Ketika Anak-anak Melawan Monster Nikotin dalam Wayang Alternatif - Kompas.com

Ketika Anak-anak Melawan Monster Nikotin dalam Wayang Alternatif

Kompas.com - 17/12/2017, 19:26 WIB
salah seirang relawan FCTC Mataram, mencoba sensasi memainkan wayang plastik atau wayang alternatif anti rokok, di Taman Udayana Mataram kompas.com/Fitri salah seirang relawan FCTC Mataram, mencoba sensasi memainkan wayang plastik atau wayang alternatif anti rokok, di Taman Udayana Mataram

MATARAM, KOMPAS.com - Sejumlah anak anak dan remaja berkumpul dalam pertunjukan wayang alternatif di Taman Udayana Mataram, Minggu (17/12/2017).

Salah satu dalang perempuan yang memainkan dalang plastik, Siti Syifa Azzahra, menarik perhatian anak-anak.

Aktivis Framework Convention on Tobacco Control (FCTC) Warior Kota Mataram memainkan cerita wayang tentang bahaya rokok.

Dalam cerita itu, Syifa mengisahkan ada dua anak kecil bernama Aldi dan Rika yang tengah berjalan-jalan di Kota Mataram. Namun, Tiba-tiba keduanya dihampiri monster bertubuh besar yang mengaku bernama Niko.

“Hai bocah bocah, kenalkan namaku Niko, lengkapnya Nikotin, aku ingin memberi kalian beasiswa, tiket jalan-jalan gratis, biaya kegiatan olahraga, dan konser musik, mau ya,” ucap Syifa, memainkan tokoh Niko.

Awalnya Aldi takut dan curiga pada Niko, berbeda dengan Rika yang tergiur dengan iming iming beasiswa dan biaya jalan jalan. Rika kemudian membujuk Aldi, hingga akhirnya mereka termakan rayuan monster Niko.

Baca juga : Hati-hati, Nikotin Bisa dengan Mudah Menempel di Tangan Anak

Namun, tiba-tiba udara dipenuhi asap dan orang-orang merasa sesak, termasuk Aldi dan Rika. Mereka tak mampu melawan kepungan asap di mana-mana.

Ahirnya mereka bersama-sama melawan monster nikotin yang menebarkan asap beracun itu. Mulai dari anak-anak hingga orang dewasa ikut melawan sampai akhirnya monster Nikotin binasa.

Edukasi bahaya rokok

Syifa juga mengajak anak-anak untuk berinteraksi dengan wayang plastiknya, menyampaikan keluhan dan harapan harapan mereka.

Syifa mengatakan, ia dan aktivis FCTC lainnya di Mataram menginginkan agar anak-anak dan orangtua bisa mengetahui bahaya rokok.

“Tujuan kami adalah mensosialisasikan dampak dan bahaya rokok melalui wayang alternatif agar menarik perhatian pelajar, mahasiswa dan orangtua” katanya.

Baca juga : Pekerja Anak di Pertanian Tembakau Alami Keracunan Nikotin


Yang paling utama kata Syifa, semua pihak harus bersama sama mewujudkan kota Mataram benar-benar menjadi kota layak anak yang bebas dari asap rokok, termasuk iklan rokok.

Penonton pertunjukan wayang plastik itu, baik pelajar dan mahasiswa, mengaku sangat terkesan dan berharap sosialisasi melalui wayang lebih sering dilakukan.

“Banyak yang suka tadi kak, semua terhibur sekaligus dapat informasi akan bahaya rokok bagu kesehatan” kata Syamsul, seorang mahasiswa Universitas Mataram (Unram).

Syamsul dan beberapa kawannya yang juga relawan FCTC Mataram, mencoba sensasi memainkan wayang alternatif usai perunjukan.

Baca juga : 2018, DKI Akan Bahas Raperda RPTRA hingga Kawasan Tanpa Rokok

Direktur Gagas Foundation, yang juga mengagas pertunjukan wayang alternatif FCTC ini, mengharapkan masyarakat dan pemerintah saling mendukung dalam melindungi anak-anak, terutama pelajar dari godaan rokok yang sangat mudah mendekati mereka.

“Ini masalah serius, dan harus kita atasi bersama, agar tahun 2018 mendatang kita tak lagi menemukan anak anak berusia 5-9 tahun sudah mulai merokok dan jumlah mereka lebih tinggi dibanding dengan mereka yang dewasa,” kata Azhar.

Masih ditemukannya anak-anak usia dini yang merokok, salah satunya diduga karena masih bertebarannya iklan rokok di jalan utama termasuk sekitar sekolah.

Kompas TV Dari Trenggalek, Jawa Timur, video sejumlah siswa sekolah dasar yang tengah mengisap rokok elektrik atau vape tersebar di medsos.


EditorDian Maharani
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X