SKK Migas: Indonesia Tidak Lagi Negara Kaya Minyak Bumi dan Gas

Kompas.com - 02/11/2017, 11:19 WIB
Sejumlah pembicara Edukasi Wartawan SKK Migas - K3S Wilayah Sumbagut. Dari kegiatan ini terungkap bahwa Indonesia tidak lagi kaya Minyak Bumi dan Gas. Bahkan, diketahui semakin krisis dan terus melakukan Impor dari luar untuk memenuhi kebutuhan pemakaian Gas di Indonesia. KOMPAS.COM/ HADI MAULANASejumlah pembicara Edukasi Wartawan SKK Migas - K3S Wilayah Sumbagut. Dari kegiatan ini terungkap bahwa Indonesia tidak lagi kaya Minyak Bumi dan Gas. Bahkan, diketahui semakin krisis dan terus melakukan Impor dari luar untuk memenuhi kebutuhan pemakaian Gas di Indonesia.
|
EditorFarid Assifa

BATAM, KOMPAS.com - Kepala Urusan Administrasi dan Keuangan SKK Migas, Supriono menegeaskan bahwa Indonesia tidak lagi negara kaya minyak dan gas (migas). Bahkan sebaliknya, Indonesia mengalami krisis migas.

Dia mengatakan, kebutuhan konsumsi minyak dalam negeri saat ini adalah 1,6 juta barel per hari (BOPD), sedangkan produksi minyak di Indonesia rata-rata mencapai 800.000 barel per hari.

"Bisa dibayangkan begitu besar impor minyak yang kita lakukan, yang dirata-ratakan sekitar 800.000, bahkan bisa lebih karena sebagian minyak kita diekspor keluar karena tidak bisa dilakukan pengeloaan di dalam negeri," kata Supriono saat membuka kegiatan Edukasi Wartawan SKK Migas-K3S wilayah Sumbagut, Kamis (2/11/2017) di Batam.

Dengan produksi minyak 800.000 per barel per hari, lanjut Supriono, Indonesia kini menempati posisi 29 dari nagera penghasil minyak dengan rata-rata cadangan minyak bumi hanya 0,2 persen dari total cadangan dunia.


"Sementara untuk gas, Indonesia menempati di posisi 14 dari negara penghasil gas dengan rata-rata cadangan gas 1,5 persen dari total cadangan dunia," katanya mejelaskan.

Berdasarkan data SKK Migas, produksi minyak Indonesia per Mei 2016 sebesar 832.000 barel per hari, setara sekitar satu persen produksi minyak dunia.

Baca juga : Singgah di Aceh, Jokowi Sempat Tanya Potensi Migas

"Lain dulu lain sekrang, waktu 2004 boleh kita jaya di Migas, tapi sekarang tidak lagi. Jadi perlu perubahan besar dan kesadaran bahwa Indonesia tidak lagi negara kaya migas," katanya.

Dia menambahkan, tantangan sektor migas tak hanya berupa angka produksi dan cadangan yang menipis, tetapi juga dari harga migas dunia dan fluktuasi nilai tukar mata uang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Talaud Terpilih Tunggu Keputusan Kemendagri: Hasil Pertemuan Harus Dilantik

Bupati Talaud Terpilih Tunggu Keputusan Kemendagri: Hasil Pertemuan Harus Dilantik

Regional
Cerita Pasutri Yanto dan Riska Bayar Persalinan Pakai Koin: Hasil Nabung Selama 9 Bulan

Cerita Pasutri Yanto dan Riska Bayar Persalinan Pakai Koin: Hasil Nabung Selama 9 Bulan

Regional
Partai Golkar Sumut Gelar Fit and Proper Test Calon Kepala Daerah

Partai Golkar Sumut Gelar Fit and Proper Test Calon Kepala Daerah

Regional
Dosen UGM Ciptakan Lidah Elektronik untuk Deteksi Makanan Halal

Dosen UGM Ciptakan Lidah Elektronik untuk Deteksi Makanan Halal

Regional
Rawan Bencana, BPBD Cianjur Siagakan 1.800 Retana di 32 Kecamatan

Rawan Bencana, BPBD Cianjur Siagakan 1.800 Retana di 32 Kecamatan

Regional
Cerita Buruh Tani yang Rela Keluarkan Rp 2 Juta untuk Ikut Kirab Keraton Agung Sejagat

Cerita Buruh Tani yang Rela Keluarkan Rp 2 Juta untuk Ikut Kirab Keraton Agung Sejagat

Regional
Cerita Riska Nekat Bayar Biaya Persalinan Rp 1 Juta Pakai Koin: Saya Sempat Was-was...

Cerita Riska Nekat Bayar Biaya Persalinan Rp 1 Juta Pakai Koin: Saya Sempat Was-was...

Regional
Puskesmas Kembalikan Uang Koin Biaya Persalinan Pasutri Riska dan Yanto, Ini Alasannya

Puskesmas Kembalikan Uang Koin Biaya Persalinan Pasutri Riska dan Yanto, Ini Alasannya

Regional
Bakar Lahan untuk Usir Monyet, Seorang Kakek di Pekanbaru Ditangkap

Bakar Lahan untuk Usir Monyet, Seorang Kakek di Pekanbaru Ditangkap

Regional
Resmikan Masjid, Gubernur Edy: Kita Namakan Masjid Gubsu Biar Adil...

Resmikan Masjid, Gubernur Edy: Kita Namakan Masjid Gubsu Biar Adil...

Regional
Soal Sunda Empire, Dedi Mulyadi: Penyakit Sosial Lama dan Akut

Soal Sunda Empire, Dedi Mulyadi: Penyakit Sosial Lama dan Akut

Regional
Kronologi Penemuan 3 Hektar Lahan Ganja di Lereng Gunung Dempo: Polisi Jalan Kaki 4 Jam

Kronologi Penemuan 3 Hektar Lahan Ganja di Lereng Gunung Dempo: Polisi Jalan Kaki 4 Jam

Regional
103 Rumah di Pulau Ambo, Sulawesi Barat, Terancam Tenggelam akibat Abrasi

103 Rumah di Pulau Ambo, Sulawesi Barat, Terancam Tenggelam akibat Abrasi

Regional
Ternak Babi di Sumut Tidak Akan Dimusnahkan Sebab ASF Beda dengan Flu Burung

Ternak Babi di Sumut Tidak Akan Dimusnahkan Sebab ASF Beda dengan Flu Burung

Regional
Muncul Gerakan 'Save Babi', Pemprov Sumut: Ternak Babi Tak Akan Dimusnahkan Walau Ada Virus ASF

Muncul Gerakan "Save Babi", Pemprov Sumut: Ternak Babi Tak Akan Dimusnahkan Walau Ada Virus ASF

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X