Ahmad Dhani Sebut Persoalan "Pribumi" sebagai Reaksi Kejang-kejang - Kompas.com

Ahmad Dhani Sebut Persoalan "Pribumi" sebagai Reaksi Kejang-kejang

Kompas.com - 18/10/2017, 20:45 WIB
Musisi Ahmad Dhani berfoto bersama sejumlah kader Partai Gerindra dalam acara Konferensi Nasional dan Temu Kader Gerindra di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/10/2017).KOMPAS.com/Ramdhan Triyadi Bempah Musisi Ahmad Dhani berfoto bersama sejumlah kader Partai Gerindra dalam acara Konferensi Nasional dan Temu Kader Gerindra di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/10/2017).

BOGOR, KOMPAS.com - Musisi sekaligus politikus Partai Gerindra Ahmad Dhani menilai, ucapan kata " pribumi" yang disampaikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam pidatonya saat resmi dilantik, tidak salah.

Menurut Dhani, orang yang mempermasalahkan hal tersebut harus paham dulu, melanggar pasal berapa dan termasuk ke dalam KUHP atau ITE.

"Kalau saya ditanya apa pribumi itu ada, saya jawab ada. Liat aja kamus Bahasa Indonesia, cari kata pribumi, ada. Kalau di kamus nggak ada, ya nggak ada," ucap Dhani, di Bogor, Rabu (18/10/2017).

Dhani menyebut, sehari setelah Anies-Sandi dilantik sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, banyak pihak yang merasa kejang-kejang. Dhani menyebutnya dengan istilah reaksi kejang-kejang.

"Apalagi yang aktif di grup WhatsApp politik ya. Wah, kelihatan sekali mereka itu kejang-kejang, kelojotan. Bahasanya seperti itu," kata Dhani.

(Baca juga: Ahmad Dhani Resmi Jadi Kader Gerindra)

Sebagai seorang pengamat politik baru, ia menganggap apa yang disampaikan Anies mengenai kata "pribumi" merupakan isu yang seksi.

"Menurut saya, mengangkat isu pribumi itu seksi, untuk bang Anies sebagai politisi yang diperhitungkan di 2019," tutur Dhani.

Anies dilaporkan Jack Boyd Lapian dari Gerakan Pancasila didampingi sejumlah anggota Banteng Muda Indonesia pada Selasa (17/10/2017) malam. Pelaporan tersebut atas tuduhan tindak pidana diskriminatif ras dan etnis. 

Kompas TV Polisi Gerebek Markas Begal di Karawang, 16 Orang Ditangkap


Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X