Paus Terdampar di Ternate Akhirnya Dikubur dengan Bantuan Alat Berat

Kompas.com - 20/08/2017, 21:42 WIB
Paus yang terdampar di pantai Kota Ternate, Maluku Utara akhirnya dikubur, Minggu (20/8/2017) KOMPAS.com/YAMIN ABD HASANPaus yang terdampar di pantai Kota Ternate, Maluku Utara akhirnya dikubur, Minggu (20/8/2017)
|
EditorDian Maharani

TERNATE,KOMPAS.com - Setelah terdampar kurang lebih 4 hari di perairan Kelurahan Takome, Kota Ternate, Maluku Utara, akhirnya paus yang diketahui berjenis kelamin betina dikuburkan Minggu (20/8/2017).

Mamalia raksasa itu dikuburkan di bibir pantai yang tak jauh dari lokasi terdamparnya. Untuk proses penguburannya, Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Ternate menurunkan alat berat berupa escavator. Alat berat dibutuhkan karena bobot paus yang berat dan tubuh paus itu mulai hancur.

“Kedalaman penggalian 3 meter, lebar 4 meter dan panjang 17 meter,” kata Iskandar, pegawai DKP Kota Ternate.

Penguburan tadi memakan waktu cukup lama yakni kurang lebih 4 jam, selain karena medan yang sedikit sulit, juga karena bau menyengat yang keluar dari mamlia laut itu.


 

Baca: Paus yang Terdampar di Ternate Mulai Membusuk

Paus yang terdampar di pantai Kota Ternate, Maluku Utara akhirnya dikubur, Minggu (20/8/2017)KOMPAS.com/YAMIN ABD HASAN Paus yang terdampar di pantai Kota Ternate, Maluku Utara akhirnya dikubur, Minggu (20/8/2017)
Masyarakat yang turut menyaksikan proses penguburan ikan itu, terpaksa menutup hidung karena tak tahan dengan bau menyengat.

“Dalam penguburan ini juga diadakan sosialisasi penyadaran masyarakat untuk mensosialisasikan bahwa paus dilindungi Undang-undang,” kata Iskandar lagi.

Ikan itu, terdampar di perairan Kota Ternate sejak 17 Agustus 2017 lalu. Warga setempat sempat berusaha memindahkan dengan menariknya menggunakan bantuan mobil, namun tak berhasil.

Baca: Ketemu Paus Terdampar? Ini yang Bisa Anda Lakukan

Kompas TV Nelayan asal Pomalaa, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, menemukan hiu paus di Perairan Laut Pulau Maniang. Binatang langka yang dilindungi ini, ditemukan nelayan saat tengah melaut. Terkait keberadaan mamalia ini, Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Kolaka akan melakukan pengkajian apakah binatang itu menetap di Pulau Padamarang ataukah berimigrasi ke tempat lain. Untuk sementara, hiu paus ini akan dibiarkan di habitatnya dan pemerintah akan memberikan perlindungan secara maksimal.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Karawang Mengalokasikan hingga 20 Persen Beasiswa untuk Santri

Pemkab Karawang Mengalokasikan hingga 20 Persen Beasiswa untuk Santri

Regional
Bupati Trenggalek Berharap Santri Menjadi Pelopor Toleransi dan Perdamaian

Bupati Trenggalek Berharap Santri Menjadi Pelopor Toleransi dan Perdamaian

Regional
Fakta Lengkap Kasus 4 Kucing Disiksa di Pontianak, Pelaku Jalani Tes Kejiwaan hingga Satu Ekor Mati

Fakta Lengkap Kasus 4 Kucing Disiksa di Pontianak, Pelaku Jalani Tes Kejiwaan hingga Satu Ekor Mati

Regional
Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Regional
Ganjar: Ramalan Santri tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Ganjar: Ramalan Santri tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Regional
Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Regional
Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Regional
Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Regional
Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Regional
Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Regional
Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Regional
Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Regional
Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Regional
Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X