Ke Bukit Jamur “Melihat Negeri di Atas Awan” Halaman all - Kompas.com

Ke Bukit Jamur “Melihat Negeri di Atas Awan”

Kompas.com - 16/08/2017, 17:41 WIB
Suasana Bukit Jamur, Bengkayang, Pontianak, Kalimantan Barat.DINO UMAHUK Suasana Bukit Jamur, Bengkayang, Pontianak, Kalimantan Barat.

“Kadang kita menemukan teman, sahabat, saudara di tempat yang tidak kita duga. Dan mungkin juga cinta. Tapi yang paling menyenangkan dalam sebuah perjalanan adalah menemukan itu semua, termasuk cinta. Apa pun bentuknya”.


PENGGALAN sajak Mahameru karya Ken Ariestyani ini sengaja saya kutip sebagai pembuka untuk membawa kita pada sebuah tempat bernama Bukit Jamur.

Ya, Bukit Jamur adalah salah satu obyek wisata yang cukup terkenal di Kabupaten Bengkayang, Provinsi Kalimantan Barat.

Sesuai dengan namanya, Bukit Jamur kini gaungnya menjamur ke mana-mana. Hampir semua masyarakat Kalimantan Barat mengetahui keindahan Bukit Jamur ini, meskipun belum semua dari mereka pernah ke sana.

Hamparan bebatuan di puncak bukit nan indah ini, kerap menjadi latar para pengunjung untuk berfoto atau sekadar mengabadikan kenangan.

Selain dikenal dengan nama Bukit Jamur, penduduk setempat juga menyebut bukit ini dengan julukan “Gunung Batu”.

Terletak di Desa Belangko, Bukit Jamur bisa dikatakan sebagai Mahamerunya Kalimantan Barat, sebab keindahannya memang mirip dengan keindahan gunung Mahameru di Jawa Timur.

Menginap di puncak bukit

Namun jika pengunjung ingin merasakan sensasi bagaimana keindahan awan saat matahari terbit seperti di puncak Mahameru, pengunjung harus berangkat sebelum matahari terbit atau berangkat pada sore hari dan menginap di puncak bukit.

Keindahan alam saat menuju Bukit Jamur juga tidak kalah indahnya. Perjalanan ke Bukit Jamur dapat ditempuh dengan mengendarai kendaraan roda dua, maupun roda empat dengan jarak tempuh lebih kurang enam kilometer dari kota Bengkayang, atau sekitar 15 menit perjalanan darat.

Namun untuk menuju ke puncak bukit, pengunjung harus mendaki dengan berjalan kaki dengan waktu tempuh antara satu sampai dua jam.

Pengunjung harus menyusuri jalan setapak yang dibuat oleh warga setempat. Anda akan menyusuri hutan rimba dengan pepohonan nan rindang serta sungai-sungai kecil, juga padang rumput ilalang setinggi dada yang menemani sampai ke puncak.

Lokasi obyek wisata ini memang sangat strategis dan mudah diakses oleh pengunjung. Oh iya, di kawasan wisata ini belum tersedia tempat parkir atau penitipan kendaraan, namun pengunjung dapat menitipkan kendaraan kepada warga di permukiman dekat bukit.

Tempat ini memang masih asli. Udara yang segar dan pemandangan yang hijau akan menyegarkan pikiran.

Pengunjung dapat merasakan keaslian alam yang benar-benar murni dari alam. Sungguh sebuah keindahan yang pantas dikagumi dan disyukuri.

Sebelum mencapai Bukit Jamur, pengunjung akan melewati sebuah jembatan gantung yang diberi nama “Jembatan Cinta”. Saya sendiri, lupa menanyakan nama sebenarnya dari jembatan gantung ini.

Suasana Bukit Jamur, Bengkayang, Pontianak, Kalimantan Barat.DINO UMAHUK Suasana Bukit Jamur, Bengkayang, Pontianak, Kalimantan Barat.

Menurut David (23tahun), pemuda asal Bengkayang yang menemani perjalanan saya, disebut jembatan cinta karena pada sore hari banyak muda-mudi berkumpul di jembatan yang menggantung di atas Sungai Sebalo ini untuk mencari pasangan hidup.

Sungai Sebalo adalah sebuah sungai dengan kandungan emas yang tinggi. Di sungai itu warga setempat mendulang emas secara tradisional.

Di tengah perjalanan, pengunjung dapat melihat kolam bekas penambangan emas yang dilakukan oleh masyarakat setempat. Mereka terbiasa menyebutnya dengan julukan Dompeng.

Jamur dan jemur

Perjalanan menuju Bukit Jamur adalah perjalanan ke arah “negeri di atas awan” dengan potensi wisata yang besar.

Dari puncak bukit, pengunjung dapat menyaksikan puncak bukit-bukit yang bertebaran nun di seberang lembah, permukiman penduduk, sawah dan ladang yang menghampar bak permadani. Pengunjung juga dapat melihat seluruh pemandangan Kota Bengkayang.

Selain menikmati indahnya matahari terbit, hamparan awan dan keindahan yang mempesona di pagi hari, pengunjung juga dapat merasakan keagungan alam di waktu malam.

Hamparan bintang di langit, kelap-kelip lampu kota Bengkayang, suara-suara binatang malam, dan dinginnya sepoi angin. Pengunjung juga dapat merasakan kesunyian saat berada di sini jauh dari kota yang penuh dengan lalu lalang kendaraan.

Percayalah, perjalanan yang cukup melelahkan ke puncak akan terbayar dengan pemandangan indah dan mempesona yang membentang sepanjang mata memandang.

Tentang asal-muasal mengapa bukit ini bernama jamur sebetulnya tidak ada kaitannya sama sekali dengan jamur. Sebab selain tidak ada jamur dalam jumlah banyak yang dapat diwakilkan sebagai sebuah nama, bukit ini juga tidak memiliki bentuk yang mirip dengan jamur. Bahkan sepanjang jalur pendakian, jamur pun susah ditemui.

Namun demikian, dari cerita warga yang kami temui di perjalanan, terungkaplah sebab-musabab mengapa kawasan ini disebut bukit jamur yang dalam bahasa setempat berarti jemur.

Jadi, bukan jamur dalam arti tumbuhan, melainkan disebut jamur karena pada jaman dulu masyarakat setempat menjadikan kawasan ini sebagai tempat menjemur padi hasil panen.

Bukit Jamur mulai ramai beberapa tahun terakhir. Bahkan sempat menjadi perbincangan hangat di media-media sosial. Setiap akhir pekan atau hari libur, ada saja pendaki yang berkemah, terutama para muda-mudi. Kebanyakan dari mereka tiba sore hari.

Ada yang berkelompok, ada yang datang berpasang-pasangan, dengan bekal tenda dan makanan siap saji secukupnya. Ada pula yang membawa gitar dan alat pemutar musik.

Malam harinya para pengunjung akan membuat api unggun sebagai penghangat badan sekaligus penerang dan berkumpul bersama rekan-rekan lainnya sambil bercerita dan bercanda.

Mereka seakan merasakan sensasi indahnya persahabatan dan memadu kisah-kasih di atas awan. Sungguh, Bukit Jamur adalah sebuah pesona keindahan tiada tara.

Namun sangat disayangkan keindahan Bukit Jamur kini mulai tergerus. Banyak pengunjung meninggalkan tumpukan sampah beserakan di sepanjang jalan yang dilewati. Hal sama pun terdapat di puncak bukit yang tak seberapa luas itu.

Tiada keindahan yang abadi bila tidak dijaga dan dirawat dengan cinta. Maka sudah saatnya pemerintah menaruh perhatian serius terhadap keberadaan obyek wisata Bukit Jamur, agar potensinya dapat dimanfaatkan secara lestari dan berkelanjutan.


Page:
EditorHeru Margianto

Close Ads X