Kompas.com - 28/07/2017, 13:21 WIB
Petambak beralih menjadi petani garam, Jumat (28/7/2017) KOMPAS.com/SyarifudinPetambak beralih menjadi petani garam, Jumat (28/7/2017)
|
EditorErlangga Djumena

BIMA, KOMPAS.com - Harga garam di Kabupaen Bima melambung tinggi. Bahkan harganya berlipat-lipat. Tingginya harga garam ini membuat para petambak ikan tergiur. Sejak harganya naik, mereka mulai beralih menjadi petani garam dan meninggalkan usaha bandeng.

Abdullah, asal Desa Donggo Bolo, Kecamatan Woha, Kabupaten Bima mengaku, telah mempersiapkan lahan 1 hektar untuk produksi garam. Bahkan, para petani lain juga berbondong-bodong memilih mengalihkan fungsi tambak ikan seluas 10 hektar jadi tambak garam.

“Petani di sini sudah beralih semenjak harga garam mahal. Di selompok saya ada 10 hektar yang sudah dialihkan, saat ini dalam proses pembuatan petakan,” kata Abdullah saat ditemui di lokasi tambak, Jumat (28/7/2017).

Ia mengaku menjadi petani garam lebih menguntungkan. Selain biaya produksinya sedikit, pembuatan tambak juga relatif mudah. Hanya bermodalkan cangkul dan sekop, mereka bisa memodifikasi lahan yang dibuat berbentuk petakan kolam tanah.

Selain itu, petambak juga harus menyediakan pompa air dan kincir angin.

Baca juga: Jokowi Janji Selesaikan Persoalan Mahalnya Harga Garam

“Kalau tambak sudah jadi, selanjunnya cukup dimasukan air laut ke tambak. Seminggu kemudian, biasanya garam sudah bisa dipanen,” kata ketua kelompok tani ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, harga garam di tingkat petani saat ini melambung hingga Rp 140.000 per sak dengan berat 50 kilogram. Tingginya harga itu berbeda jauh dengan harga saat panen garam dari tahun ke tahun berkisar antara Rp 3.000 sampai Rp 7.000 per sak.

“Mereka memasarkan garamnya Rp 140.000 per sak. Kalau dilihat dari harga memang cukup tinggi, dibanding tahun lalu cuman Rp 7.000 per sak,” ucap Abdullah.

Ia dan petani lain merasa bersyukur harga garam sudah naik setelah betahun-tahun para petani tidak merasakan hasil panen yang memadai. Mereka berharap harganya tetap bertahan, sehingga petani bisa mendapat hasil yang berlimpah dan menguntungkan.

“Kalau bisa jangan diturunin lagi, kita juga Ingin harga jualannya tinggi,” ujar dia.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X