Kompas.com - 20/09/2017, 10:55 WIB
Polisi membongkar makam Hilarius Chritian Event Raharjo (15) di TPU Perumda, Kelurahan Cipaku, Bogor Selatan, Kota Bogor, Selasa (19/9/2017). KOMPAS.com/Ramdhan Triyadi BempahPolisi membongkar makam Hilarius Chritian Event Raharjo (15) di TPU Perumda, Kelurahan Cipaku, Bogor Selatan, Kota Bogor, Selasa (19/9/2017).
|
EditorFarid Assifa

BOGOR, KOMPAS.com - Kepolisian terus mengusut kasus kematian Hilarius Christian Event Raharjo (15), siswa SMA Budi Mulia yang tewas setelah dipaksa berduel ala gladiator oleh seniornya.

Untuk mengetahui penyebab kematian Hilarius, polisi langsung mengupayakan tindakan otopsi setelah mendapat persetujuan dari keluarga korban.

Selasa (19/9/2017), tim forensik Polda Jawa Barat yang dipimpin Spesialis Forensik Dokter Kesehatan (Dokes) Polda Jawa Barat Komisaris Polisi Ihsan Wahyudi membongkar makam dan mengotopsi jasad korban.

Dalam proses otopsi itu, polisi menemukan beberapa kelainan di dalam organ dalam jasad korban. Ihsan menduga, kelainan itu disebabkan karena kekerasan.

"Ada beberapa organ dalam yang kita jumpai kelainan. Mungkin akibat kekerasan," ucap Ihsan, Selasa.

Selain itu, tim forensik juga melihat kondisi jasad korban yang belum membusuk. Menurut Ihsan, hal itu sangat membantu forensik dalam melakukan otopsi.

"Kita jumpai pembusukan yang terhambat, ada beberapa bagian tubuh yang masih bagus. Kemungkinan jenazah ini diformalin, jadi kita terbantu," kata Ihsan.

Baca juga: Forensik Temukan Kelainan di Organ Dalam Siswa yang Tewas Duel Ala Gladiator

Sementara itu, Kepala Satuan Reskrim Polresta Bogor Kota Komisaris Polisi Choerudin mengatakan, ada titik terang dalam kasus itu setelah tim forensik melakukan otopsi jasad korban. Pemeriksaan terhadap sejumlah saksi pun terus dilakukan.

Choerudin menyebut, sejauh ini sudah 17 saksi yang telah diperiksa, termasuk dari pihak sekolah.

"Dari hasil otopsi itu, jasadnya terbilang masih utuh. Dari kasat mata sudah bisa menentukan kematian korban," ungkapnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.