Tak Didakwa Pasal Pembunuhan Berencana, Penusuk Pelajar di Bandung Menangis

Kompas.com - 28/12/2017, 19:52 WIB
Kapolrestabes Bandung, kombes Pol Hendro Pandowo yang didampingi Kasatreskrim AKBP M Yoris Maulana tengah memperlihatkan barang bukti dalam ungkapan kasus penusukan seorang pelajar SMK Dirgantara di Kota Bandung. KOMPAS.com/AGIEPERMADIKapolrestabes Bandung, kombes Pol Hendro Pandowo yang didampingi Kasatreskrim AKBP M Yoris Maulana tengah memperlihatkan barang bukti dalam ungkapan kasus penusukan seorang pelajar SMK Dirgantara di Kota Bandung.
|
EditorFarid Assifa

BANDUNG, KOMPAS.com - Fr (17) yang dalam berita sebelumnya disebut P, pemuda yang nekat membunuh sahabatnya sendiri, yakni siswa SMK Dirgantara Fahmi Amrizal (18) tidak dijerat pasal 340KUHPidana atau pembunuhan berencana, melainkan pasal 338 dan 351 ayat (3) dengan ancaman maksimal tujuh tahun penjara.

Usai tuntutan itu, Fr yang mengenakan kemeja putih dan peci hitam itu menangis saat memasuki sel ruang tunggu tahanan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Bandung Gani Alamsyah mengatakan, mengingat terdakwa masih di bawah umur, sidang yang dipimpin Sri Mumpun ini berlangsung tertutup.

Meski begitu, sidang dilakukan secara maraton, mulai dari dakwaan hingga pemeriksaan terdakwa. Selanjutnya, sidang tersebut ditunda pekan depan dengan agenda tuntutan.

Dalam berkas dakwaan disebutkan, pada 7 Desember 2017, sekitar 21.00 WIB, terdakwa datang ke rumah korban dan mengajaknya mengikuti acara syukuran perpisahan sekolah.

Terdakwa dan korban lantas pergi dengan menggunakan motor teman terdakwa. Saat itu, korban mengendarai motor tersebut, sedang terdakwa dalam posisi membonceng. Setibanya di depan gerbang sekolah, terdakwa mengajak korban untuk mengisi ulang galon di Gang Paralon, Kelurahan Cigondewah, Kecamatan Bandung Kulon.

Baca juga : Sakit Hati, Motif Seorang Pelajar di Bandung Bunuh Sahabatnya

Namun saat diajak masuk ke gang, korban menolak. Saat itulah terdakwa menghabisi korban.

"Terdakwa lalu mencekik leher korban, dan menusukkan pisau yang sudah dibawanya ke dada sebelah kiri hingga tewas," kata Gani usai sidang dakwaan kasus pembunuhan siswa SMK Dirgantara Fahmi Amrizal, di Pengadilan Anak pada PN Kelas 1A Bandung, Bandung, Kamis (28/12/2017).

Terdakwa sempat panik saat melihat korban berlumuran darah, ia pun kemudian membasuh lumuran darah di tangannya, kemudian berlari ke belakang gang, terdakwa pun sempat mengobrol dengan tukang telepon seluler.

Saat kembali ke arah korban yang sedang terkapar, terdakwa melihat korban tengah dibopong warga sekitar. Terdakwa kemudian lari ke SPBU yang tak jauh dari lokasi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Daerah di Sumbar Buka Sekolah Kembali Per 13 Juli

4 Daerah di Sumbar Buka Sekolah Kembali Per 13 Juli

Regional
Warga Tepi Sungai di Samarinda Demo Minta Penggusuran Ditunda, Pemkot: Tak Ada Kompromi

Warga Tepi Sungai di Samarinda Demo Minta Penggusuran Ditunda, Pemkot: Tak Ada Kompromi

Regional
Calon Suami Ingkar Janji, Kekasih Pilih Lapor Polisi

Calon Suami Ingkar Janji, Kekasih Pilih Lapor Polisi

Regional
DPRD Rencanakan Pansus untuk Kasus Pemecatan 109 Tenaga Kesehatan

DPRD Rencanakan Pansus untuk Kasus Pemecatan 109 Tenaga Kesehatan

Regional
Anak Kos Mengeluh Sakit, Tetangga Bantu Cari Kartu Identitas di Lemari, Malah Ketemu Mayat Bayi

Anak Kos Mengeluh Sakit, Tetangga Bantu Cari Kartu Identitas di Lemari, Malah Ketemu Mayat Bayi

Regional
Tol Gedebage-Tasikmalaya Masuk Tahap Lelang, Pemkot Tasikmalaya Kekurangan Biaya Rp 150 M

Tol Gedebage-Tasikmalaya Masuk Tahap Lelang, Pemkot Tasikmalaya Kekurangan Biaya Rp 150 M

Regional
Sudah Dinyatakan Sembuh, Karyawan Bank BRI Ini Kembali Positif Corona

Sudah Dinyatakan Sembuh, Karyawan Bank BRI Ini Kembali Positif Corona

Regional
Ibu Muda Bunuh Diri karena Malu Diperkosa 7 Pria, Polisi Kerepotan Identifikasi Pelaku

Ibu Muda Bunuh Diri karena Malu Diperkosa 7 Pria, Polisi Kerepotan Identifikasi Pelaku

Regional
Dari Zona Biru, Kabupaten Bandung Kembali ke Zona Kuning, Ini Penyebabnya

Dari Zona Biru, Kabupaten Bandung Kembali ke Zona Kuning, Ini Penyebabnya

Regional
Siang Bolong, Perampok Bersenpi Gasak 2 Kg Emas, Lepaskan 8 Tembakan, 2 Orang Terkena Peluru Nyasar

Siang Bolong, Perampok Bersenpi Gasak 2 Kg Emas, Lepaskan 8 Tembakan, 2 Orang Terkena Peluru Nyasar

Regional
Dua Beruang Madu Berkeliaran di Perkampungan Warga, BBKSDA Riau Pasang Perangkap

Dua Beruang Madu Berkeliaran di Perkampungan Warga, BBKSDA Riau Pasang Perangkap

Regional
Dekat dengan Pusat Gempa M 6,1, Warga Jepara Malah Tak Rasakan Guncangan

Dekat dengan Pusat Gempa M 6,1, Warga Jepara Malah Tak Rasakan Guncangan

Regional
Orangtua Tak Disiplin Jalankan Protokol, 12 Anak Terpapar Covid-19

Orangtua Tak Disiplin Jalankan Protokol, 12 Anak Terpapar Covid-19

Regional
Tragis, Ibu Muda 21 Tahun Bunuh Diri karena Malu Diperkosa 7 Pemuda

Tragis, Ibu Muda 21 Tahun Bunuh Diri karena Malu Diperkosa 7 Pemuda

Regional
Gempa Jepara Terasa hingga Sumatera, Ini Penjelasannya

Gempa Jepara Terasa hingga Sumatera, Ini Penjelasannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X