Kompas.com - 28/12/2017, 19:52 WIB
Kapolrestabes Bandung, kombes Pol Hendro Pandowo yang didampingi Kasatreskrim AKBP M Yoris Maulana tengah memperlihatkan barang bukti dalam ungkapan kasus penusukan seorang pelajar SMK Dirgantara di Kota Bandung. KOMPAS.com/AGIEPERMADIKapolrestabes Bandung, kombes Pol Hendro Pandowo yang didampingi Kasatreskrim AKBP M Yoris Maulana tengah memperlihatkan barang bukti dalam ungkapan kasus penusukan seorang pelajar SMK Dirgantara di Kota Bandung.
|
EditorFarid Assifa

BANDUNG, KOMPAS.com - Fr (17) yang dalam berita sebelumnya disebut P, pemuda yang nekat membunuh sahabatnya sendiri, yakni siswa SMK Dirgantara Fahmi Amrizal (18) tidak dijerat pasal 340KUHPidana atau pembunuhan berencana, melainkan pasal 338 dan 351 ayat (3) dengan ancaman maksimal tujuh tahun penjara.

Usai tuntutan itu, Fr yang mengenakan kemeja putih dan peci hitam itu menangis saat memasuki sel ruang tunggu tahanan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Bandung Gani Alamsyah mengatakan, mengingat terdakwa masih di bawah umur, sidang yang dipimpin Sri Mumpun ini berlangsung tertutup.

Meski begitu, sidang dilakukan secara maraton, mulai dari dakwaan hingga pemeriksaan terdakwa. Selanjutnya, sidang tersebut ditunda pekan depan dengan agenda tuntutan.

Dalam berkas dakwaan disebutkan, pada 7 Desember 2017, sekitar 21.00 WIB, terdakwa datang ke rumah korban dan mengajaknya mengikuti acara syukuran perpisahan sekolah.

Terdakwa dan korban lantas pergi dengan menggunakan motor teman terdakwa. Saat itu, korban mengendarai motor tersebut, sedang terdakwa dalam posisi membonceng. Setibanya di depan gerbang sekolah, terdakwa mengajak korban untuk mengisi ulang galon di Gang Paralon, Kelurahan Cigondewah, Kecamatan Bandung Kulon.

Baca juga : Sakit Hati, Motif Seorang Pelajar di Bandung Bunuh Sahabatnya

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun saat diajak masuk ke gang, korban menolak. Saat itulah terdakwa menghabisi korban.

"Terdakwa lalu mencekik leher korban, dan menusukkan pisau yang sudah dibawanya ke dada sebelah kiri hingga tewas," kata Gani usai sidang dakwaan kasus pembunuhan siswa SMK Dirgantara Fahmi Amrizal, di Pengadilan Anak pada PN Kelas 1A Bandung, Bandung, Kamis (28/12/2017).

Terdakwa sempat panik saat melihat korban berlumuran darah, ia pun kemudian membasuh lumuran darah di tangannya, kemudian berlari ke belakang gang, terdakwa pun sempat mengobrol dengan tukang telepon seluler.

Saat kembali ke arah korban yang sedang terkapar, terdakwa melihat korban tengah dibopong warga sekitar. Terdakwa kemudian lari ke SPBU yang tak jauh dari lokasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.