Setelah Di-"upgrade", Pesawat F-16 Bantuan AS untuk TNI AU Punya Banyak Kelebihan

Kompas.com - 12/12/2017, 23:38 WIB
Empat penerbang tempur Angkatan Udara Amerika Serikat berpose di depan pesawat tempur jenis F-16 tipe C yang baru tiba di Lanud Iswahjudi, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Selasa (12/12/2017). KOMPAS.com/Muhlis Al AlawiEmpat penerbang tempur Angkatan Udara Amerika Serikat berpose di depan pesawat tempur jenis F-16 tipe C yang baru tiba di Lanud Iswahjudi, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Selasa (12/12/2017).
|
EditorErwin Hutapea

MADIUN, KOMPAS.comPesawat tempur jenis F-16 bantuan AS yang dihibahkan ke TNI AU merupakan pesawat bekas pakai. Namun, setelah di-upgrade jadi memiliki banyak kelebihan. Selain jago bertempur jarak dekat, pesawat tempur itu juga jago bertempur jarak jauh.

"Pesawat F-16 dapat mendeteksi sasaran dari jarak dekat maupun jauh. Radar pendeteksi dapat mencari sasaran dari jarak 10 mil hingga 200 mil. Bahkan, tinggi dan besaran sasaran dapat dideteksi," kata Mayor (Pnb) Pandu Eka, salah satu penerbang tempur Lanud Iswahjudi, kepada wartawan, Selasa (12/12/2017).

Menurut Pandu, jangkauan kemampuan radar pesawat tempur F-16 yang sudah di-upgrade bila saat menyerang tidak perlu datang mendekat. Pasalnya, pesawat tempur ini dilengkapi rudal dengan jarak tempuh hingga ratusan mil.

"Pesawat dilengkapi sembilan hard point untuk tempat misil. Pesawat ini dapat bertempur air to air (antar-udara) hingga air to ground (udara ke tanah) dan membawa sembilan ton misil dengan berat take off maksimal 19 ton," ungkap Pandu.

Pandu mengatakan, pesawat tempur jenis F-16 tipe CD yang sudah di-upgrade sudah dilengkapi sistem avionik (perangkat elektronik). Selain itu, memiliki radar pencari sasaran hingga RWR (radar warning receiver) untuk mendeteksi ancaman musuh.

Baca juga: Tiba di Indonesia, Pesawat Tempur Bantuan AS Bisa Dipakai hingga 20 Tahun

Untuk sistem pertahanan, kata Pandu, pesawat itu dilengkapi radar peringatan musuh. Teknisnya, peringatan langsung menyala jika pesawat terkunci radar musuh sehingga pesawat langsung bisa menghindar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pandu mengatakan, pesawat tempur jenis F-16 ini juga dilengkapi sistem chaff untuk mengecoh pendeteksian radar musuh. Dengan demikian, pesawat musuh bisa salah mendeteksi.

"Kalau misil telanjur diluncurkan, masih ada sistem flare atau pengecoh sinyal panas. Lewat sistem ini dapat membelokkan misil pesawat," jelas Pandu.

Komandan Lanud Iswahyudi Marsma TNI Samsul Rizal menyebut total biaya mendatangkan 24 pesawat bantuan AS sebesar 690 juta dollar AS. Biaya itu sudah termasuk untuk upgrade.

"Jadi pesawat ini sebelum dikirim mendapat perbaikan terlebih dulu. Pengiriman bertahap dan ini pengiriman terakhir kali," kata Samsul.

Samsul menjelaskan, hadirnya pesawat tempur bantuan AS menjadikan Lanud Iswahyudi memiliki 10 pesawat tempur F-16 CD dan AB di Skadron 3. Sepuluh pesawat tempur F-16 AB sudah berada di Lanud Iswahyudi sejak 1989 silam. Selain itu, terdapat 16 pesawat T 50 Golden Eagle di Skadron 15.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Regional
Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.