Buya Syafii Khawatir Virus Jahat Pilkada DKI Jakarta Jangkiti Pilkada Jabar

Kompas.com - 03/01/2018, 17:49 WIB
Buya Syafii Maarif usai mengikuti acara diskusi tertutup Mengatasi Kesenjangan Sosial di Indonesia yang digelar Organisasi Indonesia Tionghoa (INTI) di Resort Westlake Jl Ringroad Barat, Rabu (03/01/2018). KOMPAS.com/Wijaya KusumaBuya Syafii Maarif usai mengikuti acara diskusi tertutup Mengatasi Kesenjangan Sosial di Indonesia yang digelar Organisasi Indonesia Tionghoa (INTI) di Resort Westlake Jl Ringroad Barat, Rabu (03/01/2018).
|
EditorReni Susanti

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Buya Syafii Maarif mencemaskan suasana Pilkada DKI Jakarta menyebar ke pilkada daerah lain, terutama Jawa Barat.

Karenanya, Buya berharap masyarakat Jawa Barat yang sebentar lagi akan memilih gubernur dan wakil gubernur tidak ikut-ikutan dengan Pilkada DKI Jakarta.

"Suasana Pilkada Jakarta, menurut saya, tidak sehat dan tidak beradab. Pakai agama segala macam, nangis-nangis," ujar Buya Syafii Maarif seusai diskusi tertutup "Mengatasi Kesenjangan Sosial di Indonesia" yang digelar Organisasi Indonesia Tionghoa (INTI) di Resort Westlake, Rabu (3/1/2018).

Buya mengaku khawatir suasana Pilkada DKI Jakarta yang tidak sehat akan menular ke beberapa tempat yang menggelar Pilkada 2018 ini. "Virus jahatnya (Pilkada DKI) menular ke tempat lain. Itu yang kita takutkan dan kita cemaskan," tuturnya.

(Baca juga: Drama di Pilkada Jabar Mengaburkan Desain Pemerintahan Baru Jawa Barat )

Daerah yang rentan terkena virus jahatnya Pilkada DKI Jakarta adalah Jawa Barat yang akan menggelar pilkada pada Juni 2018. Jabar dikatakan rentan karena lokasinya yang berdekatan dengan DKI Jakarta. 

"Yang paling tetangga itu kan Jawa Barat. Itu paling rentan juga dan menurut survei-survei memang begitu," tegasnya.

Buya berharap, selama pergelaran Pilkada Jawa Barat, masyarakat tidak ikut-ikutan seperti Pilkada DKI Jakarta. Masyarakat harus lebih kritis dan cerdas dalam pergelaran pentas politik kepala daerah.

"Mudah-mudahan masyarakat Jawa Barat, orang Sunda, tidak ikut-ikutan yang seperti DKI-lah. Harus segera ada pencerahan dan masyarakat harus lebih kritis," ujarnya.

(Baca juga: Ridwan Kamil Berharap Dapat Dukungan PDI-P di Pilkada Jabar )

Selama ini, penyakit demokrasi di Indonesia adalah politik uang. Cara politik uang ini masih akan terjadi pada pilkada serentak 2018.

"Money politic, ini kan penyakit demokrasi kita dan pasti masih terjadi. Lebih baik, saya rasa begini, terima uangnya, tetapi jangan diikuti arahannya, begitu saja," tutupnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polres Toraja Utara Ungkap Penipuan Jual Beli Rumah Senilai Rp 91 Juta

Polres Toraja Utara Ungkap Penipuan Jual Beli Rumah Senilai Rp 91 Juta

Regional
Positif Covid-19 Meski Sempat Divaksin, Kadinkes Banjarmasin Minta Didoakan Sembuh

Positif Covid-19 Meski Sempat Divaksin, Kadinkes Banjarmasin Minta Didoakan Sembuh

Regional
Sulut Dua Kali Pecah Rekor Tambahan Kasus Covid-19 dalam Seminggu

Sulut Dua Kali Pecah Rekor Tambahan Kasus Covid-19 dalam Seminggu

Regional
Diguyur Hujan Deras, Kota Pangkalpinang Kembali Terendam Banjir

Diguyur Hujan Deras, Kota Pangkalpinang Kembali Terendam Banjir

Regional
Sedang Mandi di Laut, Wisatawan Pantai Jayanti Cianjur Hilang Ditelan Ombak

Sedang Mandi di Laut, Wisatawan Pantai Jayanti Cianjur Hilang Ditelan Ombak

Regional
Korban Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewas di Toilet, Tim Labfor Temukan BBM

Korban Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewas di Toilet, Tim Labfor Temukan BBM

Regional
Begal Sadis yang Aniaya Penjual Nasi Kuning di Makassar Ditembak Polisi

Begal Sadis yang Aniaya Penjual Nasi Kuning di Makassar Ditembak Polisi

Regional
Video Viral Nenek 80 Tahun Hidup Sendirian Tidak Terurus, Undang Simpati Warga

Video Viral Nenek 80 Tahun Hidup Sendirian Tidak Terurus, Undang Simpati Warga

Regional
Jenazah Covid-19 yang Diambil Paksa dari RSUD Ba'a NTT Dimakamkan

Jenazah Covid-19 yang Diambil Paksa dari RSUD Ba'a NTT Dimakamkan

Regional
Kesaksian Warga yang Lihat Kakek Tarmin Diserang Puluhan Tawon hingga Tewas

Kesaksian Warga yang Lihat Kakek Tarmin Diserang Puluhan Tawon hingga Tewas

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Regional
Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Regional
Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Regional
Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Regional
Warga Sumedang yang Hilang Terseret Arus Sungai Cimanuk Ditemukan Tewas

Warga Sumedang yang Hilang Terseret Arus Sungai Cimanuk Ditemukan Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X