Marak Dokumen Palsu, Polisi Ingatkan Perusahaan Penerima Lamaran Kerja

Kompas.com - 09/08/2017, 19:53 WIB
Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Yusri Yunus di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Rabu (15/3/2017). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAKepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Yusri Yunus di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Rabu (15/3/2017).
|
EditorCaroline Damanik

BANDUNG, KOMPAS.com - Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Yusri Yunus mengimbau agar perusahaan perbankan dan swasta melakukan kroscek terhadap dokumen nasabah atau pelamar kerja.

Hal itu disampaikan Yusri menyusul terbongkarnya sindikat pembuatan dokumen palsu di Tambora, Jakarta Barat, Selasa (8/8/2017) kemarin.

"Kami mengharapkan, setiap ada persyaratan-persyaratan yang menggunakan dokumen pribadi untuk dikroscek ulang. Yang kami khawatirkan kalau mereka mendaftar di perusahaan-perusahaan swasta ini yang memang harus diantisipasi oleh perusahaan swasta untuk bisa mengecek keaslian dan keabsahan dokumen setiap orang yang ingin melamar," ujar Yusri di Mapolrestabes Bandung, Rabu (9/8/2017).

Yusri menjelaskan, pihak perusahaan harus teliti melihat setiap dokumen pribadi karena akurasi keaslian dokumen palsu tersebut sulit terdeteksi.

"Akurasinya sangat sangat tipis kalau kita melihat aslinya ini betul-betul rapi," kata Yusri.

(Baca juga: Dokumen Palsu yang Diproduksi di Tambora Sulit Terdeteksi di Labfor)

Tak hanya dokumen ijazah, para pelaku juga ahli dalam membuat sertifikasi guru dan dokumen lain seperti KTP elektronik, surat kelakuan baik dari kepolisian.

"Rupanya ini sindikat besar. Mereka bisa membuat sertifikat tanah, ada juga KTP elektronik bahkan ada surat kelakuan baik dari kepolisian dia palsukan," tuturnya.

Yusri menjelaskan, kasus tersebut terungkap setelah Polda Jawa mendapat laporan dari salah satu Bank Perkreditan Rakyat (BPR) tentang adanya dugaan kebocoran dana sekitar Rp 36 miliar.

Setelah ditelusuri, polisi menemukan adanya dokumen palsu berupa sertifikasi guru. Setelah dilakukan pengembangan, polisi akhirnya menemukan rumah pembuat dokumen palsu di kawasan Tambora, Jakarta Barat.

"Saat ini, sudah 13 orang yang kita amankan dalam kasus 372 dan 378 penggelapan dan pemalsuan dokumen. Modusnya dengan memalsukan sertifikasi guru di Jawa barat kemudian menggadaikan ke BPR sebesar Rp. 80 juta per satu sertifikasi," ungkapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bakat Setiawan Nekat Mendaki ke Puncak Gunung Merapi Meski Berstatus Level 3, Ini Pengakuannya...

Bakat Setiawan Nekat Mendaki ke Puncak Gunung Merapi Meski Berstatus Level 3, Ini Pengakuannya...

Regional
Buaya Muara Terjebak di Parkiran Pusat Perbelanjaan di Palu

Buaya Muara Terjebak di Parkiran Pusat Perbelanjaan di Palu

Regional
Ini Misi Paslon Jaya-Wira dan Amerta soal Membangkitkan Ekonomi Kota Denpasar Saat Covid-19

Ini Misi Paslon Jaya-Wira dan Amerta soal Membangkitkan Ekonomi Kota Denpasar Saat Covid-19

Regional
Debat Pilkada Denpasar, Ini Misi Kedua Paslon soal Penanganan Covid-19

Debat Pilkada Denpasar, Ini Misi Kedua Paslon soal Penanganan Covid-19

Regional
Tawuran Antar Simpatisan Paslon di Pilkada Malaka, 13 Orang Ditangkap

Tawuran Antar Simpatisan Paslon di Pilkada Malaka, 13 Orang Ditangkap

Regional
Peringatan dan Pesan Ridwan Kamil ke Wali Kota Cimahi yang Ditangkap KPK

Peringatan dan Pesan Ridwan Kamil ke Wali Kota Cimahi yang Ditangkap KPK

Regional
Fakta Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi, Pelaku Diduga Kelompok MIT, 150 KK Diungsikan

Fakta Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi, Pelaku Diduga Kelompok MIT, 150 KK Diungsikan

Regional
Ada yang Nekat Mendaki Gunung Merapi, BPPTKG: Tidak Dibenarkan karena Membahayakan Diri

Ada yang Nekat Mendaki Gunung Merapi, BPPTKG: Tidak Dibenarkan karena Membahayakan Diri

Regional
Viral Video Kondisi Kawah Merapi Saat Berstatus Level 3, Pemilik Akun: Bahaya Merapi Nyata

Viral Video Kondisi Kawah Merapi Saat Berstatus Level 3, Pemilik Akun: Bahaya Merapi Nyata

Regional
4 Desa di Kepulauan Meranti Terendam Banjir akibat Kanal Meluap

4 Desa di Kepulauan Meranti Terendam Banjir akibat Kanal Meluap

Regional
Kenalan di Facebook, PNS di Riau Ditipu Tentara AS Gadungan Rp 271 Juta, Korban Janji Dinikahi

Kenalan di Facebook, PNS di Riau Ditipu Tentara AS Gadungan Rp 271 Juta, Korban Janji Dinikahi

Regional
ABK yang Lompat Saat Kapal Diserang Perompak di Sorong Ditemukan Tewas

ABK yang Lompat Saat Kapal Diserang Perompak di Sorong Ditemukan Tewas

Regional
Ridwan Kamil Sudah Peringatkan Wali Kota Cimahi Sebelum Ditangkap KPK

Ridwan Kamil Sudah Peringatkan Wali Kota Cimahi Sebelum Ditangkap KPK

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2020

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 28 November 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 28 November 2020

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X