Kompas.com - 17/08/2017, 16:35 WIB
Upacara Indonesia di halaman Graha Maria Annai Velangkanni Medan, Kamis (17/8/2017) KOMPAS. com / Mei LeandhaUpacara Indonesia di halaman Graha Maria Annai Velangkanni Medan, Kamis (17/8/2017)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

MEDAN, KOMPAS.com - Nilai-nilai Pancasila mulai dilupakan. Sila Persatuan Indonesia nyaris hilang di benak rakyat Indonesia akibat hempasan isu intoleransi. Padahal, sudah 72 tahun negara ini menyatakan kemerdekaannya maknanya.

Perjuangan para pahlawan mendapatkan kemerdekaan seperti dongeng. Masih pedulikah kita dengan keutuhan Indonesia?

Kompas.com menjawabnya dengan melakukan eksperimen sosial Upacara HUT Kemerdekaan Republik Indonesia ke-72 di halaman rumah ibadah di tujuh kota sebagai bentuk keprihatinan atas banyaknya konflik yang timbul akibat perbedaan.

Anggota DPRD Sumatera Utara, Sutrisno Pangaribuan, dalam doanya bersyukur dan berterima kasih atas kesempatan yang indah sehingga dapat berkumpul merayakan kemerdekaan RI. Dia mengajak peserta upacara untuk mengenang kembali mereka yang telah mendahului.

"Para pahlawan bangsa yang telah memberikan dirinya bagi kemerdekaan Indonesia. Mereka yang telah mengorbankan segalanya demi kemerdekaan yang tidak mereka nikmati. Ya Tuhan Allah, semoga Engkau berkenan atas cinta kasih yang mereka berikan untuk bangsa ini," ucapnya.

Doa itu diucapkannya  di hadapan peserta peringatan HUT RI di Graha Maria Annai Velangkanni, Kecamatan Medan Tuntungan, Sumatera Utara, Kamis (17/8/2017).

Sudah 72 tahun Indonesia merdeka, dia berharap bangsa ini tetap optimistis menatap masa depan meski berbagai cobaan dan ujian terhadap perbedaan senantiasa mengiringi perjalanan sejarah bangsa. Pengaruh buruk dari luar dan dinamika tidak sehat dari dalam mengambil tempat dalam kemerdekaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kirimlah kami menjadi pembawa damai, yang membebaskan yang terkurung, tertahan, tertawan akibat kebenaran. Merawat yang terluka, memungut yang terlupa, mengumpulkan yang terserak, menjemput yang tertinggal," katanya mengakhiri doa.

Pastor James Bharataputra SJ (60), Rektor Graha Maria Annai Velangkanni, dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada semua tamu, undangan dan peserta upacara yang hadir.

Dia bilang, tujuan dari upacara HUT Kemerdekaan RI ini untuk memperlihatkan kepada masyarakat tentang toleransi umat beragama.

"Kita ingin tampilkan bagaimana penghargaan terhadap perbedaan budaya, etnis dan agama mengingatkan kita tentang kesatuan Indonesia. Ini suar kepada dunia, kita ingin mengajak masyarakat untuk dapat Jernih Melihat Dunia," kata James.

Upacara Indonesia pada 17 Agustus 2017 di halaman rumah ibadah yang serentak dilakukan di tujuh kota di Indonesia ini, adalah eksperimen sosial yang dilakukan Kompas.com.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.