Turis Asal Belanda Patah Kaki Terperosok Trotoar Bolong di Bandung

Kompas.com - 05/10/2017, 10:24 WIB
Lokasi tempat Marion, turis asal Belanda jatuh di Jalan Ir H Djuanda (Dago), Kota Bandung. Saat ini, trotoar bolong tersebut sudah diperbaiki. 
KOMPAS.com/Dendi RamdhaniLokasi tempat Marion, turis asal Belanda jatuh di Jalan Ir H Djuanda (Dago), Kota Bandung. Saat ini, trotoar bolong tersebut sudah diperbaiki.
|
EditorReni Susanti

BANDUNG, KOMPAS.com - Marion, salah seorang turis berusia paruh baya asal Belanda patah kaki setelah terperosok trotoar bolong di Jalan Ir H Djuanda (Dago), Kota Bandung. Insiden itu terjadi pada Selasa (3/10/2017) malam.

Kejadian itu terungkap dari kicauan salah seorang warganet bernama Sazkia Rosseina Gaziscania, Rabu (4/10/2017) malam. Pengalamannya itu ia tulis dalam akun media sosial Facebook.

Sazkia menceritakan, saat itu ia bersama adiknya melintas di Jalan Dago dengan mengendarai sepeda motor. Laju kendaraannya terhenti saat ia bersama sang adik mendengar suara rintihan orang kesakitan.

"Kebetulan saya baru pulang naik motor berdua si adik, dan mendengar ada suara rintihan minta tolong di trotoar seberang pom bensin Dago, tepatnya di nomor 399. Tadinya mau cuek karena kami dalam kondisi kehujanan dan membawa cucian. Tapi hati berkata lain, adik saya ngerem, saya pun berujar “lihat dulu yuk, siapa tau butuh pertolongan," ucap Sazkia dalam akun facebook-nya.

(Baca juga: Warga Masih Parkir di Trotoar dan Mengamuk Saat Kendaraanya Diderek)

Setelah turun dari kendarannya, rintihan itu berasal dari suara Merion yang terperosok trotoar bolong. Saat itu, Merion ditemani sang suami, Herman yang tengah panik. Ia dan adiknya berupaya menolong Herman, mengangkat tubuh istrinya.

"Dan ternyata Marion, usia 51 tahun, terjeblos di trotoar yg bolong. Katanya kakinya patah, sehingga ia tidak bisa berdiri. Ada suaminya, Herman yg terlihat panik. Saya sendiri tidak berani melihat lukanya. Ada seorang anak SMA yg membantu penerangan dengan senter dari HPnya," tukis Sazkia.

Ia lantas berinisiatif mencari pertolongan dengan menelepon petugas medis. Namun tak kunjung datang. Ia lalu meminta bantuan ke kantor PMI yang jaraknya cukup dekat dari tempat kejadian.

"Saya menawarkan ambulans. Herman setuju. Saya telpon ke 112 (ini adalah satu-satunya nomor emergency di Indonesia yg saya tahu) dan mereka menyarankan saya menelpon ke 119 utk pertolongan ambulans," katanya.

Operator 119 saat itu berjanji mengirimkan dokter dan ambulans. Namun 15 menit berlalu, tidak ada tanda ambulans datang. Adiknya pun pulang dan mengambil mobil, namun kondisi kaki patah dan postur tubuh besar tidak memungkinkan untuk diangkat.  

"Terpikir kantor PMI di sebelah Pom Bensin dan akhirnya adik saya meluncur ke sana. Alhamdulillah, paramedis dan ambulans segera datang dan memberikan pertolongan pertama. I HEART YOU, PMI!!," tulis Sazkia.

(Baca juga: Demi Trotoar Baru, 3.000 Pohon di Sudirman-Thamrin Akan Dipindahkan)

Sazkia sempat diminta Herman untuk menghubungi pihak Hotel Jayakarta, tempat ia menginap. Tak berselang lama, petugas hotel dan pihak travel yang membawa Herman pun datang.

"Tadi sambil menunggu ambulans, Herman meminjam telpon dan meminta saya untuk mencari nomor hotel Jayakarta. Ternyata mereka bersama Panorama Tour, dan Chris, tour leadernya segera datang bersama orang hotel Jayakarta," katanya.

Ia bersama petugas PMI mengantar Marion dan Herman ke RS Santo Borromeus. Setelah dirontgen, Marion mengalami patah di bagian kaki dan rusuk kanan.

"Saya menghubungi 119 dan mengatakan kalau bantuan PMI sudah datang duluan dan saya ikut menemani Herman dan Marion hingga sampai ke UGD RS Borromeus. Setelah dirontgen, terlihatlah patah tulang kaki kiri 2 ruas dan 3 rusuk kanannya. Marion akan menjalani operasi besok, dan sudah mendapatkan penanganan di RS Borromeus," ujar Sazkia.

Sazkia sempat mentautkan ceritanya tersebut kepada Wali Kota Bandung Ridwan Kamil. Cerita Sazkia langsung viral di media sosial.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Orangutan Kalimantan Diselamatkan dari Lembaga Konservasi Tak Berizin di Jateng

Dua Orangutan Kalimantan Diselamatkan dari Lembaga Konservasi Tak Berizin di Jateng

Regional
Kasus Karhutla yang Libatkan 2 Perusahaan di Kalbar Segera Disidangkan

Kasus Karhutla yang Libatkan 2 Perusahaan di Kalbar Segera Disidangkan

Regional
Balita Terseret Ombak di Pantai Goa Cemara Belum Ditemukan

Balita Terseret Ombak di Pantai Goa Cemara Belum Ditemukan

Regional
Lima Pegawai Positif Covid-19, Operasional Bank Banten Tetap Berjalan

Lima Pegawai Positif Covid-19, Operasional Bank Banten Tetap Berjalan

Regional
Meninggal di Surabaya, Pasien Positif Covid-19 Dimakamkan di TPU Ngemplak Salatiga

Meninggal di Surabaya, Pasien Positif Covid-19 Dimakamkan di TPU Ngemplak Salatiga

Regional
Tujuh ASN Positif Covid-19, PN Surabaya Kembali Tutup Pelayanan 2 Pekan

Tujuh ASN Positif Covid-19, PN Surabaya Kembali Tutup Pelayanan 2 Pekan

Regional
Ditemukan Telungkup di Jurang Gunung Piramid, Jasad Multazam Berhasil Dievakuasi Tim SAR

Ditemukan Telungkup di Jurang Gunung Piramid, Jasad Multazam Berhasil Dievakuasi Tim SAR

Regional
Kontak dengan Pedagang Pasar Nglames yang Meninggal akibat Covid-19, 131 Orang Jalani Rapid Test

Kontak dengan Pedagang Pasar Nglames yang Meninggal akibat Covid-19, 131 Orang Jalani Rapid Test

Regional
Istri Dirawat di RS karena Keguguran, Pria Ini Cabuli Anak Tirinya

Istri Dirawat di RS karena Keguguran, Pria Ini Cabuli Anak Tirinya

Regional
Video Viral Warga Ciumi Jenazah Berstatus Probable Covid-19 di Malang, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Warga Ciumi Jenazah Berstatus Probable Covid-19 di Malang, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Ratusan Wisatawan Pantai Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Ratusan Wisatawan Pantai Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Regional
Kulon Progo Catat Kasus Kematian Pertama Akibat Covid-19

Kulon Progo Catat Kasus Kematian Pertama Akibat Covid-19

Regional
Akses Terlalu Ektrem, Petugas TNI di Rokan Hulu Padamkan Karhutla secara Manual

Akses Terlalu Ektrem, Petugas TNI di Rokan Hulu Padamkan Karhutla secara Manual

Regional
Pulang Berenang, Pria di Ambon Ini Temukan Pacarnya Tewas Tergantung

Pulang Berenang, Pria di Ambon Ini Temukan Pacarnya Tewas Tergantung

Regional
Tambah 19 Pasien Positif Covid–19 di Cirebon, 11 di Antaranya Tenaga Kesehatan

Tambah 19 Pasien Positif Covid–19 di Cirebon, 11 di Antaranya Tenaga Kesehatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X