Kompas.com - 24/06/2017, 15:12 WIB
|
EditorCaroline Damanik

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Makanan khas Yogyakarta sangatlah beragam, mulai dari makanan berat seperti gudeg hingga makanan ringan seperti peyek dan geplak.

Di Kabupaten Bantul, adalah sentra Peyek Mbok Tumpuk yang tersohor. Peyek tumpuk namanya. Peyek ini berbeda bentuknya dengan peyek pada umumnya berbentuk pipih dengan taburan kacang tanah atau kedelai hingga teri.

Peyek yang diprakarsai Mbok Tumpuk tahun 1975 memiliki bentuk agak membulat dengan dominasi kacang. Menjelang ataupun sesudah Lebaran, sentra peyek dan geplak yang berada di Desa Palbapang, Bantul, ini meningkatkan produksinya.

Di hari biasanya hanya diproduksi 90 kg peyek, namun sekarang produksinya sampai 180 kg.

"Sudah meningkatkan produksi sejak sebelum Ramadhan," kata Yahadi (56), salah seorang pembuat peyek, Jumat (23/6/2017).

Menurut dia, sekarang peyek tumpuk sudah banyak diproduksi di sekitar Yogyakarta. Namun, lanjut Yahadi, produsen pertama adalah Mbok Tumpuk. Komposisi peyek tumpuk yaitu 1 kg tepung dan 2 kg kacang.

"Tepungnya hanya sebagai perekat," imbuh dia.

(Baca juga: Apa Kabar Kicak dan Kacang Kumbon, Takjil yang Hanya Ada Tiap Ramadhan di Yogyakarta?)

Peyek tumpuk di tempat ini dibandrol Rp 60.000 per kilogram. Harga ini lebih mahal dibandingkan lokasi lain karena dia mengklaim menggunakan bahan berkualitas.

Sementara itu, geplak adalah kudapan yang terbuat dari campuran parutan kelapa, gula jawa dan gula pasir.

"Geplak itu dulunya hanya berupa gula semut, lalu berkembang jadi campuran gula jawa dicampur sama ampas kelapa," kata salah satu pembuat geplak di Sentra Geplak Mbok Tumpuk, Supoyo (54).

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.