13 Tahun Melawan Lupa Perihnya Dampak Tsunami Aceh

Kompas.com - 26/12/2017, 14:28 WIB
Memperingati 13 tahun Aceh pasca bencana gempa dan tsunami, warga Gampong Pande, Kecamatan Kutaradja, Banda Aceh menggelar kegiatan simulasi bencana, untuk meningkatkan pengetahuan mitigasi bencana bagi warga. KOMPAS.com/Daspriani Y ZamzamiMemperingati 13 tahun Aceh pasca bencana gempa dan tsunami, warga Gampong Pande, Kecamatan Kutaradja, Banda Aceh menggelar kegiatan simulasi bencana, untuk meningkatkan pengetahuan mitigasi bencana bagi warga.
|
EditorReni Susanti

BANDA ACEH, KOMPAS.com – Tanggal 26 Desember tak akan pernah dilupakan penduduk Aceh. Pada tanggal itu, 13 tahun silam, separuh Aceh luluh lantak akibat gempa berkekuatan 9,2 SR yang diikuti hantaman gelombang tsunami.

Untuk mengingat hari itu, sejak tiga tahun lalu, Pemerintah Aceh menetapkan tanggal 26 Desember sebagai hari libur daerah. Pemerintah setempat meminta warga untuk melakukan peringatan dengan aneka aktivitas religi dan refleksi.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh, Reza Fahlevi mengatakan, tahun ini Pemerintah Aceh melalui Disbudpar Aceh yang melibatkan berbagai stakeholder menggelar peringatan tersebut di Kecamatan Leupung, Aceh Besar.

Peringatan 13 tahun gempa dan tsunami di Aceh tahun ini mengusung tema “ Melawan Lupa, Bangun Kesadaran Masyarakat menuju Budaya Siaga Bencana” dan dipusatkan di halaman Masjid Al Ikhlas, Gampong Meunasah Masjid, Kecamatan Leupung, Aceh Besar.


(Baca juga : Peringati 13 Tahun Tsunami Aceh, Museum Tsunami Buka Malam Hari )

Kecamatan Leupung, sambung Reza, menjadi lokasi utama penyelenggaraan peringatan tsunami. Hal ini didasarkan kepada kejadian masa lalu.

Suasana haru mewarnai kegiatan zikir dan doa tersebut. Kegiatan ini juga diikuti rombongan wisatawan mancanegara, seperti Malaysia, Jepang, dan Korea Selatan.

"Kecamatan Leupung juga mengalami dampak serius akibat gempa dan gelombang tsunami yang mengakibatkan kehancuran harta benda dan korban ribuan nyawa masyarakat setempat,” ungkap Reza, Selasa (26/12/2017).

Warga berziarah di makam massal korban bencan gempa dan tsunami Aceh di kawasan Ulhe Lheu Banda Aceh, sekaligus memperingati 13 tahun pasca bencana gempa dan tsunami.KOMPAS.com/Daspriani Y Zamzami Warga berziarah di makam massal korban bencan gempa dan tsunami Aceh di kawasan Ulhe Lheu Banda Aceh, sekaligus memperingati 13 tahun pasca bencana gempa dan tsunami.
Setiap tahun, peringatan tsunami di berbagai kabupaten/kota di Aceh, khususnya daerah yang terkena Tsunami akan dilakukan secara sederhana dengan melibatkan masyarakat. Agenda utamanya adalah tafakur dan tasyakur dalam bentuk doa dan tausyiah.

(Baca juga : Kepada Hakim, Siti Fadilah Cerita Pengalaman Bertugas Saat Tsunami Aceh )

Kepala Bidang Pemasaran Disbudpar Aceh, Rahmadhani menjelaskan, ada 4 tujuan utama yang ingin dicapai dari setiap penyelenggaraan peringatan gempa dan tsunami Aceh pada setiap tahunnya, yaitu refleksi, apresiasi, mitigasi, dan promosi.

“Kejadian gempa dan tsunami masa lalu sudah selayaknya menyadarkan kita betapa kecil dan tidak berdayanya manusia di hadapan Allah SWT. Setiap kejadian bencana tersebut harus menjadi ibrah sebagai introspeksi diri dan inilah bagian dari refleksi," sebutnya.

Adapun apresiasi, sambung Rahmadhani, akan selalu menjadi momentum penting untuk mengenang dan berterima kasih kepada seluruh masyarakat nasional dan internasional atas segala dukungan dan solidaritas sosial dalam membantu pembangunan Aceh.

"Aceh berada di daerah rawan bencana ring of fire, khususnya gempa dan tsunami. Masyarakat Aceh harus bersahabat dengan bencana (living harmony with disaster) dan selalui membangun budaya siaga bencana dalam upaya mengantisipasi bencana yang mungkin terjadi di masa datang," jelasnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geledah 2 Rumah Terduga Teroris di Sukoharjo, Densus 88 Amankan Buku Jihad

Geledah 2 Rumah Terduga Teroris di Sukoharjo, Densus 88 Amankan Buku Jihad

Regional
Satu Pembunuh dan Pemerkosa Gadis 13 Tahun Divonis 7,5 Tahun Penjara

Satu Pembunuh dan Pemerkosa Gadis 13 Tahun Divonis 7,5 Tahun Penjara

Regional
Viral Foto 2 Bule Lecehkan Tempat Suci di Bali

Viral Foto 2 Bule Lecehkan Tempat Suci di Bali

Regional
Sempat Dilarang, Kini Demonstrasi Jelang Pelantikan Presiden Diperbolehkan

Sempat Dilarang, Kini Demonstrasi Jelang Pelantikan Presiden Diperbolehkan

Regional
Soal Video Mesum Tuban, Polisi Hanya Berlakukan Wajib Lapor

Soal Video Mesum Tuban, Polisi Hanya Berlakukan Wajib Lapor

Regional
Siswi Korban Pencabulan Guru Les Sembunyikan Kandungan Gunakan Hijab Besar

Siswi Korban Pencabulan Guru Les Sembunyikan Kandungan Gunakan Hijab Besar

Regional
Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modusnya Pijat Peregangan Otot

Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modusnya Pijat Peregangan Otot

Regional
Jual Miras ke Anak di Bawah Umur, Kakek-Nenek Ditangkap

Jual Miras ke Anak di Bawah Umur, Kakek-Nenek Ditangkap

Regional
Kisah Kakek Germanus, Puluhan Tahun Hidup di Gubuk Reyot Tanpa Listrik, Makan dari Belas Kasih Tetangga

Kisah Kakek Germanus, Puluhan Tahun Hidup di Gubuk Reyot Tanpa Listrik, Makan dari Belas Kasih Tetangga

Regional
“Si Perut Laper” Milik Jabar Raih Apresiasi dari Pemerintah Pusat

“Si Perut Laper” Milik Jabar Raih Apresiasi dari Pemerintah Pusat

Regional
Gara-gara 'TeLe ApIK' Jateng Raih Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik

Gara-gara "TeLe ApIK" Jateng Raih Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik

Regional
7 Tahanan Kabur dari Polsek Peusangan Bireuen Dibantu 2 Wanita

7 Tahanan Kabur dari Polsek Peusangan Bireuen Dibantu 2 Wanita

Regional
Guru Les Vokal yang Cabuli Siswi SMP Jadi Tersangka

Guru Les Vokal yang Cabuli Siswi SMP Jadi Tersangka

Regional
Pembunuh Sopir Mobil Rental Divonis Mati, Kejari Garut Akan Banding

Pembunuh Sopir Mobil Rental Divonis Mati, Kejari Garut Akan Banding

Regional
Dibesuk Mendikbud, Frans, Siswa SMP Wamena Ceritakan Saat Wajahnya Alami Luka Bakar karena Tolak Ikut Demo

Dibesuk Mendikbud, Frans, Siswa SMP Wamena Ceritakan Saat Wajahnya Alami Luka Bakar karena Tolak Ikut Demo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X