Perdagangan Satwa Liar Disebut Mirip Peredaran Narkoba

Kompas.com - 07/08/2017, 15:37 WIB
Kucing hutan dan alap-alap yang dilindungi berhasil diselamatkan dari praktik penjualan satwa liar di DI Yogyakarta. Hewan tersebut dititiprawatkan di kantor Wildlife Rescue Centre (WRC) Yogyakarta, Dusun Paingan, Desa Sendangsari, kecamatan Pengasih, kabupaten Kulon Progo, Senin (7/8/2017). KOMPAS.com/Teuku Muh Guci SKucing hutan dan alap-alap yang dilindungi berhasil diselamatkan dari praktik penjualan satwa liar di DI Yogyakarta. Hewan tersebut dititiprawatkan di kantor Wildlife Rescue Centre (WRC) Yogyakarta, Dusun Paingan, Desa Sendangsari, kecamatan Pengasih, kabupaten Kulon Progo, Senin (7/8/2017).

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Seorang warga Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul, W (37), menjadi tersangka kasus perdagangan satwa liar yang dilindungi. W menjual satwa liar secara online dan mengirimkannya melalui jasa pengiriman barang jalur darat.

Kasi Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wilayah II Tri Saksono meminta perusahaan jasa pengiriman barang untuk selalu mengecek satwa yang akan dikirim.

Sebab, sambung dia, maraknya perdagangan satwa liar dipicu ketidaktahuan perusahaan jasa pengiriman barang terhadap kategori hewan yang dikirim.

"Kalau lewat bandara, ada balai karantina yang bekerjasama dengan kami untuk mengawasi pengiriman satwa liar yang dilindungi. Makanya banyak perdagangan satwa liar ini menggunakan jasa pengiriman barang jalur darat," kata Tri di Kulon Progo, Senin (7/8/2017).


(Baca juga: Belasan Hewan Dilindungi Selamat dari Penjualan Satwa Liar di DIY)

 

Tri mengungkapkan, perdagangan satwa liar secara online sudah menjadi tren selama lima tahun terakhir. Dalam setahun terakhir saja, pihaknya mengungkap 16 kasus perdagangan satwa liar di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

"Terakhir paling besar kami berhasil selamatkan 17 ekor Elang Jawa. Semua sudah dikirim ke Kamojang untuk dititiprawatkan," ucap Tri.

Modus yang dilakukan, memasarkannya melalui media sosial, ada aplikasi pesan singkat ponsel pintar. Pembeli yang berminat harus menyerahkan sejumlah uang sebelum satwa liar yang dipesan dikirim melalui jasa pengiriman barang.

"Jalur ekspedisi ini yang harus diperkuat. Perusahaan jasa pengiriman barang harus selektif dan sering melakukan pengecekan untuk memutus rantai perdagangan satwa liar ini," tutur Tri.

(Baca juga: Per Hari, 1.500 Kendaraan Melintasi Hutan TNBBS Mengganggu Satwa Liar)

Tri menjelaskan, cara kerja perdagangan satwa liar ini memang seperti peredaran narkoba. Para pelakunya, sambung dia, berjejaring dan memiliki kode-kode tertentu jika ada rekannya yang tertangkap.

Selain itu, para pelaku perdagangan satwa liar memiliki grup di media sosial dan aplikasi pesan singkat di ponsel pintar. Menurutnya, rekan-rekannya yang berada di satu grup langsung keluar jika ada rekannya yang tertangkap.

"Kemarin kami juga coba menangkap pemasok satwa liar ke W, tapi belum rezekinya karena tidak disangka pemasok mengenal W sehingga langsung kabur ketika kami ajak janjian bertemu. Waktu itu kami tidak ajak W untuk bertemu dengan pemasoknya," tutupnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Fakta Tewasnya Buruh Bangunan di Tangan Mandor

4 Fakta Tewasnya Buruh Bangunan di Tangan Mandor

Regional
Gibran Daftar Calon Wali Kota di Pilkada Solo 2020 Lewat DPD PDI-P Jateng Hari Terakhir

Gibran Daftar Calon Wali Kota di Pilkada Solo 2020 Lewat DPD PDI-P Jateng Hari Terakhir

Regional
Hari Pertama Pendaftaran, Gibran Masih Belum Mendaftar di DPD PDI-P Jateng

Hari Pertama Pendaftaran, Gibran Masih Belum Mendaftar di DPD PDI-P Jateng

Regional
Fakta di Balik Longboat Terbalik, 1 TNI Hilang hingga Tim Gabungan Diterjunkan

Fakta di Balik Longboat Terbalik, 1 TNI Hilang hingga Tim Gabungan Diterjunkan

Regional
Malu Dicap Keluarga Miskin, 18 KK Penerima PKH di Gresik Mundur

Malu Dicap Keluarga Miskin, 18 KK Penerima PKH di Gresik Mundur

Regional
Kasus Mandor Bunuh Buruh Bangunan, Pelaku Merasa Berdosa dan Serahkan Diri

Kasus Mandor Bunuh Buruh Bangunan, Pelaku Merasa Berdosa dan Serahkan Diri

Regional
Puluhan Rumah Warga Dompu Rusak Disapu Angin Kencang

Puluhan Rumah Warga Dompu Rusak Disapu Angin Kencang

Regional
Korban Penipuan Arisan Online hingga Rp 10 Miliar Diduga Tak Cuma di Makassar

Korban Penipuan Arisan Online hingga Rp 10 Miliar Diduga Tak Cuma di Makassar

Regional
Diduga Perkosa Nenek 87 Tahun hingga Pingsan, Seorang Kakek Ditahan Polisi

Diduga Perkosa Nenek 87 Tahun hingga Pingsan, Seorang Kakek Ditahan Polisi

Regional
Ini Alasan Penumpang AirAsia di Bandara YIA yang Bercanda Bawa Bom

Ini Alasan Penumpang AirAsia di Bandara YIA yang Bercanda Bawa Bom

Regional
BJ Habibie Terima ICMI Award sebagai Bapak Teknologi dan Demokrasi Indonesia

BJ Habibie Terima ICMI Award sebagai Bapak Teknologi dan Demokrasi Indonesia

Regional
3 Tahun Menghilang, Buronan Kasus Korupsi Ini Ternyata Menikah Lagi

3 Tahun Menghilang, Buronan Kasus Korupsi Ini Ternyata Menikah Lagi

Regional
Wapres Ma'ruf: Ironis, Indonesia Masih Jadi Konsumen Produk Halal Terbesar di Dunia

Wapres Ma'ruf: Ironis, Indonesia Masih Jadi Konsumen Produk Halal Terbesar di Dunia

Regional
Dugaan Kasus Korupsi, Kejari Kulon Progo Sita Kas Desa Banguncipto

Dugaan Kasus Korupsi, Kejari Kulon Progo Sita Kas Desa Banguncipto

Regional
Penjelasan PT KAI soal Pemasangan Patok yang Meresahkan Warga Sumedang

Penjelasan PT KAI soal Pemasangan Patok yang Meresahkan Warga Sumedang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X