Kompas.com - 19/07/2017, 07:57 WIB
Alat Filter Udara Teruji (Fuji) karya lima mahasiswa Udinus Semarang. Alat itu bisa mendeteksi dan mengubah polusi udara dari suatu tempat. Foto Dok. Humas Udinus SemarangAlat Filter Udara Teruji (Fuji) karya lima mahasiswa Udinus Semarang. Alat itu bisa mendeteksi dan mengubah polusi udara dari suatu tempat.
|
EditorFarid Assifa

SEMARANG, KOMPAS.com – Lima orang mahasiswa dari Fakultas Teknik Universitas Dian Nuswantoro Semarang berhasil menciptakan satu alat khusus untuk mendeteksi tingkat polusi udara.

Alat kreasi lima mahasiswa Udinus itu dinamakan Filter Udara Teruji (Fuji). Lima mahasiswa ini yaitu Rizki Nur sebagai ketua, dengan empat anggota, yaitu Angga Indrias, Hawari, Adib Nur, dan Zakiy Anwar.

Hasil kreasinya itu diusulkan dalam Program Kreavititas Mahasiswa Penerapan Teknologi (PKMT).

Baca juga: Mahasiswa Unibraw Ciptakan Alat "Pencubit" Bokong Pengendara Saat Ngantuk

Rizky mengatakan, alat Fuji buatannya dapat mendeteksi berapa bahayanya polusi udara di suatu kawasan. Bahaya polusi udara dari sampah, misalnya, bisa dideteksi dari alat tersebut.

Temuan alat itu bermula dari keprihatian atas masalah pengelolaan sampah. Dia menilai, mereka yang bergelut dalam kegiatan daur ulang sampah berisiko mengisap gas polutan yang berbahaya bagi kesehatan.

Rizky dan teman-temannya juga mendorong agar mereka yang bergelut dalam bidang sampah agar memperhatikan kesehatan dengan mencegah zat kimia dari sampah terhirup.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Alat kami bisa memberitahu agar lebih memperhatikan gas berbahaya,” kata Rizky, Rabu (19/7/2017).

Fuji juga didesain dapat digunakan di skala industri kecil, di antaranya pengusaha pembuatan plakat, penyepuhan emas dan platina, elektronik, industri baja, pemurnian logam, perajin barang logam perusahaan obat, pestisida dan pengusaha serupa.

Rizky mengatakan, komponen alat Fuji yang utama berada di reaktornya yang menggunakan plasma non thermal. Fuji bekerja dengan memecah ion berbahaya pada gas beracun menjadi ion kecil yang tidak berbahaya bagi lingkungan.

Meski tengah dilombakan, alat Fuji telah digunakan di sejumlah perusahaan skala kecil. Hasil Fuji di perusahaan CV Nusantara Recycling Center (NRC) dinilai berhasil dengan baik.

“Kami berharap dapat terus digunakan serta ditularkan pada industri kecil yang lain. Kami ingin agar Fuji ini dapat langsung dirasakan oleh masyarakat,” tambahnya.

Baca juga: Mahasiswa Unibraw Buat Alat Terapi Kanker Payudara dari Buah Ciplukan

Sari Ayu Wulandari, dosen pembimbing tim Fuji menambahkan, alat filter yang disusun mahasiswannya dapat berfungsi sebagai alat peringatan. Dengan tambahan fungsi itu, maka kegunaan alat itu menjadi lebih berguna.

“Kalau ada sistem warning, maka jika udara di dalam ruangan tidak sesuai dengan Baku Mutu Udara Nasional, maka Fuji akan memperingatkannya,” imbuhnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X