Maju Jalur Independen Pilkada Kota Madiun, Dosen FE UI Lolos Verifikasi Faktual

Kompas.com - 30/12/2017, 22:04 WIB
Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Harriyadin Mahardika menyerahkan dokumen dukungan untuk maju melalui jalur perorangan pada pilkada Kota Madiun 2018 dengan menumpang ojek. Kontributor Solo, Muhlis Al AlawiDosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Harriyadin Mahardika menyerahkan dokumen dukungan untuk maju melalui jalur perorangan pada pilkada Kota Madiun 2018 dengan menumpang ojek.
|
EditorBayu Galih

MADIUN, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum Kota Madiun menyatakan bahwa Harryadin Mahardika lolos dalam verifikasi faktual melalui jalur perseorangan dalam Pemilihan Kepala Daerah Madiun 2018.

Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia itu bersama pasangannya Arief Rahman lolos verifikasi setelah menyerahkan dukungan lebih dari 16.725.

"Setelah dilakukan verifikasi faktual, dukungan sebanyak 16.725 memenuhi persyaratan. Pasalnya dukungan minimal yang harus diserahkan bakal calon pasangan independen sebanyak 14.441 dukungan," ujar Ketua KPU Kota Madiun, Sasongko yang dihubungi Kompas.com, Sabtu (30/12/2017) malam.

Sasongko mengatakan, pasangan Mahardika-Arief mengajukan sekitar 18.000 bukti dukungan ke KPU Kota Madiun untuk maju melalui jalur perseorangan. Setelah dilakukan verifikasi dukungan yang dinyatakan memenuhi syarat sebanyak 16.725.


(Baca juga: Daftar Calon Wali Kota Madiun, Dosen UI Jalan Kaki Diiringi Musik Rebana)

Sasongko mengatakan, setelah lolos verifikasi jalur independen, keduanya diperkenankan mendaftarkan diri sebagai bakal pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Madiun.

"Untuk pendaftarannya akan dibuka mulai 8 Januari hingga 10 Januari 2018," ujar Sasangko.

Sementara itu Mahardika yang dihubungi terpisah menyatakan, tiket yang didapatnya untuk mendaftar sebagai bakal calon wali kota Madiun menunjukkan dukungan yang diserahkan sebagai dukungan nyata warga Kota Madiun.

"Jumlah dukungan yang kami sampaikan tidak berkurang banyak. Artinya sesuai dengan minimal yang dibutuhkan," ujar Mahardika.

(Baca juga: Ikut Pilkada Kota Madiun, Dua Sekda Berebut Pintu Partai Demokrat)

Mahardika mengatakan, dirinya bersama pasangannya siap akan mendaftar sebagai bakal calon wali kota dan wakil wali kota Madiun setelah KPU membuka pendaftaran. Timnya akan mendaftar awal pembukaan pendaftaran di KPU Kota Madiun.

Untuk bertarung pada Pilkada Kota Madiun, Mahardika mengakui persaingan ketat lantaran lawannya kebanyakan dari petahana. Kendati demikian ia memiliki strategi khusus untuk bisa menang dalam Pilkada Kota Madiun.

Saat ditanya mengenai pengunduran diri sebagai dosen PNS di Fakultas Ekonomi UI, Mahardika mengakui sudah mengajukan pengunduran diri sebagai PNS sejak Agustus.

"Sementara diproses SK proses pengunduran diri saya. Sedangkan sebagai Ketua Program Magister Managemen FE UI sudah saya ajukan sejak 30 November," kata Mahardika.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Regional
Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Regional
Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Regional
133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, 'Sex Toys' Paling Dominan

133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, "Sex Toys" Paling Dominan

Regional
Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Regional
Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Regional
Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Regional
Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Regional
[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

Regional
Kasus Penipuan 'Wedding Organizer' di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Kasus Penipuan "Wedding Organizer" di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Regional
Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Regional
Cerita Para Pengantin Ditipu Wedding Organizer, Pernikahan Impian pun Akhinya Batal

Cerita Para Pengantin Ditipu Wedding Organizer, Pernikahan Impian pun Akhinya Batal

Regional
Dipenjara 2 Minggu, Tersangka Penghina Risma Keluar Tahanan dan Cium Pipi Anaknya

Dipenjara 2 Minggu, Tersangka Penghina Risma Keluar Tahanan dan Cium Pipi Anaknya

Regional
Jenazah Pratu Yanuarius Loe, Korban Heli MI-17 asal NTT Diterbangkan Hari Ini

Jenazah Pratu Yanuarius Loe, Korban Heli MI-17 asal NTT Diterbangkan Hari Ini

Regional
Terlibat Prostitusi Online, Ibu Ini Tawarkan Gadis di Bawah Umur Lewat WhatsApp

Terlibat Prostitusi Online, Ibu Ini Tawarkan Gadis di Bawah Umur Lewat WhatsApp

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X