Kompas.com - 14/06/2017, 12:58 WIB
|
EditorFarid Assifa

SEMARANG, KOMPAS.com - Lini masa Twitter Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo diramaikan dengan banyak keluhan dari netizen terkait Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Online SMA dan SMK se-Jawa Tengah Tahun 2017.

Kebijakan PPDB Online itu disebut Ganjar dalam salah satu cuitannya adalah guna menepati Peraturan Mendikbud Nomor 17 tahun 2017 tentang Penerimaan Peserta Didik Baru dan untuk menyatukan aturan yang sebelumnya berbeda.

Baca juga: PPDB "Online" 2016 Semrawut, Ombudsman Temukan Mala-administrasi hingga Jual Beli Kursi

Di dalam pasal 16 Permendikbud nomor 17 tahun 2017 disebutkan bahwa setiap SMA atau SMK wajib memberikan kuota minimal 20 persen untuk anak dari keluarga tidak mampu.

"SMA, SMK, atau bentuk lain yang sederajat yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah provinsi wajib menerima peserta didik baru yang berasal dari keluarga ekonomi tidak mampu yang berdomisili dalam satu wilayah daerah provinsi paling sedikit 20% (dua puluh persen) dari jumlah keseluruhan peserta didik yang diterima," bunyi pasal tersebut.

Dari pantauan Kompas.com di lini masa Twitter milik Ganjar, beberapa netizen mengeluhkan penggunaan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) palsu dan prioritas pemilik Kartu Indonesia Pintar (KIP) untuk bisa masuk ke SMA atau SMK tertentu di Jawa Tengah.

Keluhan itu membuat netizen yang memiliki NEM SMP lebih besar dari mereka yang memiliki SKTM dan KIP tergeser posisinya.

"Ini peraturan menteri kenapa bikin persaingan tidak sehat ya? Balik ke zaman dulu aja pak, yang NEM-nya jeblok langsung gusur peringkatnya," tulis akun @adittyajulmi.

https://twitter.com/ganjarpranowo/status/874840358311653377

Menjawab cuitan tersebut, Ganjar mengatakan akan mengevaluasi aturan tersebut. Dia mengakui aturan ini menimbulkan banyak masalah, seperti saat ini, karena memang baru pertama kali diberlakukan.

Terkait SKTM, beberapa netizen menuding surat tersebut palsu dan dibuat-buat demi bisa masuk ke SMA atau SMK favorit.

"@ganjarpranowo beruntung itu ketika punya KIP dan SKTM tpi faktanya gak miskin. Nilai jelek pun tetap jadi prioritas #kemalajateng," tulis akun @atikkaaryati.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Regional
Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.