Budayakan Literasi, Sekolah Ini Rutin Terbitkan Buku Karya Siswanya

Kompas.com - 02/11/2017, 06:42 WIB
Para siswa SMAN 1 Banyuwangi dengan buku-buku karyanya. KOMPAS.COM/Ira RachmawatiPara siswa SMAN 1 Banyuwangi dengan buku-buku karyanya.
|
EditorReni Susanti

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Ada hal menarik yang dilakukan SMAN 1 Banyuwangi untuk meningkatkan budaya literasi di kalangan siswanya. Sejak tahun 2015, sekolah yang berada di Jalan Ikan Tongkol Kertosari Banyuwangi menerbitkan buku yang berisi karya siswa.

Sampai saat ini sudah ada lima judul buku yang sudah diterbitkan, yaitu kumpulan puisi tentang Banyuwangi: Cangkir Kopi Olehsari, kumpulan puisi Putih Abu Abu, Asal usul Kebalenan dan cerita rakyat lainnya.

Lalu sekumpulan Dongeng Binatang: Kumbang Koksi dan Daun Kelor serta Analogi Puisi: Kembang Adiwiyata. Buku yang keenam masih dalam proses edit dan akan dirilis pada Desember 2017.

Muttafaqur Rohmah, guru bahasa Indonesia SMAN 1 Banyuwangi kepada Kompas.com Rabu (11/11/2017) mengatakan, buku tersebut adalah kumpulan dari tugas para siswa. Agar terus bisa dibaca, ada inisiatif dari siswa untuk membukukan tugas kelasnya hingga menjadi buku.

"Buku yang pertama adalah yang berjudul Kembang Adiwiyata yang berisi kumpulan puisi yang ditulis siswa. Tapi hanya satu kelas jadi buku pertama memang lebih tipis dibanding keempat buku lainnya," jelas perempuan yang akrab dipanggil Bu Uut tersebut.

(Baca juga : Lawan Hoaks dengan Literasi Digital)

Sementara buku berjudul Asal Usul Kebalenan dan cerita rakyat lainnya, berisi tentang kumpulan cerita rakyat yang mengisahkan asal-usul tempat yang ada di wilayah Kabupaten Banyuwangi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada hampir seratus cerita rakyat dikumpulkan di buku setebal 627 halaman tersebut.

"Dari kesepakatan awal dengan para siswa, mereka bertanya tentang cerita tutur kepada orang-orang tua di sekitarnya. Namun ternyata banyak yang bertanya kepada mbak google. Tapi setidaknya mereka sudah belajar menuliskan kembali cerita klasik dalam bahasa yang asyik. Membudayakan literasi di kalangan siswa," jelas Bu Uut.

Menjadi editor dari buku-buku yang ditulis oleh para siswa SMA, diakui Bu Uut, tidaklah mudah. Sebab bukan hanya membetulkan ejaan tapi ada beberapa naskah yang harus diubah sedikit ceritanya terutama di buku sekumpulan Dongeng Binatang: Kumbang Koksi dan Daun Kelor.

Menurutnya, walau berisi dongeng binatang, alur cerita yang disajikan harus masuk akal.

"Jadi memang ada beberapa naskah yang harus saya sulam lagi agar menjadi sebuah cerita yang utuh," jelasnya seraya mengatakan buku tersebut jadi koleksi perpustakaan dan bisa dibeli masyarakat.

Baca juga : Protes Tere Liye dan Jalan Sunyi Dunia Literasi)

Ilustrasi bukuMaskaRad Ilustrasi buku
Untuk memulai sebuah tulisan, sambung Bu Uut, para siswa kerap kesulitan mengawali dan bingung menulis apa. Biasanya, ia akan memberikan contoh tulisan karyanya sendiri.

Lalu ia meminta siswa untuk mengawali cerita dari konflik, baru kemudian dikembangkan ke cerita yang lebih detail.

"Jadi di setiap buku itu selalu ada satu tulisan saya yang menjadi contoh untuk anak anak," jelasnya.

Sementara itu, Salsa, salah satu siswa SMAN 1 Banyuwangi mengaku tidak mudah membuat naskah cerpen atau puisi. Apalagi dia masih duduk di bangku sekolah dan belum pernah menulis naskah cerpen sama sekali.

"Kalo bingung paling ya baca buku lain sama ngobrol sama bu guru. Nanti ketemu sendiri ide dan alur ceritanya," jelasnya.

Ia sendiri mengaku bangga hasil karyanya bisa dibukukan. Karena biasanya setelah membuat tugas sekolah hasilnya akan ditumpuk saja. Namun dengan dibuat menjadi buku, karyanya bisa dibaca kembali oleh siapappun dan kapanpun. 

"Apalagi pas ada yang mau beli bukunya. Seneng banget tulisan saya dihargai," jelas gadis berjilbab tersebut sambil tersenyum. 

Kompas TV Mapolsek Simokerto Surabaya mendirikan bimbingan belajar secara gratis.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.