Yuk Belajar Membatik dan Membuat Wayang Kulit di Kampung Sondakan

Kompas.com - 02/11/2017, 15:43 WIB
Nampak salah satu warga membatik kain putih pada acara mBatik bareng pada Napak Budaya Samanhoedi di Jalan KH Samanhoedi, Sondakan, Kecamatan Laweyan, Kota Solo, Kamis ( 2/11/2017) siang. KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi Nampak salah satu warga membatik kain putih pada acara mBatik bareng pada Napak Budaya Samanhoedi di Jalan KH Samanhoedi, Sondakan, Kecamatan Laweyan, Kota Solo, Kamis ( 2/11/2017) siang.
|
EditorErlangga Djumena

SOLO, KOMPAS.com - Tak ada kata terlambat untuk belajar. Begitu pula bagi kita yang ingin belajar hingga mendalami batik klasik dan wayang kulit.

Salah satu tempat untuk belajar membatik dan membuat wayang kulit dapat Anda coba di Kampung Wisata di Kelurahan Sondakan, Kecamatan Laweyan, Kota Solo, Jawa Tengah.

Tujuh tahun terakhir, di kampung kelahiran KH Samanhudi, saudagar batik dan pejuang kemerdekaan itu, sekelompok warga terus berjuang mewujudkan kampung wisata. Bukan hanya sekedar tempat berwisata, kampung dibentuk dapat menginspirasi wisatawan belajar membatik, memasak kuliner hingga membuat wayang.

Tak hanya itu. Wisatawan dapat bertukar ide dan pengalaman hingga join bisnis dengan pemilik UKM. Hebat bukan.

Baca juga: Siswa SMA Membatik Massal di Atas Kain Ratusan Meter

"Kampung wisata ini sudah kami rintis sejak tahun 2011. Jumlah UKM yang aktif sekitar 35. Mereka menggeluti kerajinan wayang kulit, batik, craft dan kuliner," kata Ketua Kelompok Sadar Wisata Kelurahan Sondakan-Solo, Albicia Hamzah disela-sela acara Napak Budaya Samanhoedi di Kantor Lurah Sondakan, Kamis (2/11/2017)

Salah satu ruang museum Samanhoedi yang menampilkan foto-foto Samanhoedi di era pra kemerdekaan. KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi Salah satu ruang museum Samanhoedi yang menampilkan foto-foto Samanhoedi di era pra kemerdekaan.
Bersama beberapa warga lainnya, Albi nama panggilan akrabnya, menggugah pemilik UKM untuk berbenah dan mengangkat potensi lokal sebagai tempat wisata budaya. Pasalnya beberapa UKM seperti kerajinan wayang kulit di wilayah Sondakan, produksinya sudah sampai mancanegara.

Sayangnya, meski sudah dikenal banyak orang, pemilik UKM kerajinan wayang kulit jarang memperhatikan kebersihan dan tata tempat produksi. Tempat produksi terkesan apa adanya.

Lain halnya bila tata tempat produksi menarik dan bersih, kata Albi, tentu akan mendatangkan banyak wisatawan.

Untuk menggugah semangat warga berkarya, Pokdarwis Sondakan menggelar Napak Budaya Samanhoedi. Napak budaya itu dimulai dengan acara mBatik Bareng dengan tema Indonesia, Samanhoedi dan Batik.

Nampak puluhan warga dari berbagai latar pekerjaan turut bersama membatik bersama di sepanjang jalan Samanhoedi Solo. Panitia bersiapkan kain sepanjang dua meter plus canting dan cairan untuk membatik.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DIY Siapkan Hotel Mutiara untuk Tampung Dokter dan Perawat Tambahan

Pemprov DIY Siapkan Hotel Mutiara untuk Tampung Dokter dan Perawat Tambahan

Regional
'Jadi Guru Honorer Itu Banyak Membatin, Tidak Tahan kalau Bukan Panggilan Jiwa'

"Jadi Guru Honorer Itu Banyak Membatin, Tidak Tahan kalau Bukan Panggilan Jiwa"

Regional
Kisah Khamdan, Terpilih Jadi Guru Inovatif meski Mengajar di Pedalaman NTT Tanpa Listrik dan Sinyal

Kisah Khamdan, Terpilih Jadi Guru Inovatif meski Mengajar di Pedalaman NTT Tanpa Listrik dan Sinyal

Regional
Cerita Guru Honorer David Berdayakan Lansia untuk Buat Pot Sabut Kelapa: Gaji Minus Tak Masalah

Cerita Guru Honorer David Berdayakan Lansia untuk Buat Pot Sabut Kelapa: Gaji Minus Tak Masalah

Regional
Bahar bin Smith Menolak Diperiksa Polisi, Ini Kata Pengacara

Bahar bin Smith Menolak Diperiksa Polisi, Ini Kata Pengacara

Regional
Seorang Pria Tembak Kepala Ayah Teman Anaknya hingga Tewas

Seorang Pria Tembak Kepala Ayah Teman Anaknya hingga Tewas

Regional
5 Fakta Bocah 8 Tahun Kleptomania di Nunukan, Dicekoki Susu Campur Sabu hingga Ibu Pernah Ditahan di Malaysia

5 Fakta Bocah 8 Tahun Kleptomania di Nunukan, Dicekoki Susu Campur Sabu hingga Ibu Pernah Ditahan di Malaysia

Regional
Kabupaten Cianjur Terancam Zona Merah Covid-19

Kabupaten Cianjur Terancam Zona Merah Covid-19

Regional
Gara-gara Pasien Covid-19 Menolak Diisolasi, Satu Kawasan Dikarantina

Gara-gara Pasien Covid-19 Menolak Diisolasi, Satu Kawasan Dikarantina

Regional
Ketua FPI Pekanbaru dan Seorang Anggotanya Jadi Tersangka

Ketua FPI Pekanbaru dan Seorang Anggotanya Jadi Tersangka

Regional
Suami Bupati dan 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19 Usai Tur ke Bromo, Ganjar: Kurangi Piknik

Suami Bupati dan 36 Pegawai Pemkab Brebes Positif Covid-19 Usai Tur ke Bromo, Ganjar: Kurangi Piknik

Regional
Gentar, Guru Asli Orang Rimba yang Tak Ingin Lagi Warga Pedalaman Ditipu

Gentar, Guru Asli Orang Rimba yang Tak Ingin Lagi Warga Pedalaman Ditipu

Regional
Ayah Angkat Ceritakan Kelamnya Masa Kecil Bocah Diduga Kleptomania

Ayah Angkat Ceritakan Kelamnya Masa Kecil Bocah Diduga Kleptomania

Regional
Aksara Bali di Proyek Rp 22 Miliar Alun-alun Gianyar Keliru

Aksara Bali di Proyek Rp 22 Miliar Alun-alun Gianyar Keliru

Regional
Cerita Dimas, Sukses Kembangkan Budidaya Tanaman Bonsai Kelapa Beromzet Jutaan Rupiah

Cerita Dimas, Sukses Kembangkan Budidaya Tanaman Bonsai Kelapa Beromzet Jutaan Rupiah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X