Harga Tinggi, Petani Garam di Aceh Utara Stop Produksi

Kompas.com - 03/08/2017, 15:22 WIB
Seorang petani garam membuat tabung penampung air garam di Desa Lancok, Kecamatan Syamtalira Bayu, Aceh Utara, Selasa (2/8/2017) Kompas.com/MasriadiSeorang petani garam membuat tabung penampung air garam di Desa Lancok, Kecamatan Syamtalira Bayu, Aceh Utara, Selasa (2/8/2017)
|
EditorCaroline Damanik

LHOKSEUMAWE, KOMPAS.com - Mayoritas petani garam di Kabupaten Aceh Utara berhenti memproduksi garam sejak sepekan terakhir. Pasalnya, ketersediaan cadangan air garam yang ditampung telah habis.

Selain itu, bahan baku senyawa kimia yang dikenal oleh petani lokal dengan sebutan bibit garam juga melambung tinggi.

Salah seorang petani garam di Desa Kuala Cangkoi, Kecamatan Lapang, Aceh Utara, Jauhari menyebutkan saat ini harga jual garam tradisional juga melambung.

“Saat ini memang harga jual mahal. Kami bisa jual satu kaleng itu seharga Rp 100.000 atau Rp 10.000 per kilogram,” ujar Jauhari.

(Baca juga: "Bingung, Garam Kok Bisa Langka...")

Namun, harga itu tak berdampak untuk kemakmuran petani garam. Pasalnya, stok bahan baku air juga sudah habis.

“Makanya tidak produksi. Stok kita habis di sumur penyimpanan. Apalagi cuaca juga sering hujan,” katanya.

Sementara itu, lanjut Jauhari, berharap dari bibit garam juga tak mungkin.

“Sekarang per harganya mahal sampai Rp 300.000 per karung ukuran 50 kilogram,” katanya.

Seorang pedagang bibit garam, Hamdani AW, di Kecamatan Lapang, Aceh Utara, membenarkan kenaikan harga bibit garam asal India itu.

“Sekarang mahal betul. Pasti tak untung petani kalau menggunakan bibit garam lalu diekstrak menjadi garam. Dulu harganya Rp 70.000 per 50 kilogram, lalu naik Rp 100.000 per 50 kilogram. Sekarang malah Rp 300.000 per kilogram,” ujarnya.

Oleh karena itu, lanjut Hamdani, tak ada petani yang memilih bibit garam sebagai bahan baku.

“Karena pasti tidak untung. Mending petani milih menabung air garam dengan mekanisme tradisional. Masalahnya sekarang kan musim hujan, tak bisa juga menambung air laut itu menjadi garam,” ucapnya.

Di Kecamatan Lapang, Aceh Utara, terdapat dua desa penghasil garam, yaitu Desa Kuala Cangkoi dan Desa Matang Tunong. Ada sekitar 81 petani garam di dua desa tersebut.

 

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai 3 Juli, Tiga Ruas Jalan Protokol di Surabaya Kembali Ditutup

Mulai 3 Juli, Tiga Ruas Jalan Protokol di Surabaya Kembali Ditutup

Regional
Cerita Abdi Dalam Keraton Solo yang Menganggur Akibat Wabah, Hidup Bergantung Bantuan

Cerita Abdi Dalam Keraton Solo yang Menganggur Akibat Wabah, Hidup Bergantung Bantuan

Regional
Warga Sleman Terinfeksi Virus Corona Setelah Temani Ibunya di Rumah Sakit

Warga Sleman Terinfeksi Virus Corona Setelah Temani Ibunya di Rumah Sakit

Regional
Remaja Nekat Membegal, yang Dibegal Kakak Sendiri, Korban Ditusuk lalu Dibawa ke RS

Remaja Nekat Membegal, yang Dibegal Kakak Sendiri, Korban Ditusuk lalu Dibawa ke RS

Regional
Kota Sukabumi Bikin Sekolah Tatap Muka di Masa Pandemi, Jadi 'Pilot Project' se-Jabar

Kota Sukabumi Bikin Sekolah Tatap Muka di Masa Pandemi, Jadi "Pilot Project" se-Jabar

Regional
Surabaya Bisa Jadi Wuhan, Begini Kata Risma

Surabaya Bisa Jadi Wuhan, Begini Kata Risma

Regional
4 Pasien Baru Positif Corona di Grobogan, 2 di Antaranya Lansia

4 Pasien Baru Positif Corona di Grobogan, 2 di Antaranya Lansia

Regional
Alasan Bersujud dan Menangis, Risma: Saya Enggak Terima Staf Saya Disalahkan

Alasan Bersujud dan Menangis, Risma: Saya Enggak Terima Staf Saya Disalahkan

Regional
Warga Korban Covid-19 Gugat Wali Kota Pematangsiantar

Warga Korban Covid-19 Gugat Wali Kota Pematangsiantar

Regional
2 Pasien Covid-19 di Palu Kabur dari Tempat Isolasi

2 Pasien Covid-19 di Palu Kabur dari Tempat Isolasi

Regional
2 Kepala Dinas di Surabaya Positif Covid-19, Seluruh Pegawai Jalani Tes Swab

2 Kepala Dinas di Surabaya Positif Covid-19, Seluruh Pegawai Jalani Tes Swab

Regional
Mantan Pjs Wali Kota Bandung Muhamad Solihin Meninggal Akibat Corona, 2 Keluarganya Positif

Mantan Pjs Wali Kota Bandung Muhamad Solihin Meninggal Akibat Corona, 2 Keluarganya Positif

Regional
Mempelai Pria Jadi Tersangka Kasus Pernikahan Sejenis di Soppeng

Mempelai Pria Jadi Tersangka Kasus Pernikahan Sejenis di Soppeng

Regional
Tangis dan Sujud Risma di Balai Kota Surabaya Jadi Sorotan, Ini Pengakuannya

Tangis dan Sujud Risma di Balai Kota Surabaya Jadi Sorotan, Ini Pengakuannya

Regional
Terlihat Kurus, Risma: Ngurus Pasien Capek, Saya dan Staf Semua Turun Berat Badannya...

Terlihat Kurus, Risma: Ngurus Pasien Capek, Saya dan Staf Semua Turun Berat Badannya...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X