Pilkada Jateng Adem Ayem, Pengamat Khawatir Partisipasi Pemilih Rendah

Kompas.com - 05/10/2017, 05:55 WIB
Sosialisasi Pemilihan Umum Serentak 2019 di Hotel The Wujil Ungaran yang digelar KPU Kabupaten Semarang, Rabu (4/10/2017). KOMPAS.com/Syahrul MunirSosialisasi Pemilihan Umum Serentak 2019 di Hotel The Wujil Ungaran yang digelar KPU Kabupaten Semarang, Rabu (4/10/2017).
|
EditorReni Susanti

UNGARAN, KOMPAS.com - Dinamika politik di Jawa Tengah menjelang Pilkada 2018 dinilai cenderung adem ayem dibanding dua provinsi tetangga, Jawa Barat dan Jawa Timur. 

Di balik adem ayemnya situasi ini ada kekhawatiran tingkat partisipasi pemilih dalam Pilkada Jateng 2018 ini akan lebih rendah.

"Saya kira ini yang perlu diwaspadai. Apakah adem ayem ini kemudian masyarakat tidak akan memilih. Karena sudahlah, lah wong incumbent maju lagi, paling itu lagi (yang jadi)," kata Teguh Yuwono, Pengamat politik dari Universitas Diponegoro, Rabu (4/10/2017).

Teguh mengatakan itu di sela acara Sosialisasi Pemilihan Umum Serentak 2019 di Hotel The Wujil Ungaran yang digelar KPU Kabupaten Semarang.

(Baca juga: Pilkada Jateng, PKB Belum Berani Putuskan Koalisi)

Melihat potensi rendahnya tingkat partisipasi pada Pilkada Jateng 2018, ia meminta semua eleman mulai dari media massa, perguruan tinggi, akademisi, masyarakat, dan pemerintah daerah mendorong dan memastikan seluruh warga yang memiliki hak pilih untuk datang ke tempat pemungutan suara.

Ia berharap seluruh pemilih menggunakan hak pilihnya. Sebab menurut Teguh, tugas menyosialisasikan Pilkada Jateng 2018 tidak hanya domain KPU.

"KPU itu memang diberi amanat itu tapi tidak semuanya. Pemeritah daerah juga, apalagi parpol, sudah jelas harus membantu sosialisasi," ujarnya.

Ia mengungkapkan, sampai sekarang figur-figur calon gubernur yang akan maju pada Pilkada Jateng 2018 belum jelas. Kendati dominasi partai politik sudah jelas, yakni PDI Perjuangan.

Menurut Teguh, semua Parpol di Jawa Tengah saat ini menunggu keputusan PDI-P sebagai partai parlemen dengan kursi terbanyak di Jawa Tengah terkait siapa yang akan diusung dalam Pilkada 2018 nanti.

"Apa yang diputuskan PDI-P, itu yang akan direspons. Jangankan kok PDI-P bangun, PDI-P tidur saja mereka shooting. Kuncinya di Jawa Tengah ada di PDI-P," jelasnya.

(Baca juga: Untuk Pilkada Jateng, PKS Paling Intens Komunikasi dengan Gerindra)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Regional
Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Regional
Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Regional
Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Regional
Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Regional
Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Regional
Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Regional
Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Regional
Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Regional
Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Regional
Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Regional
Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Regional
Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Regional
Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X