang, Selasa (16/1/2018).


(Baca juga: Cerita Panglima TNI "Ngerjain" Kapolri, KSAD, dan KSAL Saat Naik Sukhoi)

Oleh karena itu, Ade berharap hadirnya SMA Negeri Taruna Nala yang berada di bawah pembinaan TNI AL mampu mencetak generasi muda yang handal dalam aspek kemaritiman.

“Kita tidak punya sekolah ketarunaan aspek maritim yang jadi unggulan. Dengan adanya sekolah ini diharapkan kita mendapatkan generasi muda yang mampu meneruskan kejayaan Majapahit, meneruskan kejayaan Sriwijaya dan mengisi apa yang dibutuhkan Presiden,” katanya.

Pada kesempatan itu, Ade meninjau seluruh tempat dan ruangan yang ada di komplek sekolah tsrebut. Termasuk ruang kelas, perpustakaan hingga ke lokasi yang rencananya akan dibangun kolam renang untuk siswa.

Ade menyebut, sekolah itu sudah memilik fasilitas yang bagus. Hanya saja, sekolah tersebut belum memiliki kolam renang untuk siswa. Padahal, sebagai sekolah yang ada di bawah pembinaan TNI AL, seluruh siswa diwajibkan bisa berenang.

“Tidak ada alasan alumni SMA Negeri Taruna Nala tidak bisa renang. Kalau perlu setiap kenaikan tingkat ada tes renangnya. Mereka harus betul–betul bisa menaklukkan air. Jadi jangan sampai menjadi takut, lihat air takut. Tidak, dia menjadi kehidupan. Nenek moyang kita itu pelaut. Cucunya jadi wartawan,” ungkapnya.

Sekolah berbasis ketarunaan di bawah pembinaan TNI AL yang diresmikan Presiden Joko Widodo pada Sabtu (3/6/2017) lalu.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakil Bupati Banyuwangi Ajak Para Santri Terlibat dalam Pembangunan

Wakil Bupati Banyuwangi Ajak Para Santri Terlibat dalam Pembangunan

Regional
Ini Alasan Sebenarnya Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tak Jadi Menteri Jokowi

Ini Alasan Sebenarnya Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tak Jadi Menteri Jokowi

Regional
BKN: Pengurangan Struktural Eselon Bisa Kurangi Anggaran Negara

BKN: Pengurangan Struktural Eselon Bisa Kurangi Anggaran Negara

Regional
Polisi Cek soal Video Baku Hantam Sesama Bule di Bali

Polisi Cek soal Video Baku Hantam Sesama Bule di Bali

Regional
Mengembalikan Kejayaan Lada Bangka Belitung...

Mengembalikan Kejayaan Lada Bangka Belitung...

Regional
Angin Puting Beliung Terjang 3 Desa di Boyolali, 20 Rumah Rusak

Angin Puting Beliung Terjang 3 Desa di Boyolali, 20 Rumah Rusak

Regional
Pembobolan Dana Nasabah BNI Ambon, FY Resmi Jadi Tersangka dan Ditahan

Pembobolan Dana Nasabah BNI Ambon, FY Resmi Jadi Tersangka dan Ditahan

Regional
Driver Ojek Online yang Ditabrak Kendaraan Taktis Polisi Saat Demo Ricuh Tak Lagi Bisa Bekerja

Driver Ojek Online yang Ditabrak Kendaraan Taktis Polisi Saat Demo Ricuh Tak Lagi Bisa Bekerja

Regional
Kelompok Teroris di Lampung Incar Tempat Hiburan Malam

Kelompok Teroris di Lampung Incar Tempat Hiburan Malam

Regional
Kasus Narkoba, Bassist Boomerang Hubert Henry Dituntut 2 Tahun Penjara

Kasus Narkoba, Bassist Boomerang Hubert Henry Dituntut 2 Tahun Penjara

Regional
Dua Pendaki Gunung Bawakaraeng yang Alami Hipotermia Berhasil Dievakuasi

Dua Pendaki Gunung Bawakaraeng yang Alami Hipotermia Berhasil Dievakuasi

Regional
Tiba di Kupang dengan Jet Pribadi, Gubernur NTT Disambut ASN dan Pengurus Nasdem

Tiba di Kupang dengan Jet Pribadi, Gubernur NTT Disambut ASN dan Pengurus Nasdem

Regional
LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

Regional
Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Regional
Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X