KILAS DAERAH

Sembari Silaturahim ke Tokoh Ulama, Ganjar Salurkan Zakat ASN Jateng

Kompas.com - 24/11/2017, 17:53 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengunjungi tokoh Nahdlatul Ulama, KH Musthofa Bisri di Rembang, Rabu (22/11/2017) malam. Selain bersilaturahim, kunjungan Ganjar ke tokoh ulama di Jateng juga dilakukan untuk penyaluran bantuan dari hasil zakat para ASN di Pemprov Jateng. 
Kompas.com/Andi KaprabowoGubernur Jateng Ganjar Pranowo mengunjungi tokoh Nahdlatul Ulama, KH Musthofa Bisri di Rembang, Rabu (22/11/2017) malam. Selain bersilaturahim, kunjungan Ganjar ke tokoh ulama di Jateng juga dilakukan untuk penyaluran bantuan dari hasil zakat para ASN di Pemprov Jateng.
|
EditorJosephus Primus

SEMARANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dikenal sebagai sosok pemimpin yang sangat dekat dengan ulama. Hal itu dibuktikannya dengan setiap mengunjungi berbagai daerah di Jawa Tengah, Ganjar selalu sowan ke rumah-rumah para tokoh ulama tersebut.

Baru-baru ini, Ganjar menyambangi kediaman tokoh Nahdlatul Ulama (NU), KH Musthofa Bisri atau akrab disapa Gus Mus di kediamannya, Rembang Jateng. Seminggu sebelumnya, Ganjar juga mendatangi kediaman Habib Syech Abdul Qodir Assegaf di Solo.

"Karena kalau dinas luar kota selalu lewat tokoh-tokoh ulama itu, makanya saya selalu mampir. Ini karena saya sudah akrab dengan tokoh-tokoh ulama tersebut, jauh sebelum saya menjadi gubernur juga sering silaturahmi," kata Ganjar di Semarang, Jumat (24/11/2017).

Ganjar juga tercatat mendatangi sejumlah ulama penting di Jateng lain seperti Habib Luthfi Pekalongan, KH Maemun Zubair Rembang, dan lain sebagainya. Bahkan tak hanya sekali, ia selalu mengunjungi tokoh ulama itu saat melintas di daerahnya.

Saat ditanya apakah kunjungan ke sejumlah tokoh ulama tersebut merupakan ajang pencarian dukungan, Ganjar tegas membantah.

"Tidak ada sangkut pautnya dengan mencari dukungan atau pencalonan saya sebagai gubernur, ini karena saya sudah akrab dengan tokoh-tokoh itu," tegas dia.

Salurkan bantuan

Selain bersilaturahim, kunjungan Ganjar ke para tokoh ulama tersebut juga untuk menyalurkan bantuan. Dia mengatakan, Pemprov Jateng memiliki program zakat yang dipotong dari gaji Aparat Sipil Negara (ASN).

"Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mewajibkan aparatur sipil negara (ASN) mengeluarkan zakat 2,5 persen dari pendapatan. Dana yang terkumpul digunakan untuk membantu pengentasan kemiskinan dan lembaga kegamaan seperti pondok pesantren," terangnya.

Program ini lanjut Ganjar sudah berjalan sejak beberapa tahun lalu dan hasilnya ternyata signifikan. Dalam sebulan terkumpul dana Rp 1,6 miliar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X