PDI-P Dukung Langkah Wali Kota Solo Pertanyakan Kejelasan Status Ganjar Pranowo ke KPK

Kompas.com - 16/12/2017, 09:15 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo di Semarang, Kamis (14/12/2017). KOMPAS.com/Nazar NurdinGubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo di Semarang, Kamis (14/12/2017).
|
EditorFarid Assifa

UNGARAN, KOMPAS.com - DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah mendukung langkah Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo yang meminta Komisi Pemberantasann Korupsi (KPK) untuk memperjelas status Ganjar Pranowo dalam kasus korupsi e-KTP.

Hal ini agar orang nomor satu di Jawa Tengah ini tidak tersandera dalam kasus tersebut, sehingga akan menjadi bahan kampanye hitam oleh lawan politik dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jawa Tengah 2018 mendatang.

"Hal itu cukup bagus. Artinya kalau memang Pak Ganjar tidak tersangkut kasus korupsi e-KTP ya kita bersyukur, kita berharap begitu. Jadi, posisi Pak Ganjar jelas," kata Sekretaris DPD PDI Perjuangan, Bambang Kusriyanto, Jumat (15/12/2017) malam.

Terlepas dari itu, Krebo, panggilan akrab Bambang Kusriyanto, mengungkapkan, berdasarkan hasil survei yang dilakukan oleh PDI-P diketahui tingkat kesukaan masyarakat Jawa Tengah kepada Ganjar Pranowo masih tinggi.

"Kecenderungan masyarakat masih suka dengan Pak Ganjar," tandasnya.

Saat disinggung rencana koalisi dengan partai lain dalam Pilkada Jateng 2018, Krebo menyatakan peluangnya tetap ada.

Selama ini, PDI-P sudah membangun komunikasi dengan partai pendukung.

"Tapi kita belum bisa menyebut nama partainya karena belum ada MoU yang jelas," katanya.

Baca juga : Setya Novanto Sebut Ganjar Pranowo Mengarang Cerita

Ia mengatakan, PDI-P punya keinginan bisa berkoalisi dengan partai lainnya. Bahkan, hingga saat ini komunikasi politik dengan induk partai masih dilakukan.

Berkaitan koalisi Partai Gerindra dengan PAN yang akan mengusung Sudirman Said, belakangan juga bergabung PKS, menurut Krebo, koalisi tersebut dibangun lantaran Partai Gerindra tidak bisa mengusung calonnya sendiri.

Hal ini berbeda dengan PDI-P yang bisa mengusung sendiri calon gubernur di Jawa Tengah.

"Yang sudah muncul saat ini kan baru bakal calon gubernur. Kalau mereka sudah mendeklarasikan wakilnya siapa, kita baru tahu Pak Sudirman Said dicalonkan oleh partai apa saja," tuntasnya.

Kompas TV KPK mempersilahkan kuasa hukum Setya Novanto untuk menyampaikan keluhan atas hilangnya nama sejumlah politisi pada surat dakwaan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.