Dedi Mulyadi: Kita Kerja Setahun Hampir Sama dengan Kerja Seratus Tahun

Kompas.com - 15/01/2018, 16:56 WIB
Bakal calon wakil gubernur Jabar Dedi Mulyadi saat hadir di RSHS Bandung untuk menjalani tes kesehatan, Kamis (11/1/2018). KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIBakal calon wakil gubernur Jabar Dedi Mulyadi saat hadir di RSHS Bandung untuk menjalani tes kesehatan, Kamis (11/1/2018).
|
EditorFarid Assifa

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi mengklaim pihaknya sudah berhasil mengubah Purwakarta dari kota kecil yang tidak dikenal menjadi salah satu destinasi wisata yang mulai dilirik baik wisatawan domestik maupun internasional.

Ia menyebut, tiga destinasi wisata yang kini sudah dikenal, yakni air mancur di Taman Sri Baduga, Pasanggrahan komplek alun-alun hingga hotel gantung Gunung Parang yang diklaim tertinggi di dunia.

Dedi mengatakan, pembangunan infrastruktur dan sosial budaya di Purwakarta tak lepas dari sistem pemerintahan yang fokus pada hal paling penting. Ia juga menghilangkan poin pembiayaan yang tidak penting.

Dengan jumlah APBD hanya Rp 1,6 triliun, bupati Purwakarta selama dua periode ini mampu membangun arsitektur daerah layaknya kota besar.

"Misalkan kita fokus kepada hal penting dan hilangkan yang tak penting. Misalkan, biaya untuk rapat terlalu lama, piket pagi yang buang-buang waktu, pengarahan terlalu lama, dan biaya-biaya seminar tak penting," jelas Dedi Mulyadi kepada Kompas.com, Senin (15/1/2018).

Pola pemerintahan tersebut mulai dijalankan sejak dirinya menjabat sebagai kepala daerah tahun 2008 silam. Awalnya, tak sedikit orang mencibir dan menentang pola kepemimpinannya tersebut, termasuk oleh para pegawainya.

Baca juga : Jelang Cuti, Kenangan Dedi Mulyadi dan Rumah Dinasnya...

Namun, setelah diberi pengertian dan polanya terbuktinya nyata, mereka pun langsung mendukung dan bekerja semaksimal mungkin untuk melakukan perubahan pembangunan di Purwakarta.

"Jadi kita kerja setahun hampir sama dengan kerja seratus tahun. Jadi saat ini tentang Purwakarta dan pola kerja jangan kita menilai dan biarkan publik yang menilai," kata Dedi.

Pentingnya efektivitas kerja itu, kata Dedi, terinspirasi dari pentas wayang golek. Pagelaran wayang biasanya berdurasi lama sampai subuh dan hanya membuat jenuh penontonnya.

Ia pun berpikir kenapa pentas wayang itu tidak langsung kepada makna cerita dan arti falsafahnya, serta bagian menariknya, yakni lawakan yang bermakna bagi kehidupan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Bengkulu Tertinggi se-Indonesia, Ini Sebabnya

Tingkat Kematian akibat Covid-19 di Bengkulu Tertinggi se-Indonesia, Ini Sebabnya

Regional
Polisi: Korban Arisan HA di Cianjur Diperkirakan Ribuan Orang dari Berbagai Daerah

Polisi: Korban Arisan HA di Cianjur Diperkirakan Ribuan Orang dari Berbagai Daerah

Regional
Ayah Bunuh 2 Anak Balitanya karena Tak Sanggup Tanggung Biaya Hidup

Ayah Bunuh 2 Anak Balitanya karena Tak Sanggup Tanggung Biaya Hidup

Regional
Unggahan Soal 'Kacung WHO' Buat IDI Meradang, Jerinx Sebut Tak Jera, Ini Alasannya

Unggahan Soal "Kacung WHO" Buat IDI Meradang, Jerinx Sebut Tak Jera, Ini Alasannya

Regional
Geng Motor Sadis di Bogor Mengaku Melukai Korban karena Dendam

Geng Motor Sadis di Bogor Mengaku Melukai Korban karena Dendam

Regional
Kecelakaan Maut Speedboat Tabrak Tongkang Batu Bara, Pengemudi Ternyata Selamat, Kini Jadi Buronan

Kecelakaan Maut Speedboat Tabrak Tongkang Batu Bara, Pengemudi Ternyata Selamat, Kini Jadi Buronan

Regional
Seorang Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bayinya Meninggal

Seorang Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bayinya Meninggal

Regional
Polisi Sebut Penyebab Banjir Bandang di Luwu Utara Murni karena Faktor Alam

Polisi Sebut Penyebab Banjir Bandang di Luwu Utara Murni karena Faktor Alam

Regional
PSI Ditawari Rp 1 Miliar untuk Usung Penantang Gibran di Pilkada Solo 2020

PSI Ditawari Rp 1 Miliar untuk Usung Penantang Gibran di Pilkada Solo 2020

Regional
Kesulitan Bayar UKT, Ratusan Dokter Residen di Manado yang Layani Pasien Covid-19 Istirahat

Kesulitan Bayar UKT, Ratusan Dokter Residen di Manado yang Layani Pasien Covid-19 Istirahat

Regional
5 Tersangka Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 Dilimpahkan ke Kejaksaan, 7 Masih Buron

5 Tersangka Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 Dilimpahkan ke Kejaksaan, 7 Masih Buron

Regional
Fakta Mayat Luka Tembak di Purwakarta, Ada Pelat Mobil Ganda, Diduga Kelompok Pembobol Rumah

Fakta Mayat Luka Tembak di Purwakarta, Ada Pelat Mobil Ganda, Diduga Kelompok Pembobol Rumah

Regional
Gara-gara Terjangkit Corona, 3 Calon Siswa Tamtama Kubur Impiannya Jadi Polisi Tahun Ini

Gara-gara Terjangkit Corona, 3 Calon Siswa Tamtama Kubur Impiannya Jadi Polisi Tahun Ini

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 6 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 6 Agustus 2020

Regional
'Kacung WHO' dan 'Tua Bego', Dua Unggahan Jerinx yang Berujung Laporan Polisi

"Kacung WHO" dan "Tua Bego", Dua Unggahan Jerinx yang Berujung Laporan Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X