Pengrajin Batik Kendal Mulai Melirik Corak Jumput

Kompas.com - 01/10/2017, 20:28 WIB
Sugeng, pengrajin batik asal Kendal. KOMPAS.com/SLAMET PRIYATINSugeng, pengrajin batik asal Kendal.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

KENDAL, KOMPAS.com - Pengrajin batik di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, mulai mengembangkan kain bercorak jumput.

Menurut salah satu pengrajin batik Kendal, Sugeng Priyadi Oetomo, kain corak jumput mulai disukai penyuka batik sejak tahun 2015-an.

"Sekarang permintaan batik corak jumput mulai banyak," kata Sugeng, Minggu (1/10/2017) sore.

Sugeng yang tinggal di Jalan Waluyo, Pegulon, Kendal, itu mengatakan bahwa proses pembuatan corat jumput sangat sederhana dan mudah. Pengrajin hanya menjumput kain, lalu mengikatnya dengan karet.

"Lalu kita warnai. Kita tinggal memilih warna dan berapa macam warnanya," ujarnya.

Harga batik corak jumput ini sekitar Rp 150.000 per lembar. Pembeli bisa memesan sesuai keinginannya.

Desiner batik Widya Kandhi Susanti mengatakan, corak jumput terkesan modern. Corak ini biasanya digunakan oleh orang yang tidak begitu suka batik atau tidak suka motif batik yang.

"Tapi sebetulnya yang disebut batik dan yang diakui Unesco itu batik yang melalui proses malam atau menggunakan malam, seperti batik cap dan tulis," kata dia.

Mantan Bupati Kendal itu mengatakan, corak jumput sebetulnya bukanlah jenis batik karena tidak melalui poses seperti membuat batik.

Corak jumput tercipta lewat permainan pada warna dan cara menjumputnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Pejabat Pemkab Jember Bakal Dipanggil Paksa Polisi Hadiri Rapat Angket

4 Pejabat Pemkab Jember Bakal Dipanggil Paksa Polisi Hadiri Rapat Angket

Regional
Kapal Kayu Bawa 14 Penumpang Tenggelam di Banggai Laut, Sulawesi Tengah

Kapal Kayu Bawa 14 Penumpang Tenggelam di Banggai Laut, Sulawesi Tengah

Regional
Limbah Minyak Hitam Cemari Perairan Bintan, Plt Gubernur Kepri Marah

Limbah Minyak Hitam Cemari Perairan Bintan, Plt Gubernur Kepri Marah

Regional
Harimau Pemangsa Manusia di Muara Enim Bakal Dilepas ke Habitat Semula

Harimau Pemangsa Manusia di Muara Enim Bakal Dilepas ke Habitat Semula

Regional
Kronologi Oknum Guru Pukul Mantan Siswa dengan Besi Tiang Net Bulu Tangkis

Kronologi Oknum Guru Pukul Mantan Siswa dengan Besi Tiang Net Bulu Tangkis

Regional
Ibunda Eksekutor Hakim PN Medan: Anak Saya Penyayang, Membunuh Binatang Pun Tidak Akan Tega

Ibunda Eksekutor Hakim PN Medan: Anak Saya Penyayang, Membunuh Binatang Pun Tidak Akan Tega

Regional
Wali Kota Hendi Minta Keunggulan Kelurahan Plamongansari Dipertahankan

Wali Kota Hendi Minta Keunggulan Kelurahan Plamongansari Dipertahankan

Regional
Anggota Brimob Todong Warga dan Lepaskan Tembakan di Lokasi Wisata, Kapolres Polman Minta Maaf

Anggota Brimob Todong Warga dan Lepaskan Tembakan di Lokasi Wisata, Kapolres Polman Minta Maaf

Regional
Kronologi Anggota Brimob Todongkan Senjata ke Warga dan Lepaskan Tembakan gara-gara Karcis

Kronologi Anggota Brimob Todongkan Senjata ke Warga dan Lepaskan Tembakan gara-gara Karcis

Regional
Niat Prank Bunuh Diri di Jembatan, Mahasiswi di Bali Diamankan Warga

Niat Prank Bunuh Diri di Jembatan, Mahasiswi di Bali Diamankan Warga

Regional
Siswa SMK Ini Ciptakan Tangan Robot Khusus Disabilitas dengan Harga Murah

Siswa SMK Ini Ciptakan Tangan Robot Khusus Disabilitas dengan Harga Murah

Regional
Kasus Korupsi Hibah Pilwalkot, Eks Sekretaris KPU Makassar Divonis 5 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Hibah Pilwalkot, Eks Sekretaris KPU Makassar Divonis 5 Tahun Penjara

Regional
Dibentak dan Dikeroyok Warga, Alasan Anggota Brimob Todongkan Senjata dan Lepaskan Tembakan Berkali-kali

Dibentak dan Dikeroyok Warga, Alasan Anggota Brimob Todongkan Senjata dan Lepaskan Tembakan Berkali-kali

Regional
Sejumlah Pejabat Pemkab Mojokerto dan Nganjuk Diperiksa KPK

Sejumlah Pejabat Pemkab Mojokerto dan Nganjuk Diperiksa KPK

Regional
Hasil Forensik Tak Ditemukan Tanda Penganiayaan dalam Kerangka Manusia di Bandung

Hasil Forensik Tak Ditemukan Tanda Penganiayaan dalam Kerangka Manusia di Bandung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X