Ketum PPP: Ridwan Kamil Enggak Usah Berjanji Kalau Tidak Bisa Dipenuhi

Kompas.com - 05/12/2017, 23:51 WIB
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil saat menjadi pembicara dalam kegiatan Bandung Menjawab di Taman Sejarah, Jalan Aceh, Selasa (21/11/2017). Dokumentasi Humas Pemkot BandungWali Kota Bandung Ridwan Kamil saat menjadi pembicara dalam kegiatan Bandung Menjawab di Taman Sejarah, Jalan Aceh, Selasa (21/11/2017).
|
EditorFarid Assifa

BANDUNG, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) Romahurmuziy menilai, konvensi pencarian bakal calon wakil gubernur pendamping bakal calon gubernur Ridwan Kamil dalam ajang Pilkada Jawa Barat 2018 semakin mempertegas bahwa pria yang akrab disapa Emil itu tidak bisa menepati janji kepada partai politik pendukungnya.

Janji yang dimaksud Romahurmuziy adalah menempatkan kader partai politik pendukung Emil sebagai wakil gubernur. Tidak hanya PPP, Romahurmuziy mengatakan, Emil juga menjanjikan hal tersebut kepadan PKB dan Partai Golkar.

“Lebih baik tidak usah berjanji dengan apa yang tidak pernah bisa ditepati dan penuhi, daripada menjanjikan kepada semua orang yang dia tahu persis kalau janji itu tidak akan bisa dia penuhi semuanya,” kata Romahurmuziy saat ditemui seusai halaqah ulama PPP se-Jawa Barat di Hotel Golden Flower, Jalan Jenderal Sudirman, Kota Bandung, Selasa (5/12/2017).

Romahurmuziy menjelaskan, janji menempatkan kader PPP sebagai wakil gubernur dalam ajang Pilkada Jawa Barat 2018 bukan baru-baru ini dikatakan Emil. Menurut dia, pada saat Surat Keputusan (SK) dukungan belum turun, tepatnya pada saat menjalani safari Ramadhan 2017 ke beberapa daerah di Jawa Barat, Emil sudah menyatakan kebulatan tekad untuk berpasangan dengan salah satu kader PPP yang saat itu masih terdapat dua nama, yakni Uu Ruzhanul Ulum dan Asep Mousul.

“Saya hanya mengingatkan agar Kang Emil berpegang kepada apa yang telah dijanjikan sebelum surat rekomendasi waktu itu terbit dan berpegang kepada hasil survei,” tuturnya.

Baca juga : Jika Uu Ruzhanul Tak Dipilih Jadi Cawagub, PPP Ancam Tinggalkan Ridwan Kamil

Romahurmuziy mengaku kecewa dengan pernyataan Emil sepekan ke belakang yang justru mengumumkan sembilan nama tokoh Jawa Barat yang akan menjadi panelis untuk memilih calon wakil gubernur pendampingnya. Padahal, kata dia, yang disampaikan Emil kepada pihak PPP adalah menentukan pendamping lewat survei singkat di akhir bulan November 2017.

“Saya terkejut surveinya ternyata enggak muncul, tapi yang muncul justru sembilan nama yang kita tidak pernah menerima informasi sebelumnya,” katanya.

Agar ketidakjelasan tidak semakin berlarut-larut, sambung Romahurmuziy, Emil diminta segera menentukan wakil gubernur pendampingnya tanpa harus lewat jalur konvensi. Namun jika hal tersebut tetap dilakukan, PPP akan tetap mendukung Emil dalam Pilkada Jawa Barat selama tidak mengecewakan partai berlambang kabah tersebut.

“Semestinya tidak perlu lagi ada konvensi, tapi kalau itu perlu dilakukan dalam rangka menyelesaikan semua janji yang dia janjikan sejak awal tapi sama-sama tahu dia tidak bisa penuhi ya silakan,” tandasnya.

Baca juga : Nasdem Dorong Saan Mustofa Ikut Konvensi Calon Pendamping Ridwan Kamil

Kompas TV Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, yang akan maju di pemilihan Gubernur Jawa Barat, memastikan tidak akan menerima bantuan dana apapun untuk kampanye pilkada 2018.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X