Mirip di Jepang, Saluran Irigasi di Bantul Jernih dan Dipenuhi Ikan

Kompas.com - 06/09/2017, 09:36 WIB
Ribuan Ikan di saluran Irigasi dusun Singosaren, Imogiri, Bantul KOMPAS.com/Markus YuwonoRibuan Ikan di saluran Irigasi dusun Singosaren, Imogiri, Bantul
|
EditorErlangga Djumena

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Dalam beberapa minggu terakhir warganet di Yogyakarta dikejutkan dengan foto saluran irigasi yang dipenuhi dengan ikan warna warni. Aliran irigasi itu berada di wilayah RT 04 Dusun Singosaren, Desa Wukirsari, Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul.

Pada saluran irigasi yang menuju ke sawah desa setempat selebar 1,2 meter itu terdapat ribuan ikan didominasi jenis nila berwarna kuning keemasan berenang bebas di air jernih dan bersih bebas sampah.

Indah dan bersihnya saluran sepanjang 100 meter yang berhulu di Sungai Opak ini tak lepas dari upaya warga dan kelompok pemuda sekitar. Awalnya mereka prihatin dengan banyaknya sampah di aliran irigasi tersebut.

"Bulan Maret lalu isunya tentang lingkungan. Teman-teman dan warga di sini ada kepedulian tentang lingkungan, selokan dibersihkan, dan ditaruh ikan," kata Ari Ahmad Zulfahmi, salah seorang pengelola sanggar 'Anak Zaman' yang berada tak jauh dari lokasi, Selasa (5/9/2017).

Baca juga: Di Desa Ini, Selokan Sampah Disulap Jadi Berair Jenih dan Penuh Ikan

 

Akhirnya pada bulan Mei, setelah dilakukan pembersihan irigasi, dan pembuatan pembatas, masyarakat menabur ikan. Total ada sekitar 8.000 an ikan jenis nila yang disebar, yang berasal dari masyarakat dan bantuan pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengantisipasi ikan hilang terbawa arus dia memasang filter yang terbuat dari jaring dari kawat di sisi hilir. Sedangkan pada bagian hulu dipasang semacam kincir air yang tengah diproses menjadi alat penggaruk sampah otomatis.

"(Memilih) Ikan nila karena ini proses edukasi kepada warga, dan pendekatannya menggunakan ikan konsumsi. Agar masyarakat tertarik, ada sifat ekonomis. Ke depan akan akan dikurangi (ikan nila), akan ditaruh ikan lokal," ucap dia.

Anggota Kelompok Pemuda Tansah Bejo, Arif Irwansyah, menyebutkan, saat ini warga tengah mempersiapkan bambu yang disusun dan dipasang di salah satu sudut tepi saluran irigasi. Hal ini untuk memudahkan warga yang ingin bermain atau memberi pakan ikan.

Menurut dia, belakangan ini wilayah RT 04 sering didatangi wisatawan dari berbagai daerah. Mereka penasaran sekaligus tertarik ingin melihat dari dekat saluran irigasi yang mirip dengan selokan di Jepang ini.

"Dari Jakarta ada. Pupuk Kaltim juga pernah," ujarnya.

Lingkungan RT 04 Dusun Singosaren, Wukirsari, Imogiri yang masih asri, pepohonan di kanan-kiri jalan antar dusun serta pekarangan rumah yang hijau ikut mendukung suasana wilayah itu.

Menurut dia, adanya saluran bersih dan penuh ikan itu tak lepas dari Mutohar warga setempat yang saat ini didapuk sebagai pembina Kelompok Pemuda Tansah Bejo. "Sebenarnya itu ide pak Mutohar," ucap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Regional
Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X