Kompas.com - 20/09/2017, 08:05 WIB
 Sebuah video yang menunjukkan seorang wanita pengendara sepeda motor memaki-maki Polisi Wanita (Polwan) anggota Satlantas Polres Semarang menjadi viral di media sosial. Video berdurasi sekitar 53 detik ini diambil di Jalan Letjend Suprapto Ungaran pada Selasa (19/9/2017) pagi. Screenshot Youtube Sebuah video yang menunjukkan seorang wanita pengendara sepeda motor memaki-maki Polisi Wanita (Polwan) anggota Satlantas Polres Semarang menjadi viral di media sosial. Video berdurasi sekitar 53 detik ini diambil di Jalan Letjend Suprapto Ungaran pada Selasa (19/9/2017) pagi.
|
EditorFarid Assifa

UNGARAN, KOMPAS.com - Briptu Isma Hari Gusti Dharma mengaku insiden di Jalan Letjen Suprapto, Ungaran, pada Selasa (19/9/2017) pagi sebagai pengalaman yang tidak akan pernah ia lupakan.

Selama delapan tahun menjadi polisi, baru kali ini ia menjadi sasaran kemarahan seorang pengguna jalan yang semestinya ditilang lantaran melanggar peraturan lalu lintas.

"Saya dimarahi bahkan sampai dikata-katain. Padahal saya sudah bilang ke ibunya kalau kita sama-sama wanita, sehingga harusnya bicaranya lebih halus," kata Isma, panggilan akrab Briptu Isma Hari Gusti Dharma, Rabu (20/9/2017) pagi.

Seperti dikabarkan sebelumnya, sebuah video yang menunjukkan seorang wanita pengendara sepeda motor marah-marah kepada polisi wanita (polwan) anggota Satlantas Polres Semarang menjadi viral di media sosial.

Video berdurasi sekitar 53 detik ini diambil di simpang tiga DPRD Kabupaten Semarang dari sisi Jalan Letjen Suprapto Ungaran pada Selasa (19/9/2017) pagi.

Dalam video tersebut tampak wanita pengendara sepeda motor Honda Beat bernopol H 6876 TI tidak terima ketika polwan tersebut memintanya kembali ke belakang marka. Wanita tersebut berhenti sekitar 10 meter melewati marka saat lampu lalu lintas menyala merah.

"Saat itu saya hendak melihat surat-surat kendaraannya, tapi ibu ini makin menjadi-jadi marahnya. Akhirnya hanya kami beri peringatan supaya lebih taat rambu-rambu demi keselamatan dirinya dan pengendara lain," tandasnya.

Baca juga: Viral, Video Emak Pelanggar Marka Jalan Marah-marah ke Polwan

Sementara itu, Kasatlantas Polres Semarang, AKP Dwi Nugraha mengatakan identitas perempuan dalam video yang viral tersebut sudah diketahui. Tetapi dari catatan petugas, empat bulan yang lalu wanita tersebut pernah terkena razia lalu lintas karena mengendarai motor tidak memakai helm. Padahal di sepeda motornya tergantung helm.

"Dulu juga sama, marah-marah juga. Akhirnya bapaknya datang minta maaf, kemudian menjelaskan kalau anaknya agak berubah setelah ditinggal suaminya," kata Dwi.

Kepada pengguna jalan, Dwi berharap supaya kejadian serupa tidak terulang kembali. Saran dan imbauan petugas hendaknya dipatuhi demi menjaga keselamatan pribadi dan pengendara lainnya di jalan raya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X