Gumbregan, Tradisi "Ulang Tahun" Hewan Ternak di Yogyakarta

Kompas.com - 27/09/2017, 08:11 WIB
Sesepuh dusun Memberikan makan pada ternak saat tradisi gumbrekan. KOMPAS.com/Markus YuwonoSesepuh dusun Memberikan makan pada ternak saat tradisi gumbrekan.
|
EditorReni Susanti

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Tradisi masyarakat di Indonesia cukup beragam, bahkan sampai saat ini masih dilestarikan. Seperti tradisi Masyarakat Gunungkidul, Yogyakarta, yang bernama tradisi Gumbregan.

Tradisi gumbregan atau yang dikenal ulang tahun ternak, sudah ada sejak ratusan tahun lalu. kSeperti yang dilakukan warga Padukuhan Blimbing, Desa Karangrejek, Kecamatan Wonosari, Gunungkidul, Selasa (26/9/2017) petang.

Warga membuat gunungan ketupat di lapangan balai padukuhan setempat. Setelah didoakan bersama ternak oleh para sesepuh, gunungan lalu diperebutkan.

"Kami percaya jika mendapatkan ketupat bisa membawa rezeki bagi kami. Salah satunya hewan ternak kami sehat dan bisa beranak pinak," tutur Sunarti, salah seorang warga.

(Baca juga: Ribuan Warga Yogya dan Jateng Ikuti Tradisi Keliling Benteng Keraton Tanpa Bicara)

Setelah itu, para sesepuh dusun setempat memberikan ketupat bagi para sapi. Bagi para petani, hewan ternak di desa merupakan salah satu media untuk bercocok tanam atau membantu mengolah ladang.

Sedangkan kotorannya bisa digunakan untuk pupuk. Dalam perkembangannya, ternak seperti sapi dan kambing menjadi investasi. Lewat hewan ternak inilah, warga menabung.

"Dengan tradisi ini kami bersyukur kepada Tuhan, atas ternak yang sehat," ucapnya.

Ketua Dewan Kebudayaan Kabupaten Gunungkidul, CB Supriyanto mengatakan, dalam tradisi gumbregan, warga membuat berbagai makanan tradisional yang berasal dari hasil bumi. Mulai dari ketupat, ketela, kimpul, trembili, jadah, hingga kolak pisang.

Selain itu, warga membungkus nasi putih beserta lauk pauknya dengan daun pisang yang dibentuk lancip.

(Baca juga: Tradisi Nganggung di Pangkal Pinang Ajarkan Semangat Gotong Royong)

 

Supriyanto menjelaskan, tradisi ini sebagai ungkapan rasa syukur karena Tuhan memberikan kehidupan dan rezeki lewat hewan ternak. Tradisi ini digelar pada bulan Sura atau Muharam, bulan yang dianggap sakral oleh masyarakat Jawa.

"Tradisi ini hampir merata di seluruh kabupaten dan digelar setahun sekali. Masyarakat bersyukur karena diberikan rezeki. Dimana ternak kami telah membantu mengolah lahan dan menopang kehidupan. Masyarakat percaya (jika menggelar Gumbrekan) ternak mereka akan sehat dan berkembang biak," tuturnya. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X