Kisah Duta, Remaja yang Daftar Sekolah Pakai Uang Receh Tabungan Sejak SD

Kompas.com - 22/06/2017, 07:00 WIB
Eka Duta Prasetya (15) remaja asal Desa Ngadirejo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang, yang mendaftar sekolah pakai uang receh hasil tabungannya sejak kelas 6 SD, Rabu (21/6/2017). Kompas.com/Ika FitrianaEka Duta Prasetya (15) remaja asal Desa Ngadirejo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang, yang mendaftar sekolah pakai uang receh hasil tabungannya sejak kelas 6 SD, Rabu (21/6/2017).
|
EditorCaroline Damanik

MAGELANG, KOMPAS.com - Dengan teliti, Eka Duta Prasetya (15) menghitung setiap keping uang receh Rp 1.000 di depan teller Bank Rakyat Indonesia (BRI) Unit Payaman, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang, Rabu (21/6/2017) sore.

Kepingan uang receh itu dikeluarkan dari tas jinjing warna merah. Wajahnya berseri-seri saat teller mengatakan bahwa uangnya pas jumlahnya Rp 1,5 juta. Duta lantas mendapatkan buku tabungan atas namanya sendiri.

"Alhamdulillah, bisa punya tabungan sendiri di bank," ucap Duta sambil menunjukkan buku tabungannya kepada Kompas.com.

Duta adalah remaja yang fotonya viral di media sosial Facebook dan Instagram, sejak Selasa (20/6/2017).

Dalam foto itu, dia terlihat di depan tumpukan uang koin di atas meja. Sementara di depannya, ada seorang guru yang sedang menghitung ratusan pecahan uang logam tersebut.

Di foto yang sudah dibagikan ribuan kali oleh warganet itu, Duta sedang menghadap panitia Penerimaan Peserta Didik Baru (PPBD) MAN I Payaman, Kota Magelang. Dia masih mengenakan seragam MTs Negeri Kota Magelang. Dia mengamati guru di depannya yang tampak serius menghitung uang miliknya.

Uang tersebut ternyata hasil tabungan Duta sejak duduk di bangku kelas 6 SD atau sekitar empat tahun lalu. Hampir setiap hari, dia menyisihkan uang saku pemberiang sang ayah untuk ditabung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Setiap hari dapat uang saku Rp 10.000-Rp 12.000, saya tabung Rp 5.000-Rp 7.000 setiap hari di kaleng bekas kue di rumah. Saya jarang jajan di sekolah, sisanya buat beli kebutuhan sehari-hari saja," katanya.

(Baca juga: Ketika Jokowi Berdialog dengan Siswa SMP yang "Ngapak")

Dia memantapkan hati untuk menabung karena sadar ayahnya tidak mampu membiayai pendidikannya. Ayahnya, Agung Prasojo (42), bekerja sebagai tukang parkir di RS Tentara dr Soedjono Kota Magelang.

Ibunya, Tatik (37), sudah lama berpisah dengan ayahnya dan sudah memiliki keluarga baru di Bandung, Jawa Barat.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.